9 Langkah Cara Membangun Brand Image Produk yang Sukses

Membangun Brand Image Produk

Dalam membangun brand image produk harus menjadi langkah pertama bagi setiap pebisnis yang ingin sukses dalam bisnisnya. Tidak peduli apapun produk itu.

Merek adalah aset perusahaan yang paling penting. Jika dikelola dengan benar, dapat menghasilkan identifikasi, diferensiasi, dan nilai untuk bisnis. Tapi bagaimana cara membangun brand image produk? Secara umum, ini dibangun dari pengetahuan yang mendalam tentang bisnis dan definisi tujuan, yang akan terwujud dalam titik kontak yang dipilih.

Di bawah ini saya mencantumkan 9 langkah penting agar Anda tahu cara membangun brand image produk yang sukses.

Cara Membangun Brand Image Produk yang Sukses

1. Ketahui tempat brand di pasar

Sebelum mempelajari cara membangun brand image produk dari awal, pemilik bisnis harus menganalisis skenario di mana ia akan dibuat dan di olah. Untuk itu, ia harus mengetahui bidang operasinya, pesaing, pemasok, dan terutama pelanggannya.

Titik awal yang baik adalah untuk menganalisis wacana pesaing dan mengevaluasi bagaimana mereka berkomunikasi dengan publik. Sadarilah apa cara yang digunakan untuk interaksi ini dan di mana mereka lebih sukses. Pastikan juga memeriksa harga dan cara mereka mengatur pekerjaan mereka.

Tentang pemasok, penting untuk mencari mereka yang memiliki pengalaman di bidang perusahaan Anda. Informasi ini dapat diperoleh dari kompetisi itu sendiri, melalui survei kepuasan di antara para pelanggan pemasok tertentu.

Sehubungan dengan konsumen, penting untuk memahami apa minat mereka. Melalui analisis kompetisi, adalah mungkin untuk mengetahui siapa target audiens Anda, apa kebiasaan konsumsi mereka, berapa banyak yang mereka belanjakan, bagaimana mereka lebih suka membayar dan apa yang mereka harapkan dari suatu produk atau merek, misalnya.

2. Memahami DNA perusahaan

Manajer harus mengerti betul apa DNA perusahaannya untuk berkomunikasi dengan pelanggan. Sebuah merek dibangun oleh orang-orang yang mengerjakannya, jadi penting untuk mengetahui apa sifat operasi perusahaan dan kualitas terbaiknya.

Penyampaian suatu merek harus diselaraskan dengan perilaku orang-orang yang membangun bisnis. Seseorang tidak dapat menjanjikan, misalnya, kreativitas, jika ini bukan ciri khas seluruh tim kerja. Cobalah untuk memperjelas atribut utama Anda dan, dengan demikian, Anda akan dapat memberikan apa yang benar-benar Anda janjikan dan membuat pelanggan Anda puas.

3. Buat konsep untuk proyek tersebut

Setelah mengumpulkan data tentang persaingan, pemasok, pelanggan, dan bisnis Anda sendiri, sekarang saatnya untuk menganalisis dan memeriksa ulang informasi ini. Ini adalah bagian dari konsep proyek, yaitu definisi posisi perusahaan/bisnis di pasar.

Baca:  Apa Pentingnya Komunikasi Pemasaran yang Komprehensif

Penentuan posisi ini dapat memperoleh beberapa format. Sebuah perusahaan dapat memposisikan dirinya dalam cara yang mirip dengan para pesaingnya, dengan hanya beberapa perbedaan. Itu juga dapat memposisikan dirinya dari celah yang ditemukan di pasar. Atau, masih, itu bisa benar-benar melawan arus, dengan asumsi risiko dari keputusan ini.

Katakanlah trennya adalah menggunakan warna biru dalam elaborasi brand. Untuk membedakan diri Anda dari pesaing, Anda memilih warna biru dengan warna berbeda dari kebanyakan.

Tetapi, pada suatu saat selama pembuatan proyek, ia melihat celah, yang akan menggabungkan biru dengan warna lain, jadi ia memutuskan untuk menggunakan air-hijau.

Namun, ketika melintasi informasi yang dikumpulkan dalam proses persiapan, dia menemukan bahwa itu perlu berbeda, jadi dia memutuskan untuk mengambil risiko dan memilih untuk merah.

Jangan lupa bahwa ketika kita berbicara tentang merek/brand, kita juga berbicara tentang pidato, karena setiap merek harus membawa atribut dan harus menyampaikan pesan.

Jadi cobalah untuk menganalisis konten apa yang dikomunikasikan brand lain dan bagaimana mereka melakukannya. Dari sana, Anda dapat membuat teks atau peta pikiran yang menjelaskan posisi perusahaan Anda.

4. Tetapkan nilai-nilai brand

Setelah posisi ditentukan, pemilik bisnis perlu memikirkan nilai-nilai paling penting untuk perusahaannya. Sangat menarik bahwa nilai-nilai ini dirangkum dalam beberapa kata, yang seharusnya dapat mengekspresikan apa yang paling penting bagi merek.

Memilih pesan yang ingin disampaikan dengan baik dan memiliki konsistensi antara nilai-nilai ini dan perilaku bisnis adalah apa yang membuatnya mudah dikenali oleh publik.

5. Temukan tujuan dari brand

Tujuannya adalah mengapa merek Anda ada. Ini adalah janji nilai kepada konsumen bahwa merek akan membawa sepanjang keberadaannya dan jawaban mengapa itu ada. Jawaban ini harus diberikan dalam kalimat pendek yang saya sebut tagline.

Tapi jangan bingung, tagline itu bukan slogan. Slogan berubah seiring waktu dan memiliki tujuan yang lebih komersial, sementara slogan harus cukup kuat untuk mengikuti lintasan seluruh brand.

Contoh yang baik adalah tagline Apple, Think Different yang terkenal. Dia sangat efektif karena, selain iklannya mengatakan ini, produknya mengatakan ini, caranya bekerja juga mencerminkan pesan ini.

6. Kembangkan desain brand

Sekarang setelah tujuan brand telah ditentukan, lebih mudah untuk membuat representasi grafis, atau logo, yang dapat mengomunikasikan janji dan nilai-nilai perusahaan. Mulai pembuatan logo dengan pencarian referensi, lanjutkan kembali elemen-elemen yang muncul pada langkah sebelumnya.

Jika, misalnya, elemen-elemen ini menunjukkan bahwa perusahaan Anda harus fokus pada budaya anak muda atau millenial, Anda harus meneliti brand lain, iklan, film, lukisan, gerakan artistik dan sejenisnya, yang membawa perhatian untuk menjangkau kaum muda, menggunakan bahasa mereka dan referensi mereka.

Baca:  8 Ide Bisnis Online untuk Mahasiswa

Pilihan desain harus mempertimbangkan beberapa aspek:

  • Kehamilan: bentuk-bentuk yang mudah diidentifikasi oleh indera penglihatan;
  • Elemen konsep;
  • Sistem identitas;
  • Orisinalitas;

Dan, tentu saja, relevansi masing-masing aspek ini akan tergantung pada bisnis perusahaan, serta tujuan masing-masing pemilik bisnis.

7.  Memahami alam semesta merek

Alam semesta merek terdiri dari pedoman verbal dan visual suatu merek. Mereka bertanggung jawab untuk menerjemahkan konsep dan nilai ke dalam teks dan gambar.

Oleh karena itu, mereka membuat aturan untuk menerapkan merek baru, dengan kepedulian untuk menciptakan sistem yang terintegrasi dan homogen antara identitas verbal dan visual.

Tetapi logo hanya mewakili bagian dari sistem yang jauh lebih kompleks. Ini adalah salah satu dari beberapa saluran ekspresi merek, oleh karena itu, tidak boleh berkomitmen untuk mengkomunikasikan seluruh konsepnya, jika tidak, dapat menyebabkan beberapa masalah formal, seperti logo yang berlebihan, atau masalah teknis reduksi dan versi merek grafis.

8. Pilih titik kontak

Titik kontak adalah perwujudan dari segala sesuatu yang telah dipikirkan sampai sekarang. Ini adalah bentuk komunikasi dengan pelanggan, seperti kartu nama Anda, katalog, situs web perusahaan, jejaring sosial, blog, dan lainnya.

Bentuk kontak ini harus dirancang sesuai dengan tujuan merek, tetapi mereka juga harus mempertimbangkan aspek-aspek lain, seperti audiens yang ingin Anda jangkau.

9. Investasikan dalam keterlibatan merek

Setiap merek berfungsi seolah-olah itu adalah organisme hidup, berkembang dari hubungannya dengan pelanggan. Oleh karena itu, hari ini, selain metode tradisional hubungan pelanggan, seperti layanan tatap muka, melalui telepon atau email, tidak terpikirkan oleh perusahaan untuk tetap berada di luar jejaring sosial.

Sangat menarik untuk merencanakan tindakan berkala untuk menjaga merek/brand tetap hidup dan dalam pikiran publik. Dan lebih dari itu, membangun brand image produk Anda menonjol sebagai pribadi di jaringan. Bicaralah dengan pelanggan Anda, seperti komentar mereka. Menjaga mereka tetap dekat adalah bentuk kesetiaan yang luar biasa.

Langkah-langkah yang saya cantumkan memberikan gagasan yang bagus tentang kesulitan dan kompleksitas yang merupakan tugas menciptakan brand. Apa yang kita perlu jelaskan sejak awal, justru karena alasan ini, adalah bahwa tidak ada gunanya memiliki desain yang indah, menyenangkan mata, jika semua ini tidak terkait dengan tujuan perusahaan.

Jadi, bahkan jika Anda ingin tahu cara membuat merek pakaian, komputer, atau mobil, yang penting adalah memahami bahwa itu tidak muncul begitu saja. Penciptaan dan pemeliharaan merek akan tergantung pada cara bisnis Anda bekerja, nilai-nilai yang ditawarkannya secara efektif kepada publik dan ke mana perusahaan Anda ingin pergi.

Default image
Syarif