Langkah Penyusunan Perencanaan Usaha [Contoh]

Penyusunan Perencanaan Usaha

Penyusunan Perencanaan Usaha

Perencanaan usaha, inilah hal-hal yang harus di terapkan serta langkah penyusunan perencanaan usaha yang baik dan professional.

Banyak orang memiliki ide bisnis, tetapi yang penting adalah mencari tahu apakah ide-ide itu bagus atau tidak. Justru karena alasan ini, jika Anda mencoba menjalankan bisnis berdasarkan salah satu ide Anda, akan berguna untuk membuat dan penyusunan perencanaan usaha atau bisnis sehingga Anda dapat mengembangkan konsep Anda secara terperinci dan melihat apakah itu benar-benar berfungsi, dari sudut pandang logistik dan juga finansial.

Apa itu Rencana Usaha atau Rencana Bisnis?

penyusunan perencanaan usaha adalah dokumen nyata yang menjelaskan detail bisnis Anda. Ini mencakup semua jenis informasi, termasuk apa yang bisnis Anda akan jual, seperti apa strukturnya, seperti apa pasar nanti, seperti apa rencana Anda untuk menjual produk atau jasa, apa yang akan menjadi pembiayaan yang diperlukan, apa proyeksi keuangan Anda dan apa izinnya, persewaan atau dokumentasi lain yang Anda perlukan.

Tujuan Perencanaan Usaha

Intinya, penyusunan perencanaan usaha ini akan membantu Anda menunjukkan (kepada orang lain dan kepada diri Anda sendiri) apakah ide bisnis Anda layak atau tidak. Ini adalah cara terbaik untuk meluangkan waktu yang diperlukan, mengamati ide Anda secara komprehensif dan menyelesaikan masalah yang mungkin timbul di masa depan bahkan sebelum memulai tur ini.

Posting ini memberi Anda tips untuk menulis rencana usaha yang baik, ditambah ringkasan tentang apa yang harus Anda sertakan dan contoh perencanaan usaha lainnya. Mari kita mulai dengan beberapa saran dasar dan umum sebelum mempelajari detailnya.

Kiat untuk Menulis Rencana Bisnis

1. Tentukan dengan jelas apa yang membuat bisnis Anda berbeda dari yang lain

Sebelum Anda mulai dalam penyusunan perencanaan usaha, pikirkan dengan hati-hati tentang apa yang membuat bisnis Anda unik. Misalnya, jika Anda berencana untuk meluncurkan bisnis pakaian olahraga, Anda harus membedakan diri dari merek-merek pakaian olahraga yang ada di pasar.

Aspek bisnis apa yang membuat Anda menonjol dari pesaing? Apakah Anda berencana untuk menjual pakaian untuk kegiatan atau olahraga tertentu, seperti yoga atau tenis? Apakah Anda akan menggunakan bahan ekologis? Apakah Anda akan mengalokasikan persentase tertentu dari penghasilan Anda untuk amal? Apakah merek Anda mempromosikan citra tubuh yang sehat?

Ingatlah bahwa Anda tidak hanya akan menjual produk atau layanan Anda, tetapi Anda akan menawarkan kombinasi produk, nilai, dan pengalaman merek. Pikirkan tentang pertanyaan-pertanyaan ini dan kembangkan jawaban sebelum menggali rincian penyelidikan rencana bisnis Anda.

2. Pastikan rencananya singkat

Saat ini, rencana bisnis lebih singkat dan lebih ringkas daripada sebelumnya. Meskipun mungkin tergoda untuk memasukkan semua hasil riset pasar Anda, secara individual mengembangkan setiap produk yang Anda rencanakan untuk dijual, dan menggambarkan dengan tepat seperti apa situs web Anda, tidak ada yang akan membantu Anda menemukan format rencana bisnis.

Meskipun Anda mengetahui semua detail ini dengan baik sehingga Anda mungkin dapat menggunakannya di beberapa titik, Anda hanya boleh memasukkan elemen-elemen mendasar dalam rencana bisnis Anda. Kalau tidak, Anda bisa kehilangan perhatian pembaca.

3. Buat format memungkinkan tampilan cepat

Rencana bisnis Anda seharusnya tidak hanya mudah dibaca, tetapi pembaca juga harus dapat melihatnya dengan cepat. Di sinilah format memainkan peran yang sangat penting. Gunakan tajuk, sorot atau gunakan huruf tebal untuk menyorot garis atau metrik utama yang Anda ingin pembaca perhatikan, dan Anda bahkan dapat melampirkan tab dengan nama berbeda pada teks (baik kertas atau digital) untuk referensi mudah.

4. Anda dapat (pada kenyataannya, harus) memodifikasinya dengan cepat

Ingatlah bahwa rencana bisnis Anda adalah dokumen yang hidup dan dinamis. Itu berarti Anda dapat memperbaruinya jika ada perubahan. Misalnya, Anda dapat memperbarui rencana di masa mendatang jika Anda berencana untuk meminta panggilan baru untuk pendanaan.

Elemen Kunci dan Komponen Perencanaan Usaha

Berikut adalah elemen-elemen kunci dan komponen perencanaan usaha yang harus dimasukkan oleh templat penyusunan perencanaan usaha atau rencana bisnis:

  • Ringkasan bisnis plan.
  • Deskripsi Perusahaan.
  • Analisis Pasar.
  • Produk atau layanan.
  • Organisasi dan manajemen.
  • Rencana pemasaran dan penjualan.
  • Rencana keuangan.
  • Terlampir
Baca Juga:  Apa itu Perencanaan Sumber Daya Manusia dan Cara Mengurainya

Selanjutnya, Anda akan menemukan bahwa masing-masing elemen ini termasuk dalam rencana bisnis.

Elemen Rencana Bisnis

1. Ringkasan Eksekutif

Tujuan dari ringkasan eksekutif adalah untuk memberikan pembaca gambaran umum tentang perusahaan dan pasar sebelum mempelajari detailnya. Kiat pro : Mungkin bermanfaat untuk menulis ringkasan eksekutif setelah Anda menyelesaikan sisa rencana, sehingga Anda dapat lebih mudah mengekstraksi poin-poin penting.

Ringkasan eksekutif harus menempati satu halaman dan mencakup poin-poin utama berikut (masing-masing dalam 1 atau 2 paragraf):

Ringkasan: Jelaskan secara singkat tentang apa perusahaan itu, di mana lokasinya, apa yang dijualnya dan siapa pelanggannya.

Profil Perusahaan: Jelaskan secara singkat struktur bisnis, siapa pemiliknya dan apa pengalaman atau keterampilan sebelumnya yang akan mereka tawarkan, dan siapa yang mungkin menjadi karyawan pertama.

Produk atau layanan: jelaskan secara singkat apa yang akan dijual perusahaan Anda.

Pasar:  jelaskan secara singkat temuan utama dari analisis pasar Anda.

Pertimbangan Keuangan: Jelaskan secara singkat bagaimana Anda berencana untuk membiayai bisnis dan apa proyeksi keuangan Anda.

Contoh perencanaan usaha “ringkasan” dari ringkasan eksekutif:

Jolly’s Java and Bakery (JJB) adalah startup ritel yang berspesialisasi dalam penjualan kopi dan kue di Southwest Washington. JJB berharap dapat menangkap minat basis pelanggan yang loyal dan teratur dengan berbagai macam produk pastry dan coffee shop.

Perusahaan berencana untuk menempati posisi penting di pasar kota, berkat pengalaman dalam industri para mitranya dan lingkungan yang tidak kompetitif di daerah tersebut.

Tujuan JJB adalah untuk menawarkan produk-produknya dengan harga yang kompetitif untuk memenuhi permintaan wisatawan dan penduduk di area pasar lokal dengan tingkat pendapatan menengah hingga tinggi.

2. Deskripsi Perusahaan

Selanjutnya, Anda harus menggambarkan perusahaan Anda. Di sinilah Anda memiliki kesempatan untuk menawarkan ringkasan tentang apa yang dilakukan perusahaan Anda, apa misinya, struktur komersialnya, dan detail pemilik bisnis, detail lokasi, kebutuhan pasar yang akan coba dipuaskan oleh bisnis Anda dan bagaimana produk atau layanan Anda akan berhasil.

3. Analisis pasar

Salah satu pertanyaan pertama yang harus Anda pertimbangkan ketika mengevaluasi ide bisnis Anda adalah apakah proposal itu mendapat tempat di pasar. Singkatnya, pasar akan menjadi penentu keberhasilan atau kegagalan bisnis Anda. Apa target pasar Anda dan mengapa saya tertarik membeli produk atau layanan Anda?

Di sini Anda harus spesifik. Misalnya, jika Anda berencana untuk menjual tempat tidur, Anda tidak boleh hanya menyertakan semua orang yang tidur di satu tempat tidur di pasar target Anda. Pertama, Anda harus fokus pada kelompok klien yang lebih kecil, seperti remaja dari keluarga kelas menengah.

Setelah Anda menentukannya, Anda dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut: Berapa banyak remaja dari keluarga kelas menengah yang ada di wilayah Anda saat ini? Tempat tidur seperti apa yang biasanya mereka butuhkan? Apakah pasar masih tumbuh atau masih statis?

Ini mencakup analisis penelitian yang dilakukan orang lain dan juga penelitian yang telah Anda lakukan sendiri, baik melalui survei, wawancara, atau metode lain.

Di bagian ini, Anda juga harus memasukkan analisis kompetitif. Mengikuti contoh yang sama, kami akan menjawab pertanyaan: “Berapa banyak perusahaan tempat tidur lain yang sudah ada di pasaran dan mana yang ada? Jelaskan kekuatan dan kelemahan pesaing potensial Anda, serta strategi yang dapat memberi Anda keunggulan kompetitif.

Contoh rencana usaha “analisis pasar”:

Green Investments telah mengidentifikasi dua kelompok klien target yang berbeda. Kedua kelompok klien ini dibedakan berdasarkan aset keluarga mereka. Mereka telah dikelompokkan sebagai klien dengan aset keluarga lebih dari $ 1 juta dan kurang dari $ 1 juta. Apa yang membuat kelompok-kelompok ini begitu menarik adalah keinginan mereka untuk membuat perbedaan di dunia, membuat keputusan investasi yang juga memperhitungkan faktor lingkungan.

Industri jasa keuangan memiliki banyak celah yang berbeda. Beberapa penasihat menawarkan layanan investasi umum. Yang lain hanya menawarkan satu jenis investasi, yang bisa berupa reksadana atau konsentrasi obligasi. Penyedia layanan lain fokus pada niche tertentu, seperti perusahaan teknologi atau tanggung jawab sosial.

4. Produk atau layanan

Di bagian ini, Anda dapat mengembangkan perincian tentang apa yang Anda jual dan bagaimana hal itu akan menguntungkan pelanggan Anda. Jika Anda tidak dapat menjelaskan bagaimana bisnis Anda akan membantu pelanggan, maka ide Anda mungkin bukan yang terbaik.

Mulailah dengan menjelaskan masalah yang ingin Anda atasi. Selanjutnya, jelaskan bagaimana Anda berencana untuk memperbaikinya dan apa peran produk atau layanan Anda dalam solusi itu. Terakhir, tentukan lanskap kompetitif: Apa yang sudah ditawarkan perusahaan lain untuk masalah khusus ini dan apa yang membuat solusi Anda menonjol dari yang lain?

Contoh perencanaan usaha “produk dan layanan”:

AMT menawarkan produk dan layanan komputer yang berguna untuk usaha kecil. Kami secara khusus fokus pada penawaran layanan dan sistem jaringan untuk usaha kecil dan menengah. Ini termasuk sistem LAN berbasis PC dan sistem berbasis server untuk minicomputer. Layanan kami meliputi desain dan pemasangan sistem jaringan, pelatihan dan bantuan teknis.

Baca Juga:  17 Cara Menjadi Importir Pemula: Langkah demi Langkah

Deskripsi produk dan layanan

Adapun komputer pribadi, AMT memiliki tiga jalur utama:

1) “Super Home” adalah saluran yang paling sederhana dan termurah, awalnya diposisikan oleh pabrikannya sebagai komputer rumah. Kami menggunakannya terutama sebagai stasiun kerja murah untuk fasilitas bisnis kecil. Spesifikasinya termasuk [detail tambahan dihilangkan].

2) “Power User” adalah jalur eksklusif utama kami. Ini adalah sistem kami yang paling penting untuk workstation rumahan utama dan bisnis kecil premium karena … Manfaat terpentingnya adalah … Spesifikasi termasuk [perincian tambahan dihilangkan].

3) “Bisnis Khusus” adalah sistem perantara, yang kami gunakan untuk mengisi kesenjangan antara dua produk sebelumnya. Spesifikasinya termasuk [detail tambahan dihilangkan].

Adapun periferal, aksesori, dan perangkat keras lainnya, kami membawa jajaran lengkap barang-barang yang diperlukan, dari kabel ke alas mouse [perincian tambahan dihilangkan].

Mengenai layanan dan bantuan teknis, kami menawarkan layanan di toko atau gudang, kontrak perawatan, dan jaminan di lokasi. Kami belum melakukan kontrak layanan penjualan dengan sangat baik. Kemampuan jaringan kami [rincian tambahan dihilangkan].

Satu-satunya cara untuk membedakan diri dari yang lain adalah dengan jelas mendefinisikan visi perusahaan sehingga pelanggan menganggap sebagai sekutu utama mereka dalam teknologi informasi. Ini tidak akan dapat bersaing dengan cara yang efektif dengan rantai besar yang sudah mapan. Jadi kita harus menawarkan masyarakat yang benar.

Manfaat yang di berikan adalah nilai-nilai: kepercayaan, keamanan, dan ketenangan pikiran karena mengetahui bahwa akan selalu ada pakar yang siap menjawab pertanyaan dan membantu pelanggan saat mereka sangat membutuhkannya.

Ini adalah produk kompleks, yang membutuhkan pengetahuan dan pengalaman hebat. Sebaliknya, pesaing ini hanya menjual produk.

Sayangnya, ini tidak dapat meningkatkan harga produk karena fakta bahwa ini juga menawarkan layanan (pasar telah menunjukkan bahwa mereka tidak menerima konsep ini). Yang harus kita lakukan adalah juga menjual layanan dan mengumpulkannya secara terpisah.

5. Operasi dan manajemen

Gunakan bagian ini untuk mengembangkan struktur organisasi dan manajemen eksklusif perusahaan Anda (perhatikan bahwa Anda dapat memodifikasinya nanti). Siapa yang akan bertanggung jawab? Berapa banyak tugas dan tanggung jawab yang akan diberikan kepada setiap orang atau setiap tim?

Ini termasuk biografi singkat dari setiap anggota tim dan menyoroti pengalaman dan pelatihan yang relevan untuk membenarkan mengapa orang-orang ini ideal untuk posisi mereka. Jika Anda belum menyewa posisi yang diperlukan, itu tidak masalah; pastikan untuk mengidentifikasi peran-peran itu dan jelaskan tanggung jawab yang dimiliki karyawan yang memegang posisi tersebut.

6. Rencana pemasaran dan penjualan

Di sinilah Anda dapat mengembangkan strategi pemasaran dan penjualan komprehensif Anda, yang harus mencakup bagaimana Anda berencana untuk menjual produk Anda. Sebelum Anda mulai mengerjakan rencana pemasaran dan penjualan Anda, Anda harus terlebih dahulu mengembangkan sepenuhnya analisis pasar Anda dan memilih orang-orang pembeli target Anda (yaitu pelanggan ideal Anda).

Mengenai pemasaran, Anda harus menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut: Bagaimana Anda berencana untuk memperkenalkan perusahaan Anda ke pasar? Bagaimana yang akan Anda lakukan untuk mendorong pertumbuhan perusahaan Anda? Saluran apa yang akan Anda fokuskan untuk melakukan distribusi? Bagaimana Anda berkomunikasi dengan klien Anda?

Mengenai penjualan, Anda harus menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut: Apa strategi penjualan Anda? Akan seperti apa tim penjualan Anda dan bagaimana Anda merencanakan pertumbuhan mereka seiring waktu? Berapa banyak panggilan penjualan yang perlu Anda lakukan untuk melakukan penjualan? Berapa harga rata-rata per penjualan? Karena kami menyebutkan harga rata-rata per penjualan, ingatlah bahwa di sinilah Anda dapat menganalisis strategi penetapan harga Anda.

7. Rencana keuangan

Terakhir, kembangkan model keuangan Anda secara terperinci, yang harus mencakup biaya awal Anda, proyeksi keuangan, dan permintaan pembiayaan jika Anda ingin menarik investor.

Biaya awal merujuk pada sumber daya yang Anda perlukan untuk memulai bisnis Anda (dan perkiraan biaya masing-masing sumber daya). Apakah Anda akan menyewa ruang kantor? Apakah Anda memerlukan komputer? Satu telepon? Buat daftar kebutuhan ini dan berapa biayanya, dan jujur ​​dan konservatif saat menyusun anggaran Anda.

Setelah Anda mengembangkan biaya, Anda harus membenarkannya dengan laporan terperinci tentang proyeksi keuangan Anda. Ini sangat penting jika Anda mencari investasi untuk perusahaan Anda. Pastikan bahwa model keuangan Anda benar-benar akurat untuk meningkatkan peluang Anda untuk meyakinkan investor dan sumber pinjaman untuk mendukung bisnis Anda.

Kesimpulan

Pertimbangkan untuk mengakhiri penyusunan perencanaan usaha Anda dengan lampiran. Lampiran bersifat opsional, tetapi ini adalah cara yang bagus untuk memasukkan resume Anda dan rekan pendiri, serta segala jenis izin, persewaan, atau informasi hukum lainnya yang ingin Anda tambahkan.

You May Also Like