Memahami Konsep Model Bisnis B2C dan Keuntungan Utama

model bisnis b2c

model bisnis b2c

Model bisnis b2c, atau “Bisnis ke Konsumen”, ada di perusahaan-perusahaan dimana audiens target adalah konsumen akhir. Kenali kekhasan konsep dan pelajari cara menetapkan tujuan dengan fokus pada peningkatan proposisi nilai dan mempromosikan pengiriman berkualitas kepada publik!

Setiap perusahaan memiliki kekhasan dan tujuan unik yang berbeda.

Sementara satu memberikan solusi IT untuk bank, yang lain dapat bekerja dengan menjual barang-barang dekoratif. Selain proposal penjualan untuk dua contoh ini menjadi (jelas) berbeda, yang juga berubah adalah model bisnis.

Perusahaan yang berfokus pada konsumen akhir, yaitu, yang memberikan solusi langsung ke pelanggan – dan bukan ke perusahaan lain – disebut B2C. Inilah yang terjadi dengan toko dekorasi yang disebutkan di awal posting.

Memahami konsep-konsep yang model bisnis b2c adalah dasar untuk meningkatkan hubungan dan memberikan nilai kepada publik. Hari ini, selain mendefinisikan B2C, berikut daftar keuntungan utama dan menerapkan strategi di perusahaan atau bisnis!

Apa itu Model Bisnis B2C?

Seperti yang telah kami katakan di awal posting, sebuah perusahaan dapat bekerja dengan audiens yang berbeda. Dalam model bisnis B2C, penjualan ditujukan kepada konsumen akhir , yaitu orang seperti Anda.

Ini adalah kasus dengan toko furnitur, pakaian, sepatu, supermarket, agen perjalanan, salon kecantikan atau bisnis lain yang bertujuan untuk menjual kepada pelanggan dan bukan ke perusahaan.

B2B atau B2C: apa bedanya?

Sementara B2C berfokus pada konsumen akhir, B2B merangkul audiens lain. Dari bahasa Inggris “Business to Business”, yaitu, “Bisnis ke Bisnis”, fokus dari model ini adalah menawarkan solusi kepada perusahaan lain.

Penting untuk diingat bahwa kedua kelompok memiliki kebutuhan dan strategi pemasaran sangat berbeda: masyarakat akhir jauh lebih menyukai aspek kehidupan sehari-hari seperti promosi, estetika (warna, ukuran), penyelesaian masalah pada saat pembelian dan proposisi nilai yang datang dengan produk atau layanan.

Baca Juga:  Cara Menghasilkan Uang dengan Instagram

Ketika kita berbicara tentang B2B, kita berhadapan dengan aspek yang lebih tahan lama, seperti efisiensi dan pengalaman dalam menggunakan layanan itu. Kita dapat mengatakan bahwa B2C memiliki bobot lebih pada sisi emosional, sedangkan kelompok kedua mengikuti garis rasional.

Pelanggan yang membeli tempat tidur tidak memiliki tujuan atau kebutuhan yang sama dengan pelanggan yang membeli solusi TI untuk perusahaan. Ingatlah ini penting untuk mulai mengerjakan kekhasan audiens Anda.

Apa keuntungan utama?

Bekerja pada model bisnis b2c menambah banyak sekali keuntungan bagi bisnis Anda. Itulah mengapa sangat penting untuk memahami mana yang cocok! Hanya dengan demikianlah mungkin untuk mengembangkan strategi penjualan yang benar-benar masuk akal dan meningkatkan peluang konversi.

Salah satu keunggulan utama model ini adalah umpan balik instan.

Model B2B dapat membutuhkan waktu untuk mengumpulkan umpan balik (feedback) tentang produk atau layanan. Namun, dalam penjualan langsung, pertukaran pengalaman jauh lebih cepat – yang memberi perusahaan kelincahan lebih besar untuk meningkatkan aspek yang diperlukan.

Oleh karena itu, bekerja dengan saluran hubungan pelanggan: saat ini, jejaring sosial adalah strategi yang bagus untuk mendorong dialog dengan konsumen.

Pengalaman pelanggan adalah titik lain yang sangat menarik yang menyediakan penjualan B2C: di era bisnis di mana orang menghargai semakin oleh humanisasi oleh brand dan ingin menjadi pandangan benar, bekerja dengan personalisasi.

Sikap kecil seperti memanggil pelanggan dengan nama depan mereka, menunjukkan bahwa Anda benar-benar mendengarkan mereka, memahami rasa sakit mereka dan menjual produk Anda pada waktu yang tepat – tanpa perasaan “mendorong” sesuatu – sudah mampu meningkatkan kepuasan pelanggan tanpa batas.

Bagaimana cara menggambar strategi terbaik?

Jika Anda berurusan langsung dengan konsumen akhir, Anda tahu bahwa ada banyak keuntungan, tetapi tantangannya juga hebat. Meskipun umpan balik langsung dan instan sangat baik, layanan yang kurang, dapat menghapus reputasi perusahaan dalam beberapa menit.

Oleh karena itu, perlu untuk memikirkan strategi terbaik untuk mempromosikan dan mengirimkan produk untuk menghindari ketidakpuasan dan kerugian dalam penjualan. Kami mencantumkan beberapa poin perhatian!

Baca Juga:  Menjadi Dropship: Langkah demi Langkah untuk Memulai

1. Investasikan dalam dukungan

Memiliki saluran yang terbuka dan efisien sehingga pelanggan dapat menjawab pertanyaan mereka tentang produk, sebelum atau setelah pembelian. Pikirkan bahwa saat-saat interogasi ini, ketika diselesaikan dengan buruk, memiliki peluang besar untuk menghasilkan pelanggan yang mencela merek. Dukungan pelanggan yang baik harus dilihat sebagai dasar untuk strategi pada model bisnis  B2C.

2. Kenali pelanggan Anda (nyata)

Selain audiens target, yang lebih mudah dilihat dalam bisnis, penciptaan persona sangat penting untuk mempromosikan kampanye dan strategi penjualan dengan peluang konversi yang lebih besar.

3. Kembangkan strategi pemasaran yang baik

Sekarang setelah Anda mengenal pelanggan dan memiliki saluran komunikasi terbuka, inilah saatnya untuk menjabarkan cara terbaik untuk menjangkau mereka.

Untuk menghasilkan strategi pemasaran yang efisien, persona adalah perangkat hebat yang mampu menjawab pertanyaan penting:

  • Di mana audiens Anda mengetahuinya?
  • Apa saluran media sosial favorit Anda?
  • Apa prioritas Anda saat membeli produk?
  • Apa keraguan utama Anda saat ini?

Selain bekerja dengan saluran periklanan umum dalam iklan – seperti iklan berbayar, pamflet dan tempat penjualan itu sendiri – pemetaan konten juga patut mendapat perhatian.

Kita tahu bahwa perilaku konsumen telah sepenuhnya diubah dan bahwa alat konversi tidak sama dengan di masa lalu: pikirkan saja e-commerce atau Instagram, yang sudah memungkinkan penjualan langsung melalui platform.

Karenanya, sebarkan praktik Pemasaran Konten dalam strategi penjualan Anda. Dengan demikian, Anda akan menaklukkan orang yang tepat, pada waktu yang tepat dan atas kehendak bebas Anda sendiri.

Untuk melakukan ini, Anda harus menentukan strategi konten yang masuk akal bagi audiens Anda. Gambarlah perjalanan pembelian pelanggan yang ideal dan, dari sana, masukkan informasi yang diperlukan untuk memelihara mereka ketika minat terhadap produk Anda tumbuh.

Pada akhirnya, pelajaran utama yang dapat dipelajari dari strategi model bisnis b2c yang baik adalah membangun loyalitas pelanggan berdasarkan praktik retensi yang baik dan mempromosikan konten berkualitas yang masuk akal pada waktu yang tepat.

You May Also Like