Pahami Perbedaan Reksadana dan Saham sebelum Investasi

perbedaan reksadana dan saham

Baik reksa dana maupun saham sama-sama menguntungkan, tapi apa perbedaan reksadana dan saham?

Dalam dunia investasi, Anda dapat memilih dari berbagai instrumen untuk menginvestasikan uang Anda, dua di antaranya adalah reksa dana dan saham.

Namun selama ini banyak yang belum memahami perbedaan reksadana dan saham. Padahal, perbedaan reksa dana dan saham cukup signifikan.

Kami memiliki penjelasan lebih mendalam mengenai perbedaan reksadana dan saham serta perbandingan reksa dana dan saham di bawah ini.

9 Perbedaan Reksadana dan Saham

Meskipun keduanya sama-sama menguntungkan sebagai sarana investasi, perbedaan antara reksa dana dan saham dalam banyak hal. Cari tahu perbedaan reksa dana dan saham di bawah ini.

1. Objek yang Dibeli

Pertama, perbedaan antara reksa dana dan saham adalah apa yang harus dibeli. Reksa dana adalah kumpulan produk investasi yang dikelola oleh seorang manajer investasi.

Jadi orang yang berinvestasi di reksa dana, bentuk investasinya akan berupa berbagai instrumen, seperti obligasi, deposito dan sebagainya. Ketika Anda membeli saham, Anda menerima kepemilikan dan keuntungan dalam bentuk dividen.

Sementara itu, saham mengacu pada kepemilikan suatu aset atau perusahaan, sehingga ketika Anda membeli saham, Anda mendapatkan kepemilikan, dan Anda mendapatkan keuntungan berupa dividen.

2. Penjual Instrumen

Perbedaan antara reksadana dan saham adalah penjual instrumennya. Jika Anda ingin membeli produk reksa dana, Anda harus melalui APERD (Agen Penjual Reksa Dana).

Baca:  6 Langkah Merancang Sistem Trading Forex

Sedangkan saat membeli saham, Anda bisa melakukannya langsung melalui bursa atau melalui aplikasi pihak ketiga.

3. Proses Pembelian Aset Investasi

Perbedaan selanjutnya adalah proses pembelian aset investasi. Pada dasarnya, proses pembelian reksa dana membutuhkan waktu yang lebih lama dibandingkan saham.

Setelah membeli reksa dana dari APERD, Anda akan terhubung dengan manajer investasi dan bank kustodian (tempat penyimpanan aset reksa dana).

Namun, saat membeli saham, Anda hanya perlu melakukannya melalui bursa/pihak ketiga dan saham sudah berada di tangan Anda setelah beberapa saat.

4. Pihak Terkait

Perbedaan antara reksa dana dan saham adalah pihak yang terlibat. Selain investor, pihak yang terlibat dalam reksa dana adalah manajer investasi, bank kustodian, emiten, dll.

Sedangkan instrumen saham melibatkan emiten perusahaan dan saham, Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI), perusahaan efek, pialang / broker, dll.

5. Stabilitas Investasi

Jika Anda memahami ketiga jenis investor ini, Anda akan memahami betapa berbedanya reksa dana dan saham dalam hal stabilitas.

Padahal, reksa dana adalah jenis saham terbaik bagi investor konservatif (menghindari risiko). Selain berisiko rendah, investor reksa dana tidak perlu repot mengelola investasinya karena sudah ada manajer investasi.

Lain halnya jika Anda berinvestasi saham. Tidak ada pihak ketiga atau bursa saham yang akan membantu Anda membuat keputusan tentang saham. Dalam dunia saham, untung ruginya berinvestasi ada di tangan investor.

6. Manajemen Dana

Pengelolaan dana adalah perbedaan paling signifikan antara reksa dana dan saham. Investasi reksa dana dikelola oleh individu yang kompeten dan bersertifikat yang dikenal sebagai manajer investasi.

Sebagai investor, Anda tidak perlu mengelola uang, cukup dapatkan laporan dan investasikan keuntungan.

Baca:  Rekomendasi Investasi Jangka Panjang untuk Portofolio Investasi

Pada saat yang sama, pengelolaan modal saham sepenuhnya berada di bawah manajemen dan kendali Anda. Jadi dalam hal ini, Anda harus memiliki pengetahuan dan kemampuan untuk berinvestasi saham untuk mendapatkan keuntungan yang maksimal.

7. Modal Pembelian Awal

Modal awal pembelian adalah selisih antara reksa dana dan saham selanjutnya. Anda bisa berinvestasi di reksa dana dengan modal pembelian puluhan ribu rupiah. Jadi bisa dikatakan dana investasi reksa dana tidak harus besar.

Sementara itu, modal awal pembelian saham cenderung lebih besar. Anda harus menyiapkan uang jutaan untuk mulai berinvestasi saham. Oleh karena itu, saham cocok untuk mereka yang memiliki modal besar dan pemahaman yang kuat.

8. Pajak

Perpajakan adalah apa yang perlu Anda ketahui tentang perbedaan antara reksa dana dan saham. Investasi reksa dana tidak dikenakan pajak pada investor.

Kalaupun ada, pajak yang harus dibayar tidak akan sebesar pajak instrumen saham. Sebaliknya, investor reksa dana harus melaporkan keuntungan melalui laporan SPT tahunan.

9. Tingkat risiko

Reksa dana lebih rendah dari investasi saham langsung karena dana investor dikelola oleh manajer investasi yang berpengalaman dalam mengelola investasi.

Berinvestasi pada saham memiliki tingkat risiko yang lebih tinggi dibandingkan reksa dana. Terutama bagi investor pemula.

Ini karena semua keputusan investasi, seperti kapan waktu yang tepat untuk menjual atau membeli saham, ada di tangan Anda sendiri.

Perbandingan Reksa Dana dan Return Saham

Perbandingan keuntungan reksa dana dan saham dapat dilihat dari profil risiko masing-masing investor.

Kedua produk tersebut merupakan sarana investasi yang saling menguntungkan. Namun, Anda dapat melakukan penyesuaian berdasarkan kebutuhan dan profil risiko Anda.

Jika Anda adalah tipe investor yang cenderung mengambil risiko rendah, mampu membelanjakan uang paling sedikit, ingin memperoleh penghasilan tetap, dan memiliki pengetahuan investasi yang terbatas, maka reksa dana adalah jenis investasi terbaik untuk Anda.

Baca:  Apa itu ETF / Exchange Traded Fund, Mekanisme Transaksi

Namun, jika Anda menyukai tantangan, berani mengambil risiko tinggi, memiliki banyak uang, dan berpengetahuan luas, maka saham adalah pilihan yang tepat untuk Anda.

Namun, Anda perlu mempersiapkan pengetahuan yang cukup dan pola pikir yang kuat untuk menjadi investor saham yang sukses.

Kerugian investasi tidak hanya disebabkan oleh perkembangan investasi yang menurun, tetapi juga dapat disebabkan karena investor tidak memahami jenis investasi yang dipilih.

Untuk itu, untuk menghindarinya, mulailah dengan memahami setiap investasi, mulai dari pengertian, kekurangan, kelebihan, dll.

Jadi, perbedaan antara reksadana dan saham dan bagaimana keduanya membandingkan keuntungan.

Apapun investasi yang Anda pilih, Anda tetap perlu mempelajari ilmu analisa dan berpikir kritis saat berinvestasi agar bisa mendapatkan keuntungan yang maksimal. Selamat berinvestasi!