Strategi Konten Video dengan Inbound Marketing

Strategi Konten Video

Strategi Konten Video. Video bukan lagi hanya format konten opsional untuk ditambahkan ke strategi rencana pemasaran, tetapi merupakan cara mendasar untuk mengoptimalkan ruang lingkup dan upaya kampanye Anda.

Pemasaran video menggunakan konten audiovisual untuk mempromosikan dan memasarkan produk atau layanan, peningkatan interaksi dalam saluran digital Anda, mendidik pengguna dan pelanggan, dan bahkan mencapai target pemirsa baru dengan format yang menarik.

Menurut HubSpot, lebih dari 50% konsumen lebih suka menonton video merek dibandingkan dengan jenis konten lainnya.

Dan jika data ini tampaknya tidak cukup relevan untuk Anda pertimbangkan sebagai strategi video, kami mengundang Anda untuk terus membaca.

Keuntungan Strategi Konten Video dalam Pemasaran Inbound

Video juga bermanfaat untuk lebih dari sekadar hiburan. Video dalam Pemasaran Inbound dapat menaikkan tingkat konversi lebih dari 80% , dan hanya menyebutkan kata “video” di baris subjek email meningkatkan tarif terbuka lebih dari 15%.

Namun video tidak hanya mengubah cara perusahaan terlibat dalam pasar, tetapi juga merevolusi cara penjual terhubung dan mendorong penjualan.

Video dapat menjadi alat serbaguna bagi penjual di seluruh siklus pembeli, dan dapat melakukan lebih dari sekadar meningkatkan keterlibatan di media sosial Anda.

Strategi Konten Video Langkah demi Langkah

1. Merencanakan video Anda

Sebelum merekam atau mengedit konten apa pun, kita harus menentukan tujuan atau pesan utama dari setiap video, karena setiap keputusan yang dibuat selama proses ini akan meningkatkan tujuan konten; membuat pemirsa menerima pesan yang jelas dan tepat.

Anda dapat mengatur pertemuan kelompok sehingga semua personel yang terlibat adalah bagian dari proses pra-produksi, atau menyajikan ide-ide konkret dari pesan tersebut, dan biarkan tim Anda membantu Anda mengembangkannya pada tingkat linguistik dan visual.

Baca:  Panduan Utama Strategi Pemasaran Produk

2. Tulis skrip

Sebanyak dari kita mencari spontanitas, sebagian besar video bisnis membutuhkan skrip.

Jika Anda melewati langkah ini, tim Anda akan mengambil lebih banyak waktu untuk merekam dan mengedit daripada yang diperlukan, mendistribusikan video lebih lama dari yang seharusnya, dan Anda mungkin akan kehilangan audiens di sepanjang jalan.

Mulailah menulis skrip Anda seperti cara Anda memulai posting blog, dengan garis besar. Tentukan siapa yang Anda targetkan dengan baik, daftarkan poin-poin penting dan masukkan dalam urutan logis.

Kita juga harus menambahkan semua elemen dan sumber daya yang diperlukan untuk melakukan produksi.

Dan jangan buat penonton membingungkan tujuan video Anda. Termasuk premis di dekat permulaan yang menunjukkan tujuan, terutama untuk video pendidikan dan penjelasan.

3. Beradaptasi dengan alat rekaman

Terlalu sering, ketakutan dan ketidakpastian mencegah perusahaan menguji pemasaran video. Tetapi belajar merekam video tidak harus berlebihan.

Meskipun perangkat seluler bagus untuk merekam atau menyesuaikan diri dengan format, pada titik tertentu Anda mungkin merasa siap untuk meningkatkan kualitas konten.

Pastikan resolusinya Full HD, setidaknya 1920 x 1080 untuk mempertahankan kualitas gambar.

4. Definisi ruang perekaman

Jika Anda ingin membangun studio rekaman di kantor, pengeluaran bisa bertambah dengan cepat. Anda tidak hanya membutuhkan kamera, tetapi Anda membutuhkan tripod, lampu, mikrofon, dan lainnya.

Tetapi dengan sedikit pengetahuan, membangun studio Anda tidak harus berlebihan. Ada banyak opsi dan trik yang menguntungkan untuk memastikan bahwa video Anda terlihat menarik.

Dengan memiliki studio yang ditunjuk, Anda akan menghemat banyak waktu persiapan untuk setiap sesi.

Jika Anda akan merekam di ruang konferensi, periksa apakah itu tidak terlalu kosong, agar tidak mengekspresikan pesan kesepian. Jika perlu, bawa sofa, kursi, atau elemen dekoratif untuk meminimalkan gema di ruangan dan menciptakan ruang yang lebih alami.

5. Memilih bakat Anda

Jika Anda memiliki aktor berpengalaman dan percaya diri di perusahaan Anda, Anda sangat beruntung. Bakat mengekspresikan diri di depan kamera jarang terjadi; Tetapi dengan sedikit pelatihan dan dengan keyakinan pada apa yang diungkapkan, Anda dapat memotivasi kolega Anda untuk menjadi tentang di depan kamera.

Baca:  Beriklan di Instagram: Panduan Lengkap untuk Pebisnis

Jadwalkan rekaman sebelumnya dan berikan skrip bakat Anda lebih awal, tetapi jelaskan bahwa Anda tidak perlu menghafalnya.

Subjek Anda kemungkinan besar akan merasa lebih nyaman selama sesi perekaman jika Anda membacanya, dengan menempatkan perangkat dengan frasa tepat di bawah lensa kamera.

Dan karena awal biasanya merupakan bagian paling penting dari video, rekam bagian itu lagi ketika Anda merasa paling percaya diri.

6. Pikirkan tentang pengeditan

Langkah pertama dalam mengadopsi mentalitas “catatan untuk mengedit” adalah ingat untuk meninggalkan slot waktu dalam keheningan di awal dan akhir setiap klip. Kesenjangan ini dapat menyelamatkan editor dari sakit kepala karena terlalu dekat dengan pukulan besar.

Untuk menutupi luka, Anda juga dapat merekam dengan dua kamera, terutama jika Anda merekam wawancara tanpa naskah.

Akhirnya, musik adalah alat yang ampuh yang dapat mengubah suasana hati dan nada video Anda. Memilih musik yang tepat sering membuat perbedaan antara proyek hobi dan sepotong konten profesional.

Mempertimbangkan waktu, uang, dan sumber daya yang terlibat, pemasaran video tidak bisa menjadi permainan tebak-tebakan atau gagasan untuk dilaksanakan secara impulsif.

Alih-alih, Anda harus membuat strategi pemasaran video komprehensif yang sejalan dengan metodologi Inbound Anda, dan dengan manajemen Pemasaran Konten yang telah Anda kembangkan.

Tinggalkan komentar