6 Langkah Mengatur Perencanaan Keuangan Pribadi

 

Perencanaan Keuangan Pribadi

Perencanaan keuangan pribadi sebagaimana diketahui di Indonesia, merupakan proses dinamis di mana Anda menyadari situasi keuangan Anda. Menetapkan tujuan hidup, mencapai pada Kemandirian Finansial, dan menciptakan serta melaksanakan rencana Anda untuk mencapainya.

Semua ini melalui manajemen perencanaan keuangan pribadi yang benar.

Beberapa contoh tujuan perencanaan keuangan pribadi:

  • Menjadi mandiri.
  • Membayar biaya kuliah.
  • Beli mobil.
  • Membeli rumah.
  • Simpan untuk membayar pendidikan anak-anak.
  • Memulai bisnis.
  • Kurangi pengeluaran bulanan dengan menggunakan anggaran pribadi
  • Kurangi atau akhiri hutang kartu kredit, pinjaman pribadi, dll.
  • Hasilkan modal yang melengkapi pensiun Anda.
  • Lakukan perjalanan impian.
  • Kembangkan kekayaan bersih sampai Anda mencapai Kemandirian Finansial.

Untuk mencapai tujuan perencanaan keuangan pribadi Anda, Anda harus belajar mengelola sumber daya keuangan, ini mencakup antara lain; kendalikan penghasilan dan pengeluaran Anda (arus kas), hemat lebih banyak uang dan belajarlah untuk berinvestasi.

Pengetahuan atau pendidikan finansial ini (apa pun yang Anda inginkan), bersama dengan disiplin yang diperlukan, akan memungkinkan Anda, bahkan dengan tingkat pendapatan yang moderat, untuk membangun kekayaan dan bahkan mencapai kebebasan finansial.

Proses perencanaan keuangan pribadi dapat dimulai pada usia berapa pun, semakin cepat Anda mulai, semakin besar peluang yang Anda miliki untuk mencapai semua tujuan Anda.

Untuk meningkatkan situasi keuangan saat ini dan masa depan, Anda harus berkorban. Anda perlu mengembangkan serangkaian kebiasaan sehat yang terkait dengan pengelolaan sumber daya keuangan.

Manfaat Perencanaan Keuangan Pribadi

Salah satu keuntungan terbesar dari membuat perencanaan keuangan pribadi adalah bahwa hal itu akan menyoroti masalah keuangan yang Anda hadapi hari ini dan harus dihadapi di masa depan. Ini akan memungkinkan Anda untuk menentukan tindakan apa yang harus Anda ambil untuk menyelesaikannya.

Rencana Anda akan memandu Anda di jalan untuk mencapai tujuan Anda.

Ini akan membantu Anda, memberi Anda arahan dan perasaan saat membuat keputusan keuangan. Anda akan dapat memahami bagaimana setiap keputusan keuangan yang Anda buat memengaruhi area lain dalam hidup Anda.

Sebagai contoh: berinvestasi di pasar saham dapat membantu Anda membayar hipotek lebih cepat, atau sebaliknya bisa membuat Anda harus menunda usia pensiun.

Dengan menganalisis setiap keputusan keuangan sebagai bagian dari keseluruhan, Anda dapat mempertimbangkan efek jangka pendek, menengah dan panjang yang dapat dimiliki oleh keputusan tersebut terhadap kemampuan untuk mencapai tujuan Anda.

Bagaimana Perencanaan Keuangan Pribadi dapat Membantu Saya?

Berikut ringkasannya:

  • Dapatkan apa yang Anda inginkan di setiap tahap kehidupan Anda.
  • Tingkatkan kapasitas menabung (berkat penggunaan anggaran pribadi).
  • Belajarlah untuk menggunakan kredit dengan tepat.
  • Kurangi tingkat hutang.
  • Konservasikan dan kembangkan aset keuangan Anda melalui investasi.
  • Memiliki strategi untuk mengelola berbagai jenis risiko keuangan.
  • Memberikan Anda perlindungan yang memadai terhadap risiko pribadi; kematian, cacat, pengangguran, dll.
  • Melaksanakan manajemen pajak yang benar, meminimalkan dampaknya, sejauh mungkin dan selalu taat dalam hukum.

Tujuan Membangun Perencanaan Keuangan Pribadi

1. Akumulasi modal

Setiap perencanaan keuangan pribadi harus memiliki strategi sistematis untuk mengendalikan pengeluaran dan meningkatkan tabungan. Program ini akan memperhitungkan usia Anda, tingkat kehidupan Anda dan kemampuan Anda untuk menghasilkan uang.

Baca:  Apa itu Rencana Investasi Sistematis dalam Reksadana

2. Manajemen utang

Implementasi strategi kontrol dan pengurangan hutang “buruk”.

3. Investasi

Pembuatan portofolio investasi yang seimbang, dengan mempertimbangkan tujuan Anda dan profil investor Anda (toleransi risiko). Untuk ini, Anda dapat menggunakan berbagai instrumen keuangan dan non-keuangan;

  • Sertifikat deposito.
  • Reksadana investasi.
  • Logam mulia.
  • Aset real estat.
  • Emas
  • ETF
  • Obligasi

Tujuan akhir adalah untuk mendapatkan pengembalian maksimum yang mungkin untuk profil risiko yang dipilih.

4. Pelestarian warisan

Perencanaan pajak adalah poin kunci. Sayangnya, sering kali yang paling diabaikan. Penting bagi Anda untuk memahami bahwa saya tidak berbicara tentang menghindari pajak, yang merupakan kejahatan. Saya berbicara tentang menghindari pajak, yang terdiri dari mengatur semua urusan ekonomi dengan cara yang paling efisien untuk meminimalkan pembayaran segala jenis pajak, ini menjadi legal sempurna.

5. Cakupan risiko pribadi

Manajemen risiko pribadi yang efisien; kematian, cacat, pengangguran, sakit, tanggung jawab sipil. Semua ini berkat berbagai jenis asuransi yang tersedia.

Langkah-Langkah dalam Proses Perencanaan Keuangan Pribadi

Tentukan situasi keuangan Anda saat ini dalam perencanaan keuangan pribadi!!

1. Tentukan situasi keuangan saat ini

Langkah pertama dalam proses perencanaan keuangan adalah menentukan situasi keuangan Anda saat ini. Hubungan antara penghasilan Anda dan pengeluaran Anda, mengetahui apa kapasitas tabungan Anda, pola pengeluaran Anda dan tingkat hutang.

Menentukan tujuan dalam perencanaan keuangan.

2. Tetapkan tujuan

Menetapkan tujuan keuangan tertentu adalah bagian penting dari proses. Yang mengatakan, tujuan keuangan Anda dapat bervariasi tergantung pada situasi Anda saat ini (usia, pendapatan, keluarga, dll).

Tujuannya dapat jangka pendek, menengah atau panjang:

Jangka pendek: mereka dapat dicapai dalam satu tahun atau lebih. Misalnya, menabung untuk liburan atau membayar hutang kecil.

Jangka menengah: Horison waktu dua hingga lima tahun. Misalnya, menabung untuk membeli rumah.

Jangka panjang: Horison waktu lebih dari lima tahun. Misalnya, menabung untuk pensiun, untuk pendidikan anak-anak, membeli rumah kedua, dll.

Catatan: Frekuensi sasaran adalah karakteristik penting lainnya, beberapa sasaran seperti menabung untuk liburan atau berbelanja dapat ditetapkan setiap tahun. Lainnya, seperti Menabung untuk pendidikan anak-anak, membeli mobil atau rumah, dll.

Saat menetapkan tujuan, ada serangkaian tempat yang harus Anda perhitungkan. Ini harus:

Realistis: berdasarkan penghasilan Anda dan situasi keuangan Anda saat ini. Karena itu, tidak realistis untuk ingin membeli rumah jika Anda seorang pelajar tanpa penghasilan.

Khusus: mereka harus dapat diukur. Menentukan dengan tepat jumlah yang ingin Anda simpan atau investasi akan memungkinkan Anda untuk menetapkan tujuan tertentu, bersama dengan rencana untuk mencapai jumlah tersebut. Misalnya, menabung untuk membuat portofolio investasi dan lebih spesifik daripada hanya menyisihkan uang untuk diinvestasikan.

Dengan tenggat waktu: menetapkan kerangka waktu terbatas untuk mencapai tujuan akan membantu Anda mengukur kemajuan Anda.

Mengidentifikasi mana saja alternatif perencanaan keuangan pribadi.

3. Identifikasi yang merupakan alternatif yang ada

Mengidentifikasi mana alternatif berbeda yang dapat Anda pilih, adalah titik kritis untuk membuat keputusan yang baik. Beberapa contohnya bisa berupa:

Tetap sama: Anda dapat menentukan bahwa jumlah yang Anda tabung setiap bulan cukup untuk saat ini.

Perbaiki situasi saat ini: Anda dapat memilih untuk menabung lebih banyak setiap bulan, meminimalkan pengeluaran bulanan.

Ubah situasi: berlangganan unit-unit dana investasi moneter alih-alih menggunakan rekening tabungan saat ini.

Ambil tindakan lain: gunakan sebagian dari kapasitas tabungan Anda untuk melunasi hutang kartu kredit alih-alih berinvestasi.

Evaluasi alternatif perencanaan keuangan pribadi.

4. Evaluasi berbagai cara yang Anda miliki untuk mencapai tujuan Anda.

Anda perlu menilai berbagai kemungkinan tindakan yang Anda miliki dan mempertimbangkan situasi Anda saat ini dan kondisi ekonomi Anda.

Baca:  Manfaat Serta Keuntungan Investasi Reksadana

Dalam proses evaluasi, Anda harus mempertimbangkan konsekuensi dan risiko yang terkait dengan masing-masing alternatif.

Setiap pilihan dalam hidup dapat memiliki efek negatif atau positif. Anda harus memahami efek dari setiap keputusan keuangan yang Anda buat, setiap keputusan dapat memengaruhi banyak bidang kehidupan Anda.

Sebagai contoh:

  • Berinvestasi dalam saham dapat berarti Anda tidak dapat pergi berlibur.
  • Keputusan investasi dapat memiliki konsekuensi pajak yang berbahaya bagi ahli waris Anda.
  • Keputusan tentang pendidikan anak-anak Anda dapat memengaruhi kapan dan bagaimana Anda dapat mencapai tujuan pensiun Anda.

Catatan : Ingatlah bahwa semua keputusan keuangan Anda terkait, karenanya pentingnya mengelola kehidupan keuangan Anda secara keseluruhan.

Membuat rencana untuk mencapai tujuan.

5.  Pembuatan rencana untuk mencapai tujuan yang ditetapkan

Pengembangan rencana aksi untuk mencapai tujuan yang ditetapkan.

Langkah ini hanya terdiri dari tujuan yang ditetapkan pada poin dua, dan menentukan langkah-langkah yang harus diikuti untuk mencapainya. Misalnya: Anda dapat meningkatkan tabungan dengan mengurangi pengeluaran bulanan atau Anda dapat melakukannya dengan melakukan kerja lembur.

Tinjau perencanaan keuangan secara berkala.

6. Tinjau rencana Anda secara berkala dan terapkan revisi yang diperlukan

Perencanaan keuangan pribadi adalah proses dinamis yang tidak pernah berakhir.

Ketika Anda membuat keputusan keuangan, dan mengambil tindakan untuk mencapai tujuan Anda, Anda perlu sering menilai situasi Anda. Ini termasuk tinjauan lengkap keuangan Anda (saldo pribadi, arus kas, kekayaan bersih, dll.). Setidaknya setahun sekali.

Tujuan Anda dapat berubah seiring waktu, karena perubahan gaya hidup atau keadaan pribadi Anda; Anda menerima warisan, Anda menikah, kelahiran dalam keluarga, pembelian rumah, perubahan pekerjaan, perceraian, dll.

Penting untuk meninjau dan menganalisis situasi Anda seiring berjalannya waktu, untuk mencerminkan perubahan yang mungkin Anda alami dalam rencana keuangan pribadi Anda. Ini lebih dari segalanya akan membuat Anda kembali ke jalan yang akan menuntun Anda untuk mencapai tujuan Anda.

Catatan:  Peristiwa eksternal yang tidak dapat Anda kendalikan, seperti inflasi, perubahan aksi saham di pasar keuangan, dan suku bunga, juga dapat memengaruhi hasil perencanaan keuangan pribadi.

Kesalahan utama yang harus dilakukan ketika membuat perencanaan keuangan pribadi.

  • Gagal menetapkan sasaran keuangan yang dapat diukur.
  • Buat keputusan keuangan tanpa memahami efeknya terkait dengan masalah keuangan lainnya.
  • Bingung perencanaan keuangan pribadi dengan investasi.
  • Jangan tinjau rencana keuangan pribadi Anda secara berkala.
  • Memikirkan bahwa perencanaan keuangan hanya untuk orang kaya.
  • Harapkan mengalami krisis mata uang untuk memulai perencanaan keuangan pribadi.
  • Memiliki harapan yang tidak realistis tentang apa yang dapat diperoleh dengan investasi yang berbeda.
  • Berpikir bahwa mempekerjakan jasa penasihat keuangan berarti kehilangan kendali.
  • Percaya bahwa perencanaan keuangan pribadi hanya perencanaan pajak.

Apa dampak negatif yang mungkin timbul dari perencanaan keuangan yang buruk?

Konsekuensi buruk dari perencanaan yang buruk, atau lebih buruk lagi, tidak memiliki rencana keuangan pribadi dapat banyak dan beragam.

Beberapa contoh dapat berupa:

  • Perlindungan yang tidak memadai jika terjadi bencana pribadi seperti; kematian, penyakit, kecelakaan, pengangguran, dll.
  • Cakupan yang berlebihan dalam berbagai jenis asuransi; kehidupan, kesehatan, rumah, mobil, kewajiban, dll.
  • Tidak memiliki cukup dana untuk membiayai pendidikan anak-anak.
  • Tidak memiliki dana yang cukup untuk masa pensiun.
  • Bayar lebih banyak pajak dari yang seharusnya.
  • Hidup dari penggajian ke penggajian, menjadi budak uang.
  • Gagal mencapai tujuan finansial dan vital Anda.
  • Harus bekerja sampai usia sangat tua.
  • Mengandalkan pensiun yang tidak mencakup kebutuhan dasar.

Kesimpulan

Singkatnya, perencanaan keuangan pribadi tidak disediakan hanya untuk jutawan. Bahkan, menurut pendapat saya, siapa pun harus mempertimbangkan memulai proses, terlepas dari tingkat pendapatan yang mungkin mereka miliki saat ini. Ini akan membantu Anda meningkatkan situasi keuangan Anda.

Default image
Syarif