Reksadana Pasar Uang, Definisi, Keuntungan dan Kerugian

reksadana pasar uang

Reksadana Pasar Uang – Setelah mengetahui jenis reksadana (reksadana pasar uang, reksadana pendapatan tetap, dan reksadana ekuitas), kali ini kita akan membahas lebih mendalam tentang pasar uang.

Reksadana pasar uang adalah reksadana yang menawarkan imbal hasil yang menarik dengan tingkat risiko serendah mungkin, sambil mempertahankan nilai modal investasi dan mempertahankan likuiditas yang stabil. Distribusi dari reksa dana pasar uang adalah 100% pada efek hutang dan instrumen pasar uang yang jatuh tempo kurang dari satu tahun.

Dibandingkan dengan jenis lain dari reksadana, reksadana pasar uang memiliki risiko rendah. Oleh karena itu, dengan risiko rendah, hasil yang diberikan juga lebih kecil dibandingkan jenis reksadana lainnya, tapi masih menarik karena berbagai hasil 1-2% di atas suku bunga deposito.

Dengan tingkat risiko, reksadana ini tentu sangat sesuai untuk investor baru untuk memulai investasi di pasar saham.

Alih-alih kelebihan deposito reksadana pasar uang.

Berikut adalah hal-hal yang lebih baik dari deposito reksadana pasar uang:

1. Can Gain yang lebih tinggi

Ketika Anda melakukan investasi dengan deposit, jumlah imbalan Anda akan mendapatkan jelas dari awal dan suku bunga mereka dari 4% sampai 6%. Bila menggunakan pasar uang umum reksadana, Anda bisa mendapatkan manfaat yang lebih besar dari itu.

Mengapa? Karena perputaran uang tidak hanya terpaku pada satu jenis produk investasi, sehingga Anda bisa mendapatkan keuntungan yang lebih besar produk investasi pasar uang yang baik untuk ini.

2. Jumlah investasi minimum yang lebih rendah

Di reksa dana pasar uang, Anda dapat memulai investasi modal investasi relatif rendah di 100.000. Hal ini sangat mudah bagi Anda untuk memulai investasi, karena investasi modal yang diperlukan tidak banyak, dan tidak ada perbedaan kinerja antara modal besar dan kecil.

Tidak seperti reksa dana investasi pasar uang, deposito mengharuskan Anda untuk memiliki investasi modal besar. Secara umum, minimum Anda harus menempatkan uang Rp1 juta untuk deposit. Tentu saja, dengan modal sedikit, kembalinya Anda dapatkan adalah hanya tingkat bunga terendah.

Jadi bagi Anda yang belum memiliki banyak modal untuk investasi, lebih baik mulai melakukan investasi di reksa dana pasar uang.

3. Fleksibel Penarikan

Seperti yang Anda tahu, jika Anda berinvestasi di deposito, dana yang akan diambil tidak bisa cepat. Ada periode waktu yang harus dipenuhi sebelum uang dapat diambil tanpa hukuman. Hukuman akan dibebankan kepada Anda jika penarikan dilakukan sebelum tanggal jatuh tempo. Jadi proses ini tidak fleksibel.

Investasi reksa dana pasar uang memiliki potensi untuk mengambil dana Anda lebih fleksibel. Anda bisa mengambilnya kapan saja tanpa setiap periode waktu yang harus dicapai terlebih dahulu. Selain itu, pencairan reksa dana pasar uang dapat dilakukan dengan mudah dan dimana saja karena proses dapat dilakukan secara online, sehingga Anda tidak repot-repot untuk mengatur waktu untuk mendapatkan pembayaran Anda.

4. Tidak memiliki jangka waktu

Sebelum memutuskan untuk berinvestasi dalam deposito, Anda harus berpikir hati-hati untuk tujuan investasi dan untuk memastikan bahwa uang Anda tidak perlu jumlah waktu yang telah Anda pilih. Ini berarti Anda tidak akan menderita jika diambil sebelum jatuh tempo.

Ketika Anda melakukan investasi di reksadana pasar uang, Anda tidak perlu khawatir tentang masa depan uang Anda, karena uang itu bisa diambil sewaktu-waktu tanpa kehilangan. Bahkan investasi Anda dapat membuat dalam satu hari, jadi itu benar-benar tidak rumit.

Sisi negatif reksadana pasar uang

Poin di atas merupakan selisih dari pasar uang untuk deposit, tapi harus positif dan negatif. Sisi negatif pengetahuan reksa dana pasar uang untuk mengetahui daerah investasi yang akan dilakukan.

1. Risiko

Bila Anda berinvestasi di reksa dana pasar uang, ini akan membuat Anda perputaran uang di pasar uang global dan tentu saja ada risiko bahwa default titik balik. Jika ini terjadi, maka Anda akan kehilangan.

Namun, kerugian ini tidak akan terlalu besar karena dibatasi oleh peraturan untuk mengatur hanya maksimal 10% pada masing-masing pasar uang. Dengan aturan, Anda tidak akan merasa kehilangan yang bisa menghabiskan semua modal investasi Anda.

2. Kembali Nilai Uncertain

Tidak seperti deposito dengan nilai kembali bersih, reksadana pasar uang memberikan nilai output berfluktuasi sehingga tidak bisa memprediksi berapa banyak keuntungan Anda akan mendapatkan. Dengan fluktuasi tingkat pengembalian ini, Anda bisa mendapatkan keuntungan besar atau bahkan kerugian. Itu tergantung pada Anda dan berhati-hati dalam memilih produk investasi terbaik dan risiko kecil.

Investasi cerdas dengan reksadana pasar uang umum

Mengenai pembahasan di atas, ini dapat disimpulkan bahwa reksa dana pasar uang lebih berisiko jikadibandingkan deposito, tetapi risiko terbilang rendah, Anda bisa mendapatkan keuntungan yang lebih baik dengan berinvestasi hanya di deposito.

Sebagian besar investasi penting dalam reksadana pasar uang adalah Anda harus pintar dan cerdas di situasi keuangan dalam pilihan karena akan mempengaruhi nilai pengembalian yang Anda dapatkan nanti.

Baca Juga:  Manfaat Serta Keuntungan Investasi Reksadana

Syarif

Author & Affiliate marketing. Saat ini fokus pada jaringan Native Ads, dan bekerja pada Jaringan Bing & Yahoo.