Strategi Branding Produk: 7 Elemen Penting untuk Menciptakan Merek yang Solid

Strategi Branding Produk

Strategi branding produk adalah pendekatan strategis yang digunakan oleh perusahaan dengan sumber daya yang cukup untuk menciptakan identitas terpisah untuk setiap produk yang mereka tawarkan. Sangat masuk akal ketika perusahaan menjual barang-barang dalam kategori yang sangat berbeda, seperti permen dan deterjen, atau kepada audiens target yang sangat berbeda.

Anda telah menyadari bahwa merek Anda tidak memiliki struktur, atau mungkin Anda memiliki merek yang jelas, tetapi itu tidak benar-benar mencerminkan siapa Anda dan apa yang Anda lakukan.

Sebelum Anda memikirkan kisaran warna mana yang akan dipilih untuk logo atau warna apa yang digunakan untuk menargetkan audiens Twitter Anda, Anda perlu berhenti dan menganalisis gambaran besarnya.

Di sini saya akan memperkenalkan kepada Anda apa itu strategi branding, mengapa Anda harus mengembangkannya di perusahaan Anda dan apa kunci keberhasilannya.

Apa itu Strategi Branding Produk

Strategi branding produk adalah rencana jangka panjang untuk mengembangkan merek yang kuat untuk mencapai tujuan tertentu. Ini melibatkan pembentukan nilai-nilai dan pembeda sehubungan dengan kompetisi, dan dengan demikian mengatur agar relevan bagi audiens Anda.

Pertama, mari kita selesaikan kesalahpahaman paling banyak tentang strategi brand produk: brand/Merek Anda bukan produk, logo, situs web, atau nama.  Faktanya, merek Anda jauh lebih dari itu; itu adalah sesuatu yang tidak berwujud. Namun, itu adalah ide yang sulit untuk menentukan yang membedakan merek kuat dari mana mereka tidak pernah berhasil menonjol.

Renungkan apa yang membuat Anda setia pada suatu produk, di luar fungsi dan harganya. Identitas merek seperti Matahari, yang dengan gravitasinya menarik dan membentuk suatu sistem.

Pertanyaan tentang branding: Mengapa penting untuk memiliki strategi branding?

Berikut adalah 5 alasan utama mengapa Anda harus memiliki strategi branding:

  1. Ciptakan ikatan emosional: Aspek produk yang paling terukur menarik pelanggan untuk pertama kalinya dan mungkin mempertahankannya untuk sementara waktu, tetapi hanya satu aspek seperti merek yang dapat menciptakan emosi luar biasa yang melibatkan loyalitas jangka panjang.
  2. Promosikan asosiasi ide: bahkan apa yang bukan brand/merek Anda, dapat memberi Anda publisitas. Banyak orang bertanya ketika mereka melihat minuman “Apakah ada Coca-Cola?”.
  3. Membuat perbedaan: akan selalu ada persaingan, tetapi merek yang kuat adalah apa yang memberi orang kepercayaan diri untuk menyelesaikan kebutuhan mereka. Dengan demikian, Anda tidak hanya menawarkan produk, tetapi pengalaman yang terkait dengan identifikasi mereka yang menjadi audiens Anda.
  4. Fokus pada tujuan: inovasi diperlukan, tetapi juga tetap konstan di jalur yang sama. Dengan mengetahui apa merek Anda, apa yang ditawarkan dan bagaimana, Anda akan menciptakan tujuan yang lebih baik dan mempromosikan keputusan yang tepat.
  5. Mendukung strategi pemasaran: terakhir, dan yang tidak kalah pentingnya, adalah bahwa pemasaran berasal dari merek dan audiensnya, jadi itu adalah sesuatu yang harus Anda bentuk dari awal.
Baca:  Perbedaan Antara Branding Vs Pemasaran Vs Iklan

7 Elemen Strategi Branding Produk yang Baik

Tetap mengendalikan apa yang banyak pemasar anggap sebagai seni daripada ilmu. Pelajari tentang 7 komponen strategi branding produk komprehensif yang akan membantu Anda menjaga bisnis Anda tetap di orbit selama bertahun-tahun:

1. Tujuan

Meskipun perlu untuk memahami apa janji perusahaan Anda untuk menentukan posisi merek, mengetahui  mengapa  Anda bangun setiap hari dan pergi bekerja bahkan lebih penting. Dengan kata lain: tujuan Anda lebih spesifik karena itulah yang membedakan Anda dari pesaing Anda.

Bagaimana Anda dapat menentukan tujuan perusahaan Anda? Menurut situs web Business Strategy Insider, tujuannya dapat dipertimbangkan dari dua perspektif:

Fungsional:  Konsep ini mengukur keberhasilan dalam hal alasan langsung dan komersial; misalnya, tujuan perusahaan adalah untuk menghasilkan laba.

Disengaja:  Konsep ini berfokus pada kesuksesan dan hubungannya dengan kemampuan menghasilkan uang dan menyumbangkan sesuatu kepada dunia.

Contoh sasaran branding

Meskipun menghasilkan laba penting bagi semua perusahaan, kita mengagumi merek yang menekankan keinginan mereka untuk mencapai lebih dari sekadar profitabilitas, seperti IKEA:

Visi IKEA bukan hanya untuk menjual furnitur, tetapi “untuk meningkatkan kehidupan masyarakat.” Strategi ini menarik bagi pelanggan potensial, karena menunjukkan komitmen Anda untuk menawarkan nilai di luar titik penjualan.

Ketika mendefinisikan tujuan bisnis Anda, ingatlah contoh ini. Meskipun menghasilkan keuntungan adalah prioritas, beroperasi hanya berdasarkan ide itu tidak akan memungkinkan Anda untuk membedakan merek Anda dari orang lain dalam industri yang sama.

2. Konsistensi

Kunci untuk mencapai konsistensi adalah menghindari berbicara tentang masalah yang tidak berhubungan dengan atau meningkatkan merek Anda. Apakah Anda menambahkan foto baru ke halaman bisnis Facebook? Apa maknanya bagi perusahaan Anda? Apakah itu sesuai dengan pesan Anda atau hanya sesuatu yang lucu yang dapat membingungkan audiens Anda?

Jika Anda ingin membangun platform yang solid untuk merek Anda, Anda harus memastikan bahwa semua pesan Anda konsisten. Pada akhirnya, konsistensi berkontribusi pada pengenalan merek dan ini memperkuat loyalitas pelanggan.

Contoh konsistensi merek

Contoh konsistensi yang baik adalah perusahaan  Coca Cola. Karena komitmen mereka terhadap konsistensi, setiap elemen dari strategi pemasaran Anda terintegrasi secara sempurna dengan elemen lainnya. Ini telah membantu mereka menjadi salah satu merek paling terkenal di dunia.

Bahkan di akun media sosial mereka, misalnya, konsistensi merek sangat jelas:

Untuk menghindari calon pelanggan harus berusaha keras untuk menghubungkan semua bagian bisnis Anda, pertimbangkan manfaat membuat panduan gaya. Dalam hal ini, Anda dapat mengatur dari nada suara yang akan Anda gunakan ke skema warna yang akan Anda gunakan atau cara di mana Anda akan memposisikan produk atau layanan tertentu.

Baca:  7 Tips untuk Menganalisis Pemasaran Produk yang Kompetitif

Jika Anda meluangkan waktu untuk mendefinisikan dan menyetujui pertimbangan ini, merek Anda akan sangat disukai.

3. Emosi

Orang-orang memiliki keinginan bawaan untuk berhubungan. Penelitian oleh psikolog Roy Baumeister dan Mark Leary menggambarkan kebutuhan ini dalam hipotesis milik mereka, yang menyatakan sebagai berikut: “Kita orang memiliki kebutuhan psikologis dasar untuk merasa terhubung dengan orang lain, dan ikatan cinta dalam hubungan dekat ini adalah bagian pentingnya perilaku manusia”.

Perasaan memiliki, yaitu, kebutuhan akan cinta, kasih sayang, dan menjadi bagian dari sebuah kelompok, yang tujuannya adalah untuk mengkategorikan berbagai kebutuhan manusia.

4. Fleksibilitas

Dalam dunia yang terus berubah ini, pemasar harus tetap fleksibel jika ingin relevan. Salah satu keuntungannya adalah ini membebaskan Anda untuk berkreasi dengan kampanye Anda.

Anda mungkin berpikir:  Tunggu dulu, bagaimana saya bisa tetap konsisten sambil tetap fleksibel?

Pertanyaan yang bagus Sementara konsistensi bertujuan untuk menetapkan standar untuk merek Anda, fleksibilitas memungkinkan Anda melakukan penyesuaian untuk meningkatkan minat dan membedakan pendekatan Anda dari pesaing.

Dengan kata lain, “program identitas yang efektif membutuhkan tingkat konsistensi yang memungkinkan mereka dapat diidentifikasi, tetapi juga variasi yang cukup untuk menjaga kesegaran dan kualitas manusia,” menurut Kevin Budelmann.

5. Partisipasi karyawan

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, mencapai konsistensi di bisnis Anda adalah penting jika Anda ingin menghasilkan pengakuan merek. Dan sementara panduan gaya dapat membantu Anda mencapai pengalaman digital yang konsisten, sama pentingnya bagi karyawan Anda untuk mengetahui bagaimana mereka harus menargetkan pelanggan dan mewakili merek.

Jika pesan Anda di media sosial bahagia dan menyenangkan, tidak akan ada gunanya pelanggan menelepon dan dihadiri oleh perwakilan yang serius dan monoton, bukan begitu?

6. Loyalitas

Jika Anda sudah memiliki audiens yang memilih Anda, perusahaan Anda dan merek Anda, jangan berpuas diri. Hadiahi mereka.

Pelanggan ini telah meluangkan waktu untuk menulis tentang Anda, memberi tahu teman-teman mereka tentang produk Anda, dan bertindak sebagai duta besar untuk merek Anda. Menumbuhkan loyalitas akan membuat mereka memilih merek Anda berulang-ulang, dan akan menghasilkan lebih banyak keuntungan untuk perusahaan Anda.

7. Pengakuan kompetisi

Ambil kompetisi sebagai tantangan untuk meningkatkan strategi Anda sendiri dan meningkatkan nilai keseluruhan merek Anda. Mereka berada dalam bisnis yang sama dan mencari jenis pelanggan yang sama, jadi perhatikan apa yang mereka lakukan.

Apakah beberapa taktik Anda efektif? Apakah ada yang gagal? Tetapkan posisi dalam strategi branding produk Anda sesuai dengan pengalaman untuk meningkatkan bisnis.

Default image
Syarif
Author & Affiliate Marketing. It currently focuses on Native Ads and works on the Bing and Yahoo networks.