MarketerDream

Cara Mendapatkan Pinjaman Online Syariah dari Perusahaan P2P

Pinjaman Online Syariah
3 perusahaan pinjaman P2P pinjaman online syariah yang direkomendasikan

Apakah ada pinjaman online syariah? Dan bagaimana cara mendapatkannya? Pinjaman online sekarang menjadi bagian dari fasilitas komunitas dan perlu mendapatkan dana dengan cepat dan mudah. Baik untuk kebutuhan mendesak atau mendadak, pinjaman online dapat menjadi alternatif untuk solusi keuangan.

Namun, dapatkah sistem pinjaman online dianggap sebagai hukum syariah? Jawabannya tergantung pada produk pinjaman online yang digunakan oleh Anda. Lembaga keuangan Syariah sendiri sekarang juga memiliki produk pinjaman online untuk membantu orang mengatasi kebutuhan keuangan mereka dengan sistem syariah.

Apa itu Pinjaman Syariah?

Secara sederhana, pinjaman syariah adalah proses meminjam uang yang tidak bertentangan dengan hukum Islam. Inilah yang membedakan pinjaman online syariah dari pinjaman online pada umumnya.

Di bawah ini Anda akan menemukan beberapa faktor pembeda utama dari sistem pinjaman online syariah:

Sistem Kepentingan pada Pinjaman Syariah

Dalam sistem pinjaman online Syariah, tidak ada bunga. Tidak seperti pinjaman konvensional yang membebankan bunga pada mereka yang meminjam. Dalam pinjaman syariah, bunga dianggap riba dan tiga prinsip syariah umumnya digunakan:

Kontrak Murabahah pada Pinjaman Syariah

Kontrak Murabahah dalam pinjaman syariah merupakan dengan menggunakan prinsip jual atau beli. Misalnya, jika seorang membutuhkan pinjaman untuk membeli sepeda motor seharga Rp17.000.000, seorang pemberi pinjaman syariah akan membeli sepeda motor dan menjualnya kepada Anda dengan harga Rp 20.000.000.

Perbedaan harga adalah keuntungan bagi penyedia layanan pinjaman Syariah sebagai sistem pembayaran bunga.

Baca Juga:   Aplikasi Tabungan Jenius Memudahkan Mengatur Keuangan

Akad Ijarah wa itiqna ke Syariah

Akad Ijarah wa itigna dapat dengan mudah diartikan sebagai prinsip leasing dengan status properti yang dimodifikasi.

Misalnya, jika Anda memerlukan pinjaman untuk membeli mobil. Penyedia pinjaman syariah akan membeli mobil, meberikan untuk Anda untuk jangka waktu tertentu, sebelum pelanggan dapat membelinya dan mengubah kepemilikan.

Kontrak Musyarakah mutanaqishah Tentang Pinjaman Syariah

Sistem terakhir yang umumnya diterapkan pada sistem pinjaman syariah adalah kontrak mutanaqishah, yang dapat diterjemahkan ke dalam sistem bagi hasil.

Sebagai contoh, Anda menyediakan 50% dari total pembelian mobil dan 50% sisanya akan dibayarkan oleh penyedia layanan pinjaman syariah. Kemudian, Anda dapat membeli modal yang didukung oleh institusi yang memberikan pinjaman untuk mengubah properti mereka menjadi milik pribadi.

Sistem Pembagian Risiko untuk Pinjaman Syariah

Lalu, apa yang terjadi jika, sebagai pelanggan, tidak dapat membayar kembali pinjamannya? Dalam prinsip pinjaman syariah, risiko ini ditanggung bersama oleh klien dan penyedia pinjaman syariah.

Kewajiban untuk Memberi Pinjaman bagi Pemberi pinjaman Syariah

Hal lain yang membedakan pinjaman online dari pinjaman syariah konvensional adalah persyaratan bagi lembaga yang menyediakan layanan pinjaman untuk menyisihkan keuntungan sekitar 2,5% dari proses pinjaman persepuluhan.

Selain masalah ini, pinjaman yang dipinjam oleh klien juga harus digunakan untuk tujuan halal dan tidak melanggar hukum Syariah.

Cara Mendapatkan Pinjaman Online Syariah

Setelah memahami arti pinjaman syariah, serta sistem dan prinsip-prinsip dalam pinjaman syariah, maka pertanyaan selanjutnya adalah bagaimana cara mengajukan pinjaman syariah online?

Mendapatkan pinjaman online syariah sangat sederhana karena yang menawarkan layanan pinjaman online, bekerja sama dengan bebrapa lembaga keuangan syariah dalam penyediaan  produk pinjaman syariah seperti Bank Syariah.

Baca Juga:   10 Aplikasi Pinjaman Dana Online Cepat! Terbaik dengan Bunga Rendah

Sebagai referensi keuangan, berikut adalah 3 perusahaan pinjaman P2P pinjaman online syariah yang direkomendasikan kepada Anda.

PT Ammana Fintek Syariah

Perusahaan fintech ini terutama menyediakan pembiayaan alternatif untuk kegiatan keuangan menengah. Visi Ammana adalah bekerja sama dengan orang-orang yang terkait dengan ekonomi dan bisnis, yang merupakan berkah dan menghindari sistem keausan.

Legalitas perusahaan ini telah dibuktikan dengan sertifikasi OJK yang diperoleh pada 23 Desember 2017. Ammana juga bertekad untuk menggarap potensi wakaf di Indonesia, yang sebenarnya cukup penting untuk memberikan arah yang semakin produktif bagi kesejahteraan.

Ammana hadir sebagai platform keuangan yang menerapkan teknologi canggih dalam kegiatan keuangannya untuk memfasilitasi tugas populasi sehingga dana yang diperlukan segera didistribusikan dan diperoleh oleh lembaga kepegawaian.

Dengan fasilitas crowdfunding atau penggalangan dana, perusahaan juga menawarkan alternatif baru untuk keuangan perusahaan. Sejauh ini, Amman telah berkolaborasi dengan lebih dari 500 investor dan dana yang disalurkan telah mencapai miliaran Rupiah.

PT Investree Radhika Jaya

Perusahaan ini diperingkat sebagai pelopor dalam industri P2P fintech dan saat ini sedang mengembangkan produknya di fintech Syariah. Tentu saja, ini dimotivasi oleh keinginan untuk memberikan layanan keuangan yang dapat diakses oleh mereka yang ingin menggunakan sistem Syariah dalam berbagai pengaturan. Mengingat ketersediaan sistem keuangan yang sesuai dengan Syariah, jumlah ini relatif kecil di Indonesia.

Investree menjamin layanan optimal tanpa tarif tinggi, termasuk fasilitas teknologi yang tidak berbeda dengan teknologi keuangan konvensional. Anda hanya perlu menunggu 5 hari untuk mendapatkan dana baru dengan biaya mulai dari 12% hingga 20%. Anda juga tidak perlu menyerahkan jaminan, karena biaya margin hampir identik dengan persyaratan bank. Pembagian keuntungan lebih unggul dari deposito dan bank syariah.

Baca Juga:   Panduan untuk Memulai!! Cara Investasi Reksadana Online

Dana Syariah

Perusahaan ini diciptakan dengan misi untuk memanfaatkan sebaik-baiknya kesejahteraan orang-orang dengan kegiatan keuangan yang menghindari unsur aus, maisir, dan gharar. Dana Syariah juga menjamin keamanan modal investor melalui seleksi dan analisis yang cermat terkait dengan profil perusahaan dan potensi keberlanjutan bisnisnya.

Dana Syariah menyerukan kepada publik untuk melakukan kegiatan komersial dan keuangan sesuai dengan ketentuan Syariah untuk mendapatkan manfaat pada rezeki halal untuk keamanan di dunia dan di luar. Sejauh ini, perusahaan telah bermitra dengan lebih dari 500 peminjam dan total turnover dana telah mencapai 50 miliar.

Anda hanya membuka halaman pinjaman online syariah, memilih mitra keuangan syariah yang diinginkan, dan mengikuti instruksi dan persyaratan untuk mengajukan pinjaman Syariah.

Silahkan mengajukan pinjaman online syariah untuk memenuhi kebutuhan Anda melalui penyedia pinjaman syariah.