9 Kesalahan Landing Page yang Biasa Dilakukan Pebisnis Online

Kesalahan Landing Page

Kesalahan Landing Page. Dalam seluruh strategi pemasaran Anda, landing page adalah elemen yang sangat penting. Jika landing page Anda tidak dirancang secara efisien, bahkan jika Anda menginvestasikan banyak sumber daya untuk mengarahkan lalu lintas ke situs web Anda, seluruh proses konversi tidak akan sangat efektif.

Dalam hal landing page, berikut adalah kesalahan landing page yang di bangun dan dapat sangat merugikan Anda:

Kesalahan Landing Page

1. Situs web lambat

Jika Anda menciptakan lalu lintas yang hebat tetapi konversi masih gagal, jika rasio pentalan (bounce rate) Anda sangat tinggi dan pendapatan mencapai titik terendah, masalahnya adalah, untuk sebagian besar kasus, landing page Anda memiliki masalah pada kecepatannya.

Untuk meningkatkan kecepatan, Anda harus fokus pada hal-hal berikut: Kompres Konten Sebanyak Mungkin, Optimalkan Gambar, Optimasi Skrip, Gunakan Cache, dan Pertimbangkan Kembali Hosting Anda.

2. Desain Berantakan

Karena kecepatan halaman yang baik sangat penting, begitu pula desainnya. Namun, masalahnya adalah bahwa tidak ada aturan yang berlaku secara umum untuk desain yang efektif. Anda perlu terus menguji berbagai alternatif karena pemasaran digital adalah 30% sains dan 70% seni. Pelajari30 Cara untuk Membuat Landing Page yang Menarik

3. Judul Tidak Menarik

Biasanya, pengunjung fokus pada judul. Sebagian besar pengunjung membaca dari kiri atas ke kanan bawah. Karenanya, tajuk utama Anda adalah landing page yang perlu menyampaikan ringkasan seluruh presentasi dan meyakinkan pembaca untuk terus menggulir.

Baca:  Cara Menumbuhkan Bisnis Anda Dengan Strategi Email Marketing yang Tertarget

4. Copywriting yang buruk

Copywriting yang buruk tidak selalu berarti kata-kata salah ketik, salah ketik atau jargon. Dari sudut pandang teknis, meskipun salinannya tepat, tanpa kesalahan tata bahasa, tetapi dari sudut pandang kreatif, tidak ada yang menarik perhatian pengunjung, kalimat biasa yang sama yang tidak membuat bertindak.

5. Ketidaksesuaian Visual

Biasanya terlihat bahwa sebagian besar pemilik situs web lebih suka membeli foto untuk produk mereka karena membutuhkan waktu lebih sedikit untuk mendapatkannya dan mereka dapat bergerak cepat dari satu produk ke produk lainnya.

Namun, kerugiannya adalah Anda harus mengeluarkan banyak uang. Anda selalu bisa mendapatkan sesi foto kecil, mendapatkan banyak foto yang dapat digunakan dan masih menyimpan banyak uang.

6. Isi Iklan

Kita setuju bahwa menempatkan iklan di landing page membuat biaya pemeliharaan turun, tetapi iklan isian tidak akan membantu penjualan Anda. Hindari memasukkan iklan di landing page Anda dan gunakan hanya jika perlu. Perlu diingat bahwa tujuan utama Anda adalah untuk menjual produk Anda, bukan untuk menghasilkan pendapatan dari iklan.

7. Tidak mengoptimalkan seluler

Beberapa pemilik situs web masih menganggap lalu lintas desktop adalah sumber penghasilan utama mereka. Hal ini mengakibatkan hilangnya banyak lalu lintas dan pelanggan potensial karena kinerja situs seluler yang buruk.

Fokus pada pengoptimalan situs web Anda untuk perangkat seluler setelah Anda membuat landing page. Konsumen menginginkan mobilitas, itu sebabnya perangkat seluler dan tablet adalah masa depan lalu lintas online.

8. Tidak Ada Testimoni

Konten buatan pengguna sangat penting untuk proses pemasaran Anda. Pelanggan suka mencari pendapat orang lain tentang produk yang mereka pikir akan beli. Itu sebabnya konten yang dibuat pengguna seperti testimonial sangat penting untuk keberhasilan merek Anda.

Baca:  Cara Berjualan di Shopee untuk Pemula | Step by Step

9. Anda belum menentukan tujuan halaman arahan Anda

Ini FATAL! Bagaimana Anda akan membuat kampanye yang efektif dan menarik audiens Anda dengan merek Anda jika Anda belum menentukan tujuan landing page Anda. Untuk ini, Anda harus jelas tentang yang berikut:

Lead generation: Seperti dijelaskan di atas, landing page yang dimaksudkan untuk menangkap informasi kontak pengguna untuk pertumbuhan database mereka, akan memiliki formulir pada halaman tersebut, yang harus seakurat dan sesingkat mungkin.

Ingatlah bahwa terlalu banyak meminta informasi pribadi dapat membanjiri calon pelanggan potensial Anda, dan mengusir mereka sebelum mengisi bidang yang Anda butuhkan.

Klik melalui landing page: Satu-satunya tujuan adalah untuk membujuk pengunjung untuk mengklik halaman arahan untuk mencapai halaman lain. Metode ini banyak digunakan untuk saluran penjualan.

Idenya adalah bahwa konten berharga tentang produk atau layanan disajikan di landing page, untuk memberi tahu pengguna secara rinci sebelum membuat keputusan pembelian. Karenanya, hanya tombol ajakan untuk bertindak dengan pesan yang jelas dan langsung yang diperlukan.

Anda harus mengerjakan kampanye yang memiliki keseragaman dalam pesan dan desain agar halaman arahan menjadi efektif.

Rekomendasi saat ini adalah Anda bekerja sepenuhnya melalui seluruh proses yang akan dialami pengguna, mulai dari saat mereka mengklik iklan hingga mereka mengisi formulir atau memutuskan untuk membeli apa yang Anda tawarkan.

Anda dapat mengembangkan peta konten di setiap tahap Siklus Pembelian Persona Pembeli dan menerapkan strategi Pemasaran Masuk dalam kampanye Anda.

Default image
Syarif