Tren pemasaran digital Masa Kini: Terobosan dalam Pemasaran

Tren pemasaran digital

Tren pemasaran digital masa kini ditandai oleh kemajuan teknologi yang kuat yang terjadi di semua bidang, banyak di antaranya akan mewakili sebelum dan sesudah dalam apa yang kita pahami sekarang sebagai pemasaran digital. Perubahan pada konsumen sebagai konsekuensi dari penawaran teknologi baru. Dan pola yang telah mengatur generasi muda, juga akan menyebabkan skenario periklanan Internet mengalami perubahan penting.

Teknologi yang melayani data, kecerdasan buatan, teknologi pengenalan gambar, pengembangan periklanan terprogram, realitas virtual adalah kemajuan yang disempurnakan sedikit demi sedikit dan yang menawarkan kemungkinan yang tidak terpikirkan hingga beberapa tahun yang lalu. Tetapi mereka sudah ada saat ini.

Tren Pemasaran digital Masa Kini

Sulit untuk tren dari satu tahun ke tahun berikutnya dalam disiplin seperti pemasaran digital untuk mengalami banyak perubahan. Banyak bidang tindakan yang dikutip dalam weblog ini karena tren pada tahun-tahun sebelumnya akan terus berlaku pada tahun mendatang.

Jadi, tren pemasaran digital dari tahun-tahun sebelumnya seperti influencer marketing, social atau mobile commerce, AMP atau analytics terus memiliki bobot besar dalam strategi digital pengiklan.

Di sisi lain, kita akan sekali lagi memengaruhi beberapa tren yang disebutkan pada tahun sebelumnya, karena evolusi yang mereka alami sepanjang tahun lalu. Dalam pengertian ini, kita dapat mengutip iklan dalam aplikasi pesan instan, suara, pencarian gambar dan pemrograman video (meskipun kali ini dengan fokus pada televisi yang terhubung).

seperti apa tren pemasaran digital untuk tahun ini.

Iklan di jejaring sosial berfungsi

Jejaring sosial tidak lagi berfungsi jika kita memperhatikan jangkauan organiknya. Semua dari mereka, dengan Facebook sebagai pemimpin, telah belajar untuk mendapatkan hasil maksimal dari periklanan. Untuk meningkatkan efektivitas dampak, media sosial telah banyak mengembangkan platform manajemen iklan mereka, membuat format baru dan memungkinkan penargetan yang sangat akurat.

Misalnya, segmentasi dalam iklan Facebook (Juga iklan Instagram) memungkinkan untuk menghasilkan pemirsa yang sangat tepat. Ada lebih dari 500 kriteria segmentasi, serta kemungkinan menciptakan pemirsa yang dipersonalisasi atau mirip.

Di luar penargetan berdasarkan data sosiodemografi, Facebook dapat melakukan segmentasi berdasarkan perangkat akses, berdasarkan jenis koneksi, berdasarkan minat khusus atau dengan tindakan di situs web merek.

Mampu menjadi sangat tepat dalam kampanye penargetan memberi merek target yang jauh lebih mudah untuk dicapai, yang pasti diterjemahkan menjadi peningkatan konversi dan peningkatan ROI.

Selain itu, berkat opsi seperti pos gelap Facebook atau Instagram, pengiklan dapat melakukan tes A / B untuk mengetahui konten atau format mana yang paling baik diterima oleh audiens target mereka.

Juga jejaring sosial lain seperti Twitter menawarkan segmentasi berdasarkan jenis perangkat atau pembuatan audiens yang dipersonalisasi, serta segmentasi berdasarkan perilaku, atau minat, oleh pengikut atau kata kunci.

Luar dalam jaringan sosial biasa, yang iklan sosial jalan ke emerging platform seperti tiktok, jaringan sosial di kalangan millenial dan sudah mengintegrasikan format iklan yang berbeda, walaupun itu masih jangka panjang atas mencapai kecanggihan dari kemungkinan segmentasi Anda.

Meskipun demikian, kebenarannya adalah bahwa beriklan di jejaring sosial bekerja lebih baik dan banyak merek sudah mendapatkan bagian dari penjualan mereka. Kuncinya, ada tiga: peningkatan kepercayaan konsumen untuk membeli melalui jejaring sosial, kecanggihan format dan segmentasi, dan kecenderungan yang lebih besar dari pengguna untuk melakukan pembelian pada saat relaksasi dan waktu luang. Karena semua alasan ini, ada baiknya mempertimbangkan iklan sosial sebagai salah satu tren pemasaran digital.

Aplikasi perpesanan instan untuk mengiklankan merek Anda

Semua mata tertuju pada tahun depan sejak WhatsApp mengumumkan bahwa mereka akan mulai memasukkan iklan pada tahun ini. Meskipun saat ini tidak diketahui untuk mengetahui apa saja rencana yang dimiliki Facebook (pemilik aplikasi pesan mayoritas) untuk membuat WhatsApp menguntungkan dalam jangka panjang.

Untuk saat ini mereka telah mengkonfirmasi bahwa kontak pertama dengan pengumuman akan dilakukan di bagian “Negara” .

Kuncinya adalah bagaimana mendorong pengguna untuk mengunjungi bagian ini, karena meskipun Facebook sudah memiliki pengalaman dalam jejaring sosial induk dengan model yang diekspor ke Instagram, kenyataannya adalah bahwa karakteristik WhatsApp membuatnya perlu untuk menghadapi iklan dengan cara berbeda.

Ini berarti bahwa sifatnya sebagai aplikasi pengiriman pesan yang berfokus pada komunikasi pribadi antara teman dan keluarga tidak memungkinkan untuk memasukkan iklan tanpa mengganggu dan tidak menyenangkan.

Baca:  10 Hal yang Perlu Diingat Ketika Mengimplementasikan Rencana Bisnis Digital yang Strategis

Dalam hal jejaring sosial, lebih mudah untuk mengintegrasikan iklan di antara konten atau membuatnya muncul dalam format cerita di bagian atas biaya.

Itulah sebabnya WhastApp akan bereksperimen dengan iklan, meskipun ada tantangan bahwa pengguna mengunjungi bagian ini secara teratur. Adalah mungkin untuk berpikir bahwa pengalaman panjangnya dalam mempromosikan penggunaan dan adopsi format atau ekstensi baru di jaringan lain akan memimpin raksasa teknologi untuk menemukan solusi yang mendorong kunjungan ke bagian negara. Kita belum tahu bagaimana ia akan melakukannya, tetapi ini jelas bahwa ia sudah memiliki rencana.

Pemasaran yang penuh perhatian

Pemasaran sadar, mungkin salah satu tren pemasaran digital lebih cross. Pada dasarnya, merek dan produk mereka memiliki orang di pusat identitas mereka. Sejak munculnya 2.0, komunikasi bisnis satu arah telah semakin menghilang, memberi jalan kepada model pemasaran yang berfokus pada konsumen, model yang mendengarkan apa yang dikatakan dan disampaikan oleh audiens.

CGC: pengguna sebagai pembuat konten

Salah satu tantangan utama yang dihadapi pengiklan adalah memengaruhi konsumen yang lebih muda, seperti mereka, dengan iklan dan pemasaran tradisional. Iklan seperti yang kita tahu akan mati bersama Generasi Z, sedikit atau tidak ada yang mau mentolerir campur tangan, raja adblocker, tidak mempercayai merek tentang manfaatnya.

Format seperti video, opsi seperti periklanan asli atau kontekstual dan strategi merek dengan pemasaran penuh perhatian yang disebutkan di atas atau rekomendasi influencer membentuk masa depan periklanan begitu generasi sebelumnya berhenti membuat sebagian besar konsumen.

Tetapi ada cara lain untuk menjangkau mereka, yang berasal dari salah satu karakteristik paling penting: untuk pertama kalinya, pengguna bertanggung jawab atas penggunaan konten dan pembuatannya.

Dengan demikian, apa yang dikenal sebagai CGC (konten yang dihasilkan konsumen) diberlakukan. Ya, konten yang dihasilkan konsumen adalah salah satu tren pemasaran digital yang dapat dimanfaatkan pengiklan. Dalam hal ini, setiap pengguna akan dianggap sebagai mikro-influencer, dengan radius aksi yang melampaui pengikutnya sendiri di jejaring sosial.

CGC dapat dipahami sebagai residu yang ditinggalkan konsumen setelah pengalaman pengguna mereka, begitu mereka berkomentar, menilai atau membuat penilaian (sesuatu yang sudah kita kenal atau tidak) atau dipahami dengan melangkah lebih jauh: millenial Konsumen yang (berkat kemampuan kreatif mereka dan alat inovatif yang mereka miliki untuk meningkatkan akses) membuat konten yang mereka bagikan di jejaring sosial seperti Snapchat atau TikTok yang sukses.

Tantangan merek adalah menjadi bagian dari konten ini dalam beberapa cara, baik dengan keinginan atau hanya untuk kesadaran merek melalui berbagai hal.

Pengalaman pengguna, transversal ke semua tren pemasaran digital

Pengalaman beriklan tidak senyaman seharusnya: pesan yang tidak relevan, format mengganggu, serangan terhadap privasi. Dan di atas semua itu, banyak iklan. Terlalu banyak. Fakta-fakta ini mendukung bahwa, di satu sisi, konsumen pada akhirnya membenci iklan. Dan menghindari media di mana mereka tahu bahwa menjelajah memang sulit dan, di sisi lain, mereka langsung memotongnya dan mulai menggunakan adblocker.

Masalah pemblokir iklan telah diatasi oleh berbagai aktor di pasar penerbitan dan periklanan tanpa banyak keberhasilan.

Periklanan asli, pengalaman interaktif, imersif, dan rekreasi tampak seperti solusi yang baik di masa-masa baru ini di mana pengumuman seumur hidup, komunikasi satu arah yang menyerukan ke empat arah manfaat produk mereka, tidak lagi berfungsi.

Konsumen telah berubah dan akan terus melakukannya di tahun-tahun mendatang, semakin menuntut pengalaman merek, identifikasi dengan nilai-nilainya, bersimpati dengannya karena apa yang ditawarkannya memiliki nilai dan relevan.

Iklan hasil personalisasi untuk iklan yang relevan

Untuk kepentingan pengalaman iklan yang lebih baik oleh pengguna, bagian khusus harus didedikasikan untuk personalisasi iklan. Kemungkinan yang ditawarkan teknologi dan data hari ini memungkinkan untuk bertemu setiap pengguna dengan tingkat detail yang tinggi. Dan melayani mereka iklan yang terkait dengan selera, minat, dan kebutuhan mereka. Pengalaman dinamis yang diciptakan dari penggunaan prediksi dari data yang menghasilkan iklan seperti pakaian yang disesuaikan.

Pemasaran kontekstual akan menawarkan informasi berharga secara waktu nyata, memperhatikan konteks dan kebutuhan spesifik seseorang pada waktu atau tempat tertentu. Dengan demikian, data seperti geolokasi Anda, dilintasi dengan orang lain seperti minat, riwayat perambanan atau riwayat pembelian, akan membantu memengaruhi komunikasi yang jauh lebih akurat, meningkatkan konversi secara signifikan dan, karenanya, meningkatkan ROI.

Keterampilan: memanfaatkan asisten suara

Meski lambat, asisten virtual berkembang setiap hari. Tidak mengherankan, fitur utamanya adalah belajar dengan menggunakan.

Jalur yang harus diikuti oleh merek dalam dunia asisten suara melalui pengembangan keterampilan. Keterampilan akan asisten virtual sehingga aplikasi untuk smartphone, yang membuat kita menyadari pentingnya sebagai sebuah alat untuk berhubungan dengan konsumen.

Baca:  Cara Mengetahui Bentuk Pemasaran Digital yang Terbaik untuk Bisnis

Itulah satu-satunya cara: menawarkan sesuatu yang berguna, yang terkait dengan merek Anda dan yang dikembangkan dengan strategi di belakangnya. Apakah itu penjualan atau pemesanan atau hanya branding. Yang penting adalah menjadi jelas tentang apa yang sedang dikejar. Dan berapa banyak nilai yang ada dalam apa yang ditawarkan keterampilan.

Teknologi pengenalan gambar dalam pencarian

Apakah itu sesuatu yang ada di lingkungan kita yang kita foto dengan ponsel kita atau gambar yang diperoleh melalui Internet. Teknologi pengenalan gambar memungkinkan kita untuk menemukan elemen di Internet dari gambar yang sudah ada sebelumnya.

Pengenalan gambar memiliki dampak langsung pada e-commerce. Karena penggunaan utama dalam bidang komersial adalah untuk menemukan produk dari dunia fisik yang dijual online.

Google Lens adalah teknologi pengenalan gambar yang berkembang dengan baik yang dapat membantu pengguna melakukan pencarian umum (misalnya, untuk mengidentifikasi serangga atau monumen). Tetapi juga untuk mencari tujuan pembelian.

Beriklan di televisi yang terhubung, tren masa depan

Televisi seperti yang kita kenal menghadapi awal dari akhir. Pengguna, terutama yang lebih muda, telah bermigrasi ke platform lain untuk konsumsi konten audiovisual: telepon, tablet, video sesuai permintaan atau televisi yang terhubung mengubah kebiasaan dan model.

Dalam hal ini, lebih mudah untuk mulai berpikir tentang iklan di televisi yang terhubung, sebuah alternatif yang, meskipun dalam pengembangan, sudah menyatukan semua efektivitas iklan televisi dan keuntungan dari iklan digital.

Pembayaran seluler dan penggunaan seluler yang lebih besar secara umum

Lalu lintas semakin mobile, dan tidak hanya pengalaman mengatakan itu menganalisis pelanggan, tetapi ada sejumlah besar data yang menguatkan penggunaan ponsel dibandingkan dengan penggunaan komputer. Sebagai contoh:

Hampir semua laporan tentang tarif buka email mengklaim bahwa hampir 50% dari pembukaan dibuat dari perangkat seluler, menurut HubSpot.

Pengguna seluler memeriksa email mereka tiga kali lebih banyak daripada pengguna yang tidak memiliki tautan ke ponsel mereka. Selain itu, 35% profesional mengklaim melihat email mereka langsung dari ponsel.

Data ini membawa kita pada yang lebih menarik: menurut Campaign Monitor, 52% pelanggan lebih kecil kemungkinannya untuk berkomitmen pada perusahaan, karena mereka telah mengalami pengalaman seluler yang buruk.

Boom Pemasaran Percakapan

Tren lain yang telah menguat adalah maraknya pemasaran percakapan. Pemasaran percakapan dipahami sebagai percakapan yang terjadi antara pengguna dan perusahaan secara langsung.

Untuk mempromosikan percakapan ini, perusahaan dapat menerapkan tindakan tertentu yang mendorong pengguna yang mengunjungi situs web Anda untuk mengajukan pertanyaan yang mereka miliki. Ini sehingga menciptakan ikatan kepercayaan antara perusahaan dan pembeli potensial. Untuk mencapai ini, tindakan seperti:

  • Pengaturan chatbots.
  • Fasilitas obrolan langsung untuk dapat berbicara dengan perusahaan.
  • Tautkan WhatsApp atau Facebook Messenger untuk mendapatkan percakapan yang lebih cepat dan lancar.

Pemasaran WhatsApp

WhatsApp adalah alat komunikasi yang kuat yang Anda mungkin tidak dapat bekerja dengan cara yang paling benar. Ini memberi kita banyak kemungkinan dalam hal pengiriman pesan instan. Dengannya, Anda dapat memicu percakapan dengan pengguna, serta mengirim konten yang berharga.

Berkat alat ini, Anda akan bisa mendapatkan perawatan yang lebih langsung. Dan dipersonalisasi dengan pengguna, sehingga Anda mendapatkan hubungan yang lebih hangat dan berbuah yang menghasilkan lead sampai fase pembelian.

Kampanye yang sangat dipersonalisasi

Agar menonjol, penting untuk memberi bobot pada personalisasi konten dalam semua format yang memungkinkan. Seperti yang saya katakan, pengguna menerima sejumlah besar rangsangan visual dan komunikatif sepanjang hari, jadi perlu menonjol untuk mencoba mendapatkan perhatian dan memori pengguna.

Selain itu, harus diingat bahwa pengguna semakin banyak melakukan pembelian melalui saluran sosial . 55% pengguna mengatakan mereka mencari informasi tentang produk atau layanan di media sosial sebelum melakukan pembelian.

Tren ini akan tumbuh, jadi idealnya adalah membuat publikasi yang dikenal sebagai “posting yang dapat dibeli”. Seperti yang mungkin Anda ketahui, platform seperti Instagram atau Facebook memungkinkan Anda untuk memasukkan produk dalam katalog mereka. Untuk benar-benar melakukan pembelian dari platform yang sama, sesuatu yang membantu meningkatkan tingkat konversi.

Namun, Anda selalu dapat membuat posting yang mengarahkan ulang ke e-commerce Anda. Jika ini adalah kasus yang memberi Anda lebih banyak kompensasi, saya sarankan membuat video pendek. Atau publikasi dengan gambar yang dikerjakan dengan baik untuk menangkap lebih banyak perhatian pengguna.

Pada akhirnya, tujuan dari semuanya adalah untuk memecah batas antara perusahaan dan pengguna untuk menciptakan hubungan yang lebih bermanfaat, langgeng, dan hangat.

Default image
Syarif
Author & Affiliate Marketing. It currently focuses on Native Ads and works on the Bing and Yahoo networks.