10 Tips Melakukan Perencanaan Keuangan Keluarga

perencanaan keuangan keluarga

Perencanaan keuangan keluarga adalah salah satu bagian terpenting agar pengeluaran rumah Anda selalu terkendali.

Selain itu, melalui itu tujuan dan rencana keluarga akan tercapai.

Jadi,  memulai perencanaan keuangan keluarga dapat menjadi cara terbaik untuk membangun masa depan yang lebih baik bagi mereka yang Anda cintai. Ada banyak manfaat jangka pendek dan jangka panjang untuk pendidikan finansial.

Dalam teks ini, Anda akan melihat banyak dari itu. Dan, Anda akan belajar melakukan perencanaan keuangan keluarga yang tepat.

Untuk itu, kami akan menunjukkan tips, tantangan, dan contoh praktis untuk membantu Anda merencanakan keuangan keluarga Anda hari ini.

Praktis tidak mungkin melakukan keluarga berencana yang sukses tanpa menyimpan uang dan berinvestasi. Ini bisa menjadi tantangan jika Anda mengalami siklus keuangan yang bergejolak. Cari tahu cara menyimpan dalam situasi seperti itu dalam panduan ini.

10 Tips untuk Perencanaan Keuangan Keluarga yang Efektif

1. Pisahkan Biaya Tetap dari Variabel

Biaya tetap adalah semua yang diulangi bulan demi bulan, seperti air, listrik, telepon, makanan, perumahan dan internet.

Variabel adalah semua pengeluaran yang tidak memiliki nilai tetap atau dapat diprediksi. Mereka umumnya terkait dengan waktu luang, misalnya, seperti pakaian, liburan, perjalanan, bioskop, dan lainnya. Mereka juga dapat muncul dalam bentuk pengeluaran yang tidak terduga, seperti memperbaiki mobil atau mengganti perangkat elektronik yang telah berhenti bekerja.

Bertentangan dengan apa yang cenderung dipikirkan oleh beberapa orang yang lebih radikal, pengeluaran yang bervariasi juga penting  untuk kualitas hidup keluarga. Namun, mereka harus dikontrol agar tidak mengkonsumsi lebih dari yang seharusnya dari anggaran rumah tangga mereka.

Proporsi yang baik adalah membelanjakan hingga 35% dari pendapatan untuk jenis biaya ini, sementara 15% harus dialokasikan untuk investasi Anda dan 50% untuk akun-akun penting (biaya tetap).

Tentu saja, karena penghasilan utama Anda tumpang tindih dengan biaya, Anda harus berinvestasi lebih banyak untuk membangun aset Anda lebih cepat.

2, Atur Apa Sumber Penghasilan

Sangat penting untuk mengetahui dari mana uang Anda berasal. Terutama saat ini, ketika orang mengumpulkan kegiatan profesional di waktu luang mereka.

Dengan begitu, Anda akan memahami di mana Anda dapat meningkatkan dan apakah beberapa sewa perlu diganti oleh yang lain. Menjaga aliran masuk yang baik sangat penting bagi kesehatan keuangan keluarga.

3. Peta Tujuan Keluarga

Mereka harus dibagi antara jangka pendek, menengah dan panjang. Tujuan jangka pendek adalah mereka yang berusia kurang dari 6 bulan, seperti melunasi hutang.

Semua tujuan jangka menengah dan panjang melebihi 12 bulan. Misalnya, rencanakan liburan Anda, hemat untuk kuliah anak-anak, atau bayar untuk renovasi rumah.

Baca:  8 Tips untuk Melakukan Investasi Properti yang Sukses

4. Pilih investasi yang tepat untuk tujuan Anda

Kapan pun Anda ingin menyimpan uang, lupakan rekening giro dan tabungan Anda. Pilihlah aset yang lebih menguntungkan dan seaman mungkin, untuk menginvestasikan uang Anda selalu sesuai dengan tujuan keuangan Anda.

Jika jangka pendek atau menengah, Anda dapat menggunakan  Dana Investasi yang sangat likuid, yang menawarkan antara 1 dan 30 hari untuk penyelesaian (pelunasan), atau produk dengan pendapatan tetap.

Untuk tujuan jangka panjang, seperti membeli mobil untuk diberikan kepada anak Anda ketika ia berusia 18 tahun, pilihan yang baik mungkin adalah obligasi pemerintah dengan jangka waktu mendekati periode itu, seperti Treasury Direct IPCA + 2035 yang membayar inflasi plus 5 , 90%.

5. Memilih Pembayaran Tunai

Kartu kredit bukan penjahat jika Anda tahu cara menggunakannya dengan bijak. Namun, pembayaran tunai harus selalu dipilih jika memungkinkan.

Selain hampir selalu menjamin diskon pada harga akhir, membayar tunai juga membantu menghindari bunga dan membuat akun tetap teratur.

Tentu saja, tidak selalu mungkin untuk melarikan diri dari plot. Namun, pengeluaran bulanan tetap Anda dan barang-barang seperti pakaian dan makanan harus selalu dibayar tunai.

Angsuran tagihan kartu, pada gilirannya, harus dihindari sebisa mungkin. Ini karena sebagian besar kartu kredit memiliki biaya yang sangat tinggi untuk layanan ini.

6. Hargai Standar Hidup Anda

Orang-orang terbiasa dengan hal-hal yang sangat mudah. Ketika mesin keuangan keluarga disesuaikan dengan baik, akan selalu ada keinginan untuk membelanjakan lebih dari yang seharusnya.

Inilah saatnya untuk menghentikan momentum dan mempertahankan standar hidup Anda.

Note: Kaya adalah mereka yang punya uang, bukan mereka yang punya barang mewah!

7. Praktik pendidikan keuangan

Tidak ada gunanya melarang setiap keluarga untuk menghabiskan uang secara radikal tanpa menunjukkan alasan untuk melakukannya. Juga untuk menetapkan tujuan yang tidak realistis atau berdampak serius pada standar kehidupan keluarga.

Jadi, mulailah mengajar pendidikan keuangan keluarga Anda secara bertahap, tunjukkan bagaimana perekonomian saat ini dapat membuahkan hasil besar seiring waktu.

Orang sering mengalami kesulitan membuat rencana jangka panjang, lebih memilih imbalan langsung.  Dan itu benar-benar alami.  Tetapi langkah pertama untuk mengatasi perilaku ini adalah mengakui kesalahannya.

Ini mudah dicontohkan dengan Eksperimen Marshmallow yang terkenal. Ini menunjukkan perbandingan antara hadiah langsung dan pola pikir investor: mengetahui bahwa menunggu dapat membawa lebih banyak hasil.

8. Nikmati keamanan perencanaan

Tentu saja, semuanya pada akhirnya akan keluar dari perencanaan. Tidak mungkin untuk memprediksi semuanya. Tetapi ketika Anda mendapatkan hak sekarang dan mulai bekerja untuk masa depan, keadaan yang tidak terduga cenderung menurun. Dan ketika mereka muncul, dampaknya jauh lebih kecil. Itu karena Anda sudah siap.

Keamanan yang dibawa oleh perencanaan keuangan keluarga luar biasa. Ini tentang memastikan Anda selalu siap untuk keadaan darurat apa pun. Dengan itu, keluarga Anda akan dapat mencapai tujuan apa pun mematuhi perencanaan yang telah ditetapkan sebelumnya.

Baca:  9 Daftar Manajer Investasi Reksadana Terbaik

9. Hindari kesalahan paling umum

Hindari membuat kesalahan umum. Terutama yang Anda lihat tidak berbahaya, seperti pengeluaran harian yang kecil. Anda perlu tahu cara mengendalikannya, dan tentu saja, menjelaskannya, karena dalam jumlah bulanan mereka dapat membuat perbedaan.

Penjahat besar lainnya adalah pembelian impulsif. Jadi, hindari tawaran hebat dan penawaran jika Anda memiliki masalah seperti ini.

10. Tinjau perencanaan

Sama sempurna dengan perencanaan keuangan keluarga, ia membutuhkan pemeliharaan.

Tujuan berubah, pendapatan berubah, dan hal-hal yang tidak pernah Anda bayangkan dapat merusak upaya Anda.

Jadi, analisis kinerja keuangan Anda setiap bulan dan jika ada tanda-tanda masalah, jangan ragu untuk berhenti dan mengatur semuanya lagi . Ini tentu saja bekerja, tetapi semua usaha Anda pasti akan dihargai!

Templat Lembar Kerja Keluarga Berencana

Anda dapat memilih untuk mengatur lembar kerja keluarga berencana Anda sendiri atau Anda dapat menggunakan yang sudah jadi.

Jika Anda memiliki pengetahuan dasar tentang Excel, Anda bisa mengatur spreadsheet Anda sendiri dengan mengikuti langkah demi langkah di bawah ini:

Definisikan model:  Tetapkan apa yang akan diluncurkan dalam spreadsheet Anda, apakah itu penghasilan Anda, pengeluaran Anda, atau keduanya.

Buat kolom yang diinginkan:  Sisipkan kolom yang akan membantu dalam kontrol Anda, seperti: Deskripsi, Tanggal dan Nilai.

Poskan pengeluaran dan penghasilan di kolom yang sama:  Dengan cara ini, Anda menyederhanakan entri data dalam spreadsheet Anda, menjadikannya lebih seperti laporan bank Anda. Tapi ingat untuk menggunakan tanda “minus” (-) sebelum jumlah pengeluaran.

Gunakan sel untuk menambahkan kolom nilai: Dengan cara ini, Anda dapat memeriksa saldo dengan lebih mudah.

Buat “tab” untuk setiap bulan:  Lalu, salin saldo dari bulan sebelumnya ke sel pertama bulan berikutnya untuk memiliki kontrol penuh atas pengeluaran setiap bulan.

Kesimpulan

Seperti yang telah kita lihat, melakukan perencanaan keuangan keluarga bisa sangat penting untuk kesejahteraan orang yang Anda cintai.

Selain manfaat jangka pendek, seperti keringanan utang, perencanaan akan membantu Anda membangun ekuitas.

Dan itu bukan satu-satunya warisan Anda. Pendidikan keuangan bahwa anak-anak mereka akan tanpa sebuah keraguan, pengetahuan yang berharga dan sangat berguna untuk keluarga masa depan mereka.

Anda mungkin pernah mendengar ungkapan itu:

“Ayah kaya, putra bangsawan, cucu miskin.”

Ini tidak perlu benar dalam keluarga Anda, bahkan bisa sebaliknya. Mengajar bagaimana mengatur keuangan, menabung, dan berinvestasi dapat menjadi faktor yang akan membangun keluarga Anda secara finansial dari generasi ke generasi.

Selain perencanaan keuangan, nilai-nilai lain akan diberikan kepada anak-anak Anda, seperti pengendalian diri, visi jangka panjang, penghargaan uang, dorongan untuk bekerja dan berproduksi.

Apakah keluarga Anda siap berorganisasi secara finansial? Mulailah dengan diri Anda sendiri! Undang semua orang untuk berbicara dan menjelaskan manfaat besar memiliki kehidupan finansial yang stabil dan terencana.

Default image
Syarif