Konsep yang Harus Diketahui Setiap Investor Baru: Diversifikasi, Hubungan Risiko-Pengembalian, dan Likuiditas

Konsep yang Harus Diketahui Setiap Investor Baru

Di pos ini, saya akan menjelaskan konsep yang harus diketahui setiap investor baru. Muali dari diversifikasi, hubungan risiko-pengembalian serta likuiditas. Berinvestasi untuk masa depan Anda adalah masalah yang harus Anda pertimbangkan dan tekankan dengan serius.

Jika Anda siap untuk mengambil langkah berikutnya dan berpikir bahwa Anda harus mulai berinvestasi dalam aset tertentu, Anda harus memastikan Anda memahami beberapa konsep dasar dengan baik.

Diversifikasi, hubungan risiko-pengembalian dan likuiditas dalam investasi adalah tiga konsep dasar yang harus Anda ketahui dan pahami dengan benar. Anda dapat mulai mengambil langkah pertama dengan mempelajari apa artinya ini dan bagaimana mereka dapat memengaruhi investasi Anda.

Konsep yang Harus Diketahui Setiap Investor Baru

Diversifikasi dalam Investasi

Diversifikasi adalah tindakan mengarahkan modal Anda ke berbagai alat investasi untuk mengurangi risiko Anda. Ketika Anda mendistribusikan semua modal Anda ke investasi yang berbeda dibandingkan dengan investasi tertentu, Anda mengurangi risiko volatilitas. Diversifikasi dapat membantu mengurangi potensi kerugian Anda atau meningkatkan penghasilan Anda.

Untuk mendiversifikasi investasi Anda dan mengurangi total risiko investasi Anda, Anda perlu menyebar modal Anda di berbagai kelas aset. Ini harus mencakup campuran aset pertumbuhan dan pertahanan:

Aset pertumbuhan meliputi investasi seperti saham atau properti dan umumnya memberikan keuntungan modal jangka panjang, tetapi umumnya memiliki tingkat risiko yang lebih tinggi daripada aset pertahanan.

Aset defensif mencakup investasi seperti uang tunai atau bunga tetap, dan umumnya memberikan pengembalian yang lebih rendah dalam jangka panjang, tetapi juga memberikan tingkat volatilitas dan risiko yang lebih rendah daripada aset pertumbuhan pada umumnya.

Baca:  10 Jenis dan Pilihan Investasi Terbaik Saat Ini

Hubungan Risiko-Pengembalian dalam Investasi

Risiko dalam investasi dinyatakan sebagai tingkat ketidakpastian alami yang terkait dengan produk investasi tertentu atau kemungkinan kerugian modal. Aturan dasar di sini adalah: semakin tinggi risiko, semakin tinggi potensi keuntungan; semakin rendah risikonya, semakin rendah potensi keuntungannya.

Katakanlah Anda telah memutuskan untuk berinvestasi di pasar negara berkembang. Berinvestasi di pasar negara berkembang sering dianggap sebagai investasi berisiko tinggi. Misalnya, jika ekonomi sedang berkembang dan mengalami periode pertumbuhan yang cepat, banyak investor akan ingin menginvestasikan uang mereka dalam obligasi pemerintah atau saham perusahaan tertentu, karena uang mereka akan memiliki potensi pengembalian yang tinggi.

Di sisi lain, alasan mengapa pasar berkembang sangat berisiko adalah karena mereka memiliki begitu banyak variabel yang tidak diketahui yang dapat berdampak negatif pada investasi. Misalnya, krisis politik yang tiba-tiba dapat terjadi atau pertumbuhan ekonomi mungkin gagal jauh lebih pendek atau sama sekali dari yang diprediksi investor. Ini berarti bahwa investor lebih cenderung kehilangan modal mereka. Namun, ada risiko di satu sisi dan potensi keuntungan yang tinggi di sisi lain.

Meskipun demikian, ekonomi besar, stabil dan stabil dianggap sebagai pasar dengan risiko terendah. Bahkan jika investor tidak dapat mencapai pengembalian yang sangat tinggi di pasar-pasar ini, mereka tidak akan kehilangan uang mereka.

Likuiditas dalam Investasi

Likuiditas adalah istilah yang digunakan oleh investor untuk menyatakan seberapa cepat suatu aset dapat dibeli atau dijual pada nilai sebenarnya.

Uang tunai adalah aset paling likuid. Ini dapat dengan mudah diperdagangkan untuk hampir semua aset di pasar dan nilainya jelas. Misalnya, jika Anda ingin membeli ponsel senilai Rp 1.400.000, itu akan sangat cepat dan mudah dilakukan Rp 1.400.000.

Baca:  6 Strategi Trading Emas Online untuk Pemula

Di sisi lain, jika Anda memiliki karya seni asli dan kuno, akan sulit untuk menemukan pembeli yang cocok yang ingin membayar Anda nilai sebenarnya, meskipun sangat berharga. Selain itu, mungkin dibutuhkan berbulan-bulan atau bertahun-tahun untuk aset ini dikonversi menjadi uang tunai nyata. Ini berarti karya seni Anda yang tak ternilai adalah aset yang tidak likuid.

Tinggalkan komentar

0Shares