6 Langkah Cara Menjual Produk Impor Secara Online

Menjual Produk Impor

Menjual Produk Impor

Menjual produk impor dapat sangat menguntungkan bagi pengusaha di segmen e-commerce yang ingin mengkonsolidasikan operasi mereka di bidang ini. Tapi hati-hati: untuk menjadi sukses dalam upaya ini, perlu mengambil beberapa tindakan pencegahan terkait impor produk untuk dijual.

Juga disarankan untuk melakukan penelitian yang cermat terhadap target audiens, serta para pesaing yang sudah bekerja dengan produk-produk ini. Hanya dengan demikian bisnis dapat mencari perbedaan kinerja. Anda dapat bertaruh: dengan informasi ini di tangan dan profil wirausaha , menjadi lebih mudah untuk membuat bisnis lebih kompetitif!

Tertarik berinvestasi di sektor ini? Jadi terus ikuti posting untuk mengetahui 6 langkah dasar yang harus diikuti untuk menjual produk impor secara online!

Cara Menjual Produk Impor Secara Online

1. Pelajari hukum impor

Menjual produk impor sepenuhnya legal ketika undang-undang impor dipatuhi dengan benar. Oleh karena itu, langkah pertama bagi Anda yang ingin melakukan di segmen ini adalah berinvestasi dalam informasi yang andal tentang proses impor barang, apa pun itu.

2. Pilih supplier tepercaya

Khususnya dalam hal pengusaha yang memilih untuk mengimpor produk dari China, serangkaian tindakan pencegahan harus diambil sehubungan dengan pilihan supplier. Namun, bahwa ada beberapa situs yang diakui untuk mengimpor, yang memiliki harga terjangkau sebagai perbedaan utamanya.

Situs Import Barang China

Beberapa situs import barang china yang terpercaya hingga saat ini. Anda dapat mengimport produk dari mereka.

Alibaba : berbagai produk, dalam jumlah yang lebih besar;

AliExpress : beragam produk, dalam jumlah kecil;

MiniInTheBox : beragam produk;

GearBest: beragam produk yang berfokus pada elektronik;

TinyDeal: beragam produk;

1688: beragam produk;

Taobao: beragam produk;

Pada tahap ini, penting untuk memperhatikan evaluasi supplier di situs web penjualan, serta melakukan kontak sebelum membeli untuk memeriksa ketersediaan produk dan cara pengiriman ke Indonesia. Hindari melakukan transaksi yang sangat… Click To Tweet

3. Tentukan bentuk impor

Bentuk impor akan menentukan tidak hanya untuk profitabilitas kegiatannya, tetapi juga untuk penataan penjualan itu sendiri. Penjaga toko harus menilai opsi mana yang paling menguntungkan untuk tujuan bisnis yang dimilikinya dan untuk anggaran yang tersedia untuk investasi. Kenali 4 cara impor yang dapat digunakan oleh e-commerce sekarang dan mulailah menimbang pro dan kontra!

Baca Juga:  Begini Cara Memikat Pelanggan Menggunakan Blog Anda

4. Dropship

Dropship adalah jenis penjualan yang membebaskan pemilik toko dari memiliki persediaan sendiri. Dan tentu saja ini mengurangi biaya untuk membuka toko online!

Dalam hal ini, ketika pelanggan melakukan pemesanan pada e-commerce, penjaga toko meneruskan permintaan langsung ke supplier, yang mengirimkan produk ke alamat pelanggan. Dengan demikian, e-commerce bahkan tidak memiliki kontak dengan barang dagangan. Berhati-hatilah: dalam hal produk impor, waktu pengiriman harus diberitahukan dengan benar kepada pelanggan.

5. Impor langsung

Dalam impor langsung, pemilik toko melakukan pembelian dengan supplier asing dan, ketika barang dagangan tiba, perlu menyimpannya. Opsi ini memiliki kerugian keuangan dan birokrasi, karena produk impor dapat dikenakan pajak hingga 100% dari nilainya dan ada beberapa langkah yang terlibat – seperti menerbitkan apa yang disebut Lisensi Radar.

6. Perdagangan

Dalam modalitas ini, perusahaan mediasi bertanggung jawab untuk mengimpor produk, membantu dan merampingkan proses. Alternatif ini sangat bermanfaat bagi mereka yang baru memulai, tetapi berkat biayanya yang tinggi, lebih cocok bagi mereka yang telah meneliti secara rinci tentang segmen di mana mereka ingin beroperasi.

7. Masalah mudah

Mungkin ini adalah solusi yang paling cocok untuk pengusaha mikro yang ingin mengkonsolidasikan bisnis mereka di pasar: layanan yang disediakan oleh Kantor Pos ini memungkinkan impor barang hingga 3 ribu dolar, asalkan tidak melebihi 30 kilogram per pengiriman. Sudahkah Anda mencoba mengetahuinya?

4. Pilih niche dan kenali audiens Anda

Pilihan untuk menjual produk impor bisa sangat menguntungkan. Tetapi, berlawanan dengan apa yang dipikirkan banyak orang, tidaklah cukup untuk membeli segunung produk acak dan berpikir bahwa penjualan akan turun dari langit. Untuk menjadi sukses di segmen ini, Anda harus banyak riset untuk memilih niche pasar yang tepat dan, hanya kemudian, menentukan apa yang akan dijual.

Baca Juga:  Cara Menjadi Pemasaran Afiliasi + Program Afiliasi

Ketahui target audiens yang ingin Anda jangkau dengan produk impor untuk dijual kembali juga merupakan langkah penting, karena akan langsung mencerminkan hasilnya. Ingat bahwa pelanggan yang membeli barang-barang ini sangat spesifik. Dengan demikian, penjaga toko harus terus-menerus memikirkan strategi inovatif untuk menjangkau pengguna yang tepat.

5. Struktur toko online

Meskipun dimungkinkan untuk menjual produk impor di pasar, penataan toko online Anda sendiri bisa lebih menguntungkan dan praktis bagi pengusaha, meningkatkan hasil yang diperoleh. Tahukah Anda bahwa membuat situs web sendiri memungkinkan Anda memengaruhi audiens target yang lebih relevan untuk bisnis?

Belum lagi bahwa sudah ada alat integrasi yang mengotomatisasi berbagai proses, menyederhanakan manajemen e-commerce. Penghematan waktu dalam proses operasional dapat dibalik dalam pengembangan strategi bisnis, seperti mengevaluasi cara untuk meningkatkan teknik untuk mengimpor barang, membuat e-commerce bahkan lebih menguntungkan.

Di sini juga perlu disebutkan bahwa pilihan platform yang diadopsi menentukan untuk hasil yang dicapai oleh pengusaha. Jadi, luangkan sedikit waktu ekstra untuk menganalisis kelebihan dan kekurangan dari setiap opsi dan, berdasarkan penilaian itu, buat keputusan yang lebih baik.

6. Menilai masalah logistik

Ketika datang untuk menjual produk impor, perhatian terhadap masalah logistik sangat penting bagi bisnis untuk menjadi menguntungkan dan tumbuh dengan solid.

Mengimpor barang besar, misalnya, selalu lebih sulit dan tidak selalu mewakili margin penjualan yang lebih baik. Dengan cara yang sama, memilih bentuk impor tertentu membuat pengiriman ke konsumen akhir lebih memakan waktu, dan perlu menilai dampak keputusan ini terhadap konsolidasi toko online.

Harga juga merupakan langkah penting, karena pengecer harus mengubah jumlah yang dibayarkan dalam dolar (atau apa pun mata uang asingnya) menjadi nyata, termasuk tambahan yang disertakan, mengevaluasi biaya dan waktu pengiriman, masih menentukan margin untuk menetapkan harga akhir produk.

Seperti yang Anda lihat, memilih untuk menjual produk impor dapat sangat menguntungkan bagi pengecer yang ingin membedakan operasi mereka untuk membuat bisnis lebih menguntungkan dan stabil.

You May Also Like