Home » Panduan Utama Strategi Pemasaran Produk

Panduan Utama Strategi Pemasaran Produk

Strategi Pemasaran Produk

Strategi pemasaran produk berfokus pada peningkatan pangsa pasar dan membuat pelanggan yang ada menggunakan lebih banyak produk Anda. Pengembangan Pasar: Kombinasi produk saat ini dan pasar baru. Strategi pemasaran produk Anda berfokus pada audiens dan komunitas baru dengan kemasan dan harga yang berbeda.

Kita tahu bahwa konsumen menuntut lebih banyak produk setiap saat. Tetapi juga bahwa sebagian besar produk tidak meyakinkan mereka.

80% dari produk baru gagal, menurut studi Media Relations Agency, dan 65% dari produk yang dihentikan dari katalog merek.

Pemasar yang frustrasi dapat menyimpulkan bahwa konsumen sangat sulit menerima produk, dan memang benar bahwa audiens Anda akan selalu menjadi teka-teki yang harus Anda pelajari setiap hari. Alasan utama kegagalan produk baru meliputi:

  • Kegagalan pasar: belum diketahui untuk memenuhi harapan atau kebutuhan konsumen.
  • Target yang salah atau terlalu kecil untuk memberikan hasil yang bagus.
  • Sebuah posisi maerk tidak memadai.

Penyebab di balik ketiga kesalahan ini? Pemasaran produk yang dibangun dengan buruk dan dilaksanakan dengan buruk.

Mari kita lihat pentingnya dan bagaimana Anda harus menerapkan rencana aksi pemasaran untuk produk agar sukses.

Apa itu Strategi Pemasaran Produk?

Pemasaran produk adalah strategi untuk mendapatkan permintaan dari konsumen akan produk baru atau yang sudah ada. Tindakan pemasaran ini lebih kompleks daripada mengembangkan kampanye iklan, dan harus diterapkan jauh sebelum peluncuran suatu produk.

Rencana pemasaran produk harus menyelidiki semua informasi yang berguna untuk merek:

  • Kebutuhan audiens target
  • Masalah yang dipecahkan produk
  • Bagaimana konsumen memandang merek Anda
  • Tindakan kompetisi di niche yang sama
  • Pasar saat ini dan pasar baru
  • Jadwal rilis

Pemasaran akan mengumpulkan data yang relevan untuk tindakan mereka dan untuk perusahaan lainnya, seperti pengembangan produk, manajemen informasi produk, tim penjualan, dan logistik pengiriman.

Tujuan dari rencana aksi pemasaran produk

Seperti yang Anda lihat, strategi pemasaran produk mencakup lebih banyak bidang selain pemasaran. Tujuannya mencakup seluruh siklus hidup produk dan membantu membuat keputusan dengan lebih baik:

  • Penentuan posisi
  • Bedakan diri Anda dari kompetisi
  • Bangun posisi pasar yang baik
  • Menganalisis respons dan tindakan pelanggan
  • Pertahankan klien yang sudah ada dan cari pemirsa baru
Baca Juga:  7 Teknik dan Strategi Pemasaran Jasa Agar Permintaan Terpenuhi

Desain dan penjualan produk

Menawarkan konten produk berkualitas (mudah diperkaya dan dikelola di berbagai saluran dengan perangkat lunak Manajemen Informasi Produk )

  • Tingkatkan penjualan dan konversi
  • Terapkan strategi penetapan harga
  • Mengkoordinasikan tujuan dan tindakan tim pemasaran, penjualan, dan manajemen produk

Rencana promosi

  • Rancang tindakan promosi
  • Tentukan nada merek dan komunikasi
  • Identifikasi saluran penjualan online dan offline

Tujuan berbeda untuk produk yang ada atau yang baru

Memposisikan produk baru tidak sama dengan mencoba meningkatkan produk yang sudah lama tertahan di katalog Anda.

Tentu saja, kedua produk memiliki tujuan yang sama: untuk memuaskan pelanggan. Namun, untuk menganalisisnya, tindakan yang berbeda harus diterapkan:

Jika itu adalah produk yang sudah ada, kuncinya adalah mengumpulkan informasi sebanyak mungkin tentang konsumsi dan penjualan, untuk mengidentifikasi kesalahan dan perbaikan, dan mengkonversi lebih banyak pelanggan.

Perbedaan antara pemasaran produk dan pemasaran layanan

Kunci hebat lainnya saat membuat rencana pemasaran Anda adalah mempertimbangkan apakah itu produk atau layanan. Secara teori mungkin tampak sama, tetapi Anda akan melihat bahwa mereka memiliki karakteristik yang berbeda:

Pemasaran Produk

  • Mereka adalah aset fisik, sehingga karakteristik dan manfaatnya bagi klien menjadi nyata.
  • Mereka lebih mudah dipromosikan melalui materi visual.
  • Mereka mungkin memerlukan lebih banyak tindakan jangka pendek , karena mereka adalah produk yang dapat kedaluwarsa atau keluar dari gaya lebih cepat.

Layanan pemasaran

  • Tidak ada produk fisik, jadi promosi harus lebih dikaitkan dengan manfaat dan utilitas layanan.
  • Mereka lebih dapat disesuaikan: biasanya produk dibeli sebagaimana adanya, sementara layanan disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing klien.
  • Mereka tidak kedaluwarsa atau membawa rencana penyimpanan dan pengiriman.

 Apa yang harus dimasukkan dalam rencana pemasaran produk

Ketika membangun konsep strategi pemasaran Anda untuk suatu produk atau layanan, ingatlah bahwa konten utama Anda adalah:

  • Jenis produk, definisi dan tujuannya
  • Nada dan pesan komunikasi
  • Batas waktu yang ditandai
  • Anggaran

Setelah Anda jelas tentang elemen-elemen kunci untuk produk Anda, Anda dapat menentukan dan menerapkan rencana pemasaran langkah demi langkah:

Identifikasi produk, audiens, dan target pelanggan

Tentu saja, Anda akan membutuhkan produk yang bagus, kuat, dan relevan yang menyediakan berita dan inovasi dan memiliki daftar fungsi dan keunggulan yang sangat jelas untuk tim dan klien Anda.

Terlepas dari profil dasar konsumen kebiasaan dan obyektif Anda, Anda harus menganalisis pertanyaan seperti apa frustrasi yang ditemukan audiens Anda dalam jenis produk itu? Apa impuls beli Anda? Di saluran mana Anda biasanya menemukan dan membeli produk? Mengetahui pelanggan adalah dasar untuk kesuksesan suatu produk.

Contoh Strategi Pemasaran Produk

Tentukan posisi pasar

Apa yang membuat produk Anda berbeda dari yang lain? Kebutuhan apa yang dicakupnya dan masalah apa yang dipecahkannya? Inovasi apa yang dibawanya dibandingkan dengan pesaing?

Jangan terlalu memikirkan apa dan bagaimana produk Anda, tetapi lebih pada di mana Anda ingin berada di pasar.

Baca Juga:  7 Tips Untuk Strategi Lead Generation yang Efektif

Ini akan memengaruhi jenis pesan dan nada yang akan Anda gunakan dalam paket produk Anda: salinan, slogan, deskripsi, dll.

Tetapkan tujuan untuk produk

Menjual tidak selalu merupakan satu-satunya tujuan Anda, Anda mungkin juga tertarik untuk mengambil tindakan untuk:

  • Menarik klien jenis baru
  • Publikasikan merek di niche baru, khalayak atau pasar
  • Tingkatkan pangsa pasar
  • Tingkatkan citra merek

Tentukan harga produk

Ini harus dilakukan dalam kolaborasi erat dengan tim penjualan. Anda dapat memilih strategi berdasarkan harga yang kompetitif, yang berusaha menarik bagi pelanggan dan mengalahkan pesaing, atau strategi penetapan harga yang dipandu oleh nilai riil produk dan mencari keuntungan maksimum.

Strategi Pemasaran yang Efektif dan Efisien

Lakukan strategi pemasaran yang sederhana terlebih dahulu, yaitu meliputi:

  • SEO
  • Pemasaran konten
  • Advertisements
  • Berkolaborasi dengan Influencer
  • Pemasaran ulang
  • Pemasaran email
  • Jejaring sosial

Buka saluran penjualan yang tepat

Mungkin Anda ingin menggunakan saluran yang biasa, tetapi selalu layak dianalisis jika cocok dengan jenis produk dan mana yang harus menerima lebih banyak penguatan, tergantung di mana audiens Anda mencari dan membeli.

Periksa apakah Anda harus memasukkan dalam rencana peluncuran produk situs web, pasar, jejaring sosial, toko fisik, presentasi di pameran dagang, jaringan distributor dan pengecer.

Luncurkan produk

Tahap ini melibatkan dua fase:

Peluncuran internal: komunikasikan produk, demo, tujuan, fungsi, dan semua informasi utama dalam perusahaan Anda dan ke semua departemen yang terlibat (layanan pelanggan, penjualan, distributor, dll.).

Peluncuran pasar: saat produk diumumkan dan promosi dimulai, diikuti oleh penjualan

Pertahankan relevansi produk

Terutama ketika menyangkut produk baru, Anda harus memikirkan rencana pemasaran jangka panjang dan konsisten. Setelah kebaruan, produk Anda akan menjadi produk lain yang ada dalam katalog Anda dan upaya harus dilakukan untuk mempertahankan kepentingannya di pasar dan perhatian konsumen.

Berfokus pada menjaga konsumen yang sudah ada selalu merupakan strategi yang lebih baik daripada terus-menerus mencari yang baru: pelanggan yang loyal cenderung menghabiskan hingga 67% lebih banyak.

Contoh Menerapkan Strategi Pemasaran Produk Baru

Meskipun fase pra-peluncuran suatu produk melibatkan banyak teknik dan analisis, selalu ada ruang untuk inovasi.

  • Cobalah memasukkan ke dalam rencana pemasaran produk Anda beberapa tindakan yang menarik perhatian dan Anda dapat bertukar secara konstan. Sebelum sukses, seringkali ada proses coba-coba!
  • Buat hype atau harapan besar sebelum peluncuran produk: konten viral, undian, presentasi di lokasi…
  • Berkolaborasi dengan influencer atau temukan duta besar untuk produk Anda di jejaring sosial.
  • Perbarui SEO sesering mungkin.
  • Periksa kinerja saluran penjualan Anda: bahwa proses pembelian sederhana dan kecepatan situs web dan aplikasi memadai.

Tentunya Anda tidak terlalu takut untuk merancang rencana pemasaran produk Anda dan Anda memiliki ide yang lebih jelas tentang dari mana harus memulai.

Avatar

Syarif

Author & Affiliate Marketing. It currently focuses on Native Ads and works on the Bing and Yahoo networks.