Ekonomi Kolaboratif: Panduan untuk Meningkatkan Bisnis Anda

Ekonomi Kolaboratif

Lupakan gagasan bahwa ekonomi kolaboratif adalah mode dan profitabilitas rendah.

Tren menunjukkan ini sebagai bisnis masa depan, investasi yang menjanjikan baik untuk perusahaan baru dan untuk orang lain yang sudah ada di pasar.

Dan seperti yang akan Anda lihat di postingan ini, proposal ini terbuka untuk pengusaha kecil.

Apa itu Ekonomi Kolaboratif

Sebelum berpikir untuk melakukan atau memodifikasi kebijakan internal di perusahaan saat ini, penting untuk mengetahui konsepnya. Kolaborasi, atau ekonomi bersama, mengacu pada layanan yang dapat dibagi dan dieksploitasi sementara, menggantikan kebutuhan untuk membeli produk atau aset tertentu.

Ini adalah model bisnis yang didasarkan pada konsep pertukaran, sehingga semua yang terlibat di dalamnya, baik pemasok atau pelanggan, jelas dapat memperoleh manfaat.

Ingin contoh yang bagus? Uber aplikasi. Dalam layanan ini, pengguna mendaftar sebagai pengemudi dan, selama perjalanannya, ia menerima untuk mengangkut penumpang lain dengan cara yang aman dan dapat diandalkan.

Uber adalah contoh crowdsourcing, yang tidak lebih dari bisnis yang menggunakan kecerdasan kolektif untuk memecahkan masalah umum (dalam hal ini, ia menawarkan solusi transportasi).

Anda dapat mengatakan bahwa Uber adalah perusahaan raksasa, yang memang benar. Tapi ini bukan karakteristik utama dari bisnis ekonomi kolaboratif, tetapi inovasi, sesuatu yang harus dikejar perusahaan mana pun untuk menang, tidak peduli berapa ukurannya.

Ekonomi bersama: bagaimana memulainya?

Jika Anda sudah memiliki perusahaan, analisis budaya organisasi Anda. Jika Anda tidak memiliki, merefleksikan masa depan nilai-nilai bisnis Anda. Peringatan yang sering dari para pakar ke pengusaha yang ingin berinvestasi dalam strategi kolaboratif adalah untuk mengidentifikasi apakah mereka siap untuk itu.

Kenyataannya, sebagian besar perusahaan di Indonesia telah dibentuk menjadi sistem yang sangat berbeda, dengan kontrol individual di tangan pemilik atau administrator, hierarki yang jelas dan kurangnya kebebasan secara umum. Jika ini adalah model yang ingin Anda ikuti, ekonomi kolaboratif bukan untuk Anda.

Apakah Anda bersedia, misalnya, untuk membuka pintu perusahaan Anda untuk menerima orang-orang dari luar, tertarik untuk meninjau proses Anda? Apakah Anda setuju untuk menempatkan diri Anda di samping dan tidak di atas karyawan, dengan atau tanpa pekerjaan, untuk memutuskan bersama apa yang harus dilakukan dan bagaimana hal itu harus terjadi?

Baca Juga:  Bagaimana Mengintegrasikan Bidang Pemasaran dan Penjualan

Dan menurut Anda apa yang orang lain katakan terbaik untuk perusahaan Anda? Tampaknya ini cukup menantang, bukan? Tapi itu tidak berarti kerugian, justru sebaliknya. Pengusaha dengan visi yang tajam mengidentifikasi dalam strategi ini sarana untuk menemukan solusi ideal untuk memenuhi permintaan pasar.

Karena dimungkinkan untuk memahami, dalam ekonomi kolaboratif, perlu untuk memiliki pikiran yang terbuka dan bekerja dari gotong royong.

Strategi ekonomi kolaboratif untuk usaha kecil

Crowdsourcing, kita bicarakan sebelumnya, adalah salah satu cara terlibat dalam konsep ekonomi kolaboratif dalam usaha kecil. Dan bagus untuk mengklarifikasi bahwa bahkan jika Anda tidak memiliki ide bisnis seinovatif yang bisa dimenangkan Uber.

Ketika Anda meminta mitra untuk mengembangkan atau memenuhi syarat suatu produk atau layanan, Anda menggunakan kecerdasan kolektif untuk kepentingan perusahaan dan pelanggan.

Pembuat mobil Fiat, misalnya, mempertahankan platform untuk sementara waktu di mana ia menerima pendapat dan saran pelanggan untuk membuat kendaraan baru. Rantai makanan cepat saji McDonald’s telah menggunakan ekonomi kolaboratif untuk mengembangkan makanan ringan dan cara menyajikannya.

Berdasarkan dua contoh ini, ada baiknya membayangkan bagaimana perusahaan Anda dapat membuka diri terhadap pengembangan ide kolektif, sesuatu yang mewakili produk baru, layanan baru atau format penawarannya. Anda dapat melihat bahwa internet adalah mitra yang hebat dalam proyek ini.

Format lain untuk mengevaluasi adalah mengganti penjualan dengan pinjaman. Usulan asli Uber, misalnya, bukan untuk pengguna sebagai supir taksi, menjadikan aplikasi sebagai sumber penghasilan. Idenya adalah untuk “meminjam” tempat di mobil sambil bergerak.

Ini adalah alasan yang juga berlaku untuk aplikasi lain, Airbnb, yang menyatukan orang-orang yang menyewa kamar.

Jadi, jika Anda tidak melihat perusahaan Anda saat ini atau masa depan menciptakan dari upaya kolektif, siapa tahu produk yang dijualnya dapat dipinjam, dicoba, dan dibagikan. Setidaknya tanyakan pada diri Anda apakah ini layak.

Strategi berbagi lainnya

Apakah Anda memiliki area kosong di perusahaan Anda? Bagaimana dengan menyewakan ruang ini untuk pengusaha lain untuk menggunakannya, bahkan jika itu tidak ada hubungannya dengan lini bisnis Anda? Lingkungan kerja bersama adalah dasar dari kerja bersama, strategi ekonomi kolaboratif lainnya.

Baca Juga:  Pentingnya Desain Grafis untuk Branding Anda

Bergantung pada bisnisnya, jenis interaksi ini juga dapat membawa ide-ide baru, menumbuhkan kreativitas dan inovasi di kedua sisi. Ini masih merupakan strategi pembandingan internal, yang memungkinkan untuk mengamati, mempelajari, dan menyesuaikan proses itu sendiri dari sana.

Dan karena kita berbicara tentang benchmarking, yang karakteristik utamanya adalah untuk menonton kompetisi, pernahkah Anda berpikir untuk membuat sesuatu di sebelahnya?. Ini mungkin tampak tidak terpikirkan, tetapi bergabung dengan mereka yang membantah pasar dengan Anda, selain pelanggan dan pemasok, adalah apa yang menimbulkan apa yang disebut co-creation.

Seperti dengan strategi crowdsourcing, di sini adalah konsep yang dua pikiran (atau lebih) berpikir lebih baik daripada satu. Perbedaan dengan metode ekonomi kolaboratif lainnya adalah dalam pembatasan yang dikenakan pada proyek, yang tidak terbuka, tetapi terbatas pada kelompok pemangku kepentingan yang telah dipilih sebelumnya.

Tetapi mengapa Anda bergabung dengan pesaing? Untuk mengembangkan produk baru, misalnya. Ingat pentingnya inovasi dan bagaimana itu merupakan ciri khas konsep ekonomi kolaboratif? Mungkin kemitraan ini sangat penting untuk mencapai tujuan ini.

Dan jika Anda memiliki ide bisnis yang besar tetapi kekurangan modal untuk memulai itu di pasar, mungkin resor untuk crowdfunding, yang tidak lebih dari proposal crowdfunding dilakukan melalui platform online.

Dengan cara ini, Anda menyatukan investor yang, di masa depan, akan dihargai secara finansial. Atau akan memiliki akses eksklusif atau prioritas ke produk atau layanan yang diluncurkan.

Terbuka untuk kolaborasi

Baik melalui crowdfunding, crowdsourcing, co-creation, coworking atau bentuk lain dari ekonomi kolaboratif. Ada kepastian bahwa ada pasar untuk inisiatif berdasarkan berbagi dan partisipasi kolektif.

Agar perusahaan Anda juga dapat tumbuh dari proposal seperti yang disajikan dalam postingan ini, Anda mungkin hanya perlu terbuka untuk berkolaborasi dan menerima kolaborasi. Jika bisnis Anda mendapat manfaat dari strategi ini, kehilangan rasa takut Anda dan biarkan saling membantu mengubah hasil Anda.

Syarif

Author & Affiliate Marketing. Saat ini berfokus pada Native Ads dan bekerja pada jaringan Bing dan Yahoo.