Cara Investasi Online yang Aman dan Terpercaya

cara investasi online yang aman

Cara investasi online yang aman – Jika Anda mempunyai uang tambahan, jangan ragu untuk berinvestasi, karena investasi adalah tabungan untuk masa depan Anda dan keluarga serta dapat membantu mereka membangun masa depan yang lebih baik.

Investasi tidak hanya menabung seperti menabung di bank, apalagi menabung di celengan, tidak lagi seperti menginvestasikan waktu, karena hanya akan membuat anda miskin secara bertahap.

Miskin berlahan?

Mungkin Anda pernah mendengar kalimat ini, ya, jika Anda memilih untuk menyimpan uang di bank untuk digunakan di masa depan, itu tidak salah, tetapi tidak sepenuhnya benar, karena Anda tahu bahwa nilai uang menurun setiap tahun?

Lebih buruk lagi, jika Anda berinvestasi dengan menyetorkan uang di celengan.

Penyebab turunnya nilai uang adalah karena inflasi. Pernahkan anda mendengar tentang inflasi? Inflasi adalah depresiasi nilai suatu mata uang karena kenaikan harga barang atau makanan.

Di Indonesia sendiri, tingkat inflasi sekitar 3-4%, dan nilai ini akan terus berubah, artinya jika Anda menyimpan uang di bank atau di rumah, nilai mata uang Anda akan turun sebanyak inflasi.

Jika tidak ingin nilai uang Anda turun, Anda bisa memilih dari cara investasi online yang aman dan terpercaya di bawah ini.

Pilihan dan Cara Investasi yang Aman dan Terpercaya

 1. Deposito

Berinvestasi melalui deposito mungkin sudah tidak asing lagi di masyarakat, bisa dikatakan jenis investasi ini populer di kalangan semua orang karena hampir tidak ada risiko.

Cara ini sangat mudah, Anda hanya perlu pergi ke bank dan mengisi formulir setoran, biasanya mengatur berapa lama Anda ingin menyetorkan uang.

Harap diingat bahwa selama masa setoran belum berakhir, maka Anda tidak dapat mengambil uang yang diinvestasikan, maka Anda hanya akan menerima bunga atas jumlah investasi selama periode tersebut.

Bunganya sangat rendah, hampir sama dengan tingkat inflasi, jadi jika Anda memilih investasi ini, Anda dapat mengatakan bahwa Anda merugi. Tapi itu aman.

Bisakah saya menyetor online? Tentunya cara ini cukup menjadikan Anda nasabah bank yang ingin berinvestasi di deposito, kemudian mengaktifkan online banking atau mobile banking yang disediakan oleh bank tersebut.

Jika demikian, Anda hanya perlu memilih opsi untuk membuka setoran online. Baca syarat dan ketentuannya. Jika Anda belum memiliki e-banking atau mobile banking, Anda harus pergi ke bank terlebih dahulu untuk mengaktifkannya.

2. Komoditas

Komoditas biasanya diganti dengan bentuk fisik seperti emas, minyak bumi, gas alam, dan hasil pertanian. Namun dibandingkan dengan deposito, berinvestasi pada alat ini membawa tingkat resiko yang relatif tinggi, tetapi juga memberikan return yang relatif tinggi.

Jika Anda tertarik dengan instrumen investasi ini, caranya sangat sederhana, Anda hanya perlu membuka akun di broker online.  Anda dapat menggunakan banyak aplikasi di Google Playstore untuk membeli barang.

Misalnya jika ingin membeli emas tidak perlu benar-benar membeli emas, tetapi Anda hanya dapat membeli emas nominal, dan perlu Anda ketahui bahwa di alat ini Anda dapat melakukan Trading artinya jual beli emas dengan memanfaatkan fluktuasi harga emas yang bisa naik turun.

Jika anda seorang pemula sebaiknya gunakan mata uang virtual terlebih dahulu untuk belajar, jika anda sudah mengetahuinya anda bisa menggunakan mata uang nyata untuk trading.

3. Obligasi

Apa itu Obligasi? Obligasi merupakan istilah yang digunakan dalam dunia keuangan yaitu gambaran hutang penerbit obligasi kepada pemegang obligasi dan janji untuk membayar kembali pokok dan kupon hutang tersebut pada saat jatuh tempo pembayaran tanggal.

Bagaimana cara membeli obligasi? Anda hanya perlu membuka rekening di perusahaan sekuritas yang menangani jual beli obligasi secara online.

Namun perlu diingat bahwa jenis investasi ini juga memiliki resiko, yang pertama adalah likuiditas, tidak seperti saham, perdagangan obligasi ini agak sulit. Oleh karena itu, investor obligasi harus berhati-hati dalam memilih produk obligasi.

Keuntungan membeli obligasi adalah Anda memiliki pendapatan tetap sebelum obligasi jatuh tempo. Selain itu, Anda juga akan mendapatkan capital gain jika menjual obligasi dengan harga yang lebih tinggi dari yang Anda beli.

4. Reksadana

Reksa dana adalah platform dan model pengelolaan dana / modal yang memungkinkan sekelompok investor membeli unit reksa dana untuk berinvestasi dalam alat investasi yang tersedia di pasar.

Dana tersebut kemudian dikelola oleh Manajer Investasi menjadi portofolio saham, obligasi, pasar uang atau surat berharga lainnya.

5. Saham

Nah, yang cukup menarik yaitu berinvestasi di saham atau menabung saham.

Mengapa? Karena memiliki likuiditas yang tinggi (mudah diperdagangkan) maka persentase keuntungan atau risikonya lebih besar dari pada reksa dana, sehingga laporan keuangan perusahaan terbuka dan transparan.

Selain Melibatkan kepemilikan perusahaan, saham juga mengacu pada nilai ataupun unit pembukuan dalam berbagai instrumen keuangan.

Selain menerbitkan obligasi, cara ini menjadi metode utama penghimpunan modal perusahaan. Saham dijual di pasar primer atau sekunder.

Seperti instrumen investasi yang telah dijelaskan di atas, untuk bisa berinvestasi saham secara online, Anda hanya perlu membuka rekening di perusahaan sekuritas.

Ada banyak perusahaan sekuritas di Indonesia, seperti Mandiri Sekuritas, Indopremier Sekuritas, BCA Sekuritas, dll.

Cara Berinvestasi Saham dari Awal

Anda tidak perlu mengeluarkan banyak modal untuk berinvestasi di saham. Anda bisa berinvestasi di bursa efek Indonesia hanya dengan seratus ribu rupiah.

Dengan dana 100.000, Anda dapat mulai menabung saham untuk Anda dan keluarga di masa mendatang. Jika Anda tertarik untuk mempelajari tentang saham, silakan baca artikel di postingan terkait.

Itulah cara investasi online yang aman dan terpercaya yang bisa dipilih sesuai tingkat risiko yang siap Anda tanggung, sangat aman berinvestasi pada instrumen di atas karena di bawah pengawasan lembaga jasa keuangan (OJK).

Anda harus ingat, dalam berinvestasi jangan takut. Ini untuk masa depan kita yang mapan dan terjamin serta bagaimana kita mengelola dana dengan bijak.

   

Artikel Terkait:

6 Langkah Merancang Sistem Trading Forex

Tujuan utama dari artikel ini adalah untuk memandu Anda melalui proses merancang sistem trading Forex Anda sendiri. Meskipun produksi suatu sistem tidak butuh waktu lama,…