7 Keterampilan Penting yang Anda Perlukan untuk Pekerjaan di Masa Depan

Keterampilan Penting

Keterampilan Penting. Pengembang backend, arsitek sistem, cybersecurity atau pakar kecerdasan buatan adalah profesi umum saat ini.

Teknologi – kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, data besar, komputasi awan, blockchain, dll. telah mengubah model bisnis dan cara perusahaan beroperasi, dan oleh karena itu pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk bekerja dalam mereka.

Apakah Anda bersiap untuk pekerjaan di masa depan? Dalam posting ini saya menjelaskan keterampilan penting bagi mereka yang ingin dilatih dengan baik dan memiliki pekerjaan di masa depan.

7 Keterampilan Penting dan Kompetensi untuk Masa Depan

1. Kemampuan beradaptasi

Salah satu keterampilan mendasar untuk menghadapi perubahan adalah kemampuan beradaptasi. Baik dalam cara bekerja, seperti pada alat yang digunakan, dan dalam pengetahuan yang diperlukan untuk melaksanakan tugas.

Sebagai profesional, baik sekarang maupun di masa depan, kita harus terus belajar. Membaca dan informasi sangat penting, tidak hanya tentang bidang minat kita sendiri, tetapi tentang bidang pengetahuan lain, apakah itu mempengaruhi pekerjaan kita atau tidak.

Semuanya semakin saling terkait, sehingga Anda tidak pernah tahu tren yang akan memengaruhi pekerjaan atau perusahaan Anda di masa depan. Anda seharusnya tidak takut pada perubahan. Jika kita siap, perubahan akan selalu mewakili peluang untuk perbaikan.

2. Rasa ingin tahu

Kebutuhan untuk terus belajar menuntun kita ke keterampilan dasar lain: rasa ingin tahu. Ini harus didorong di sekolah, tetapi orang dewasa juga harus berusaha untuk selalu ingin tahu.

Keingintahuan adalah mesin inovasi. Dan bersama dengan imajinasi, mereka memungkinkan untuk merancang produk dan layanan baru yang memiliki kapasitas untuk memenuhi kebutuhan kita, yang berkembang seiring dengan adopsi teknologi baru.

3. Inisiatif

Keahlian lain yang dibutuhkan setiap profesional untuk pekerjaan apa pun yang ingin mereka lakukan di masa depan adalah memiliki inisiatif.

Memang benar bahwa dalam sistem pendidikan tradisional, tidak ada insentif khusus untuk memiliki inisiatif, melainkan untuk mematuhi serangkaian aturan tanpa menyimpang dari yang normal.

Baca:  20 Faktor Penting Untuk Membangun Bisnis yang Sukses

Hari ini perlu untuk memotivasi dan menghargai yang sebaliknya, dan mendorong siswa untuk mempercayai inisiatif mereka sendiri untuk mengusulkan ide-ide baru, proyek dan solusi untuk masalah lama.

Hal yang sama mulai dipromosikan di perusahaan, di mana para profesional semakin berusaha melampaui apa yang diharapkan dari mereka. Dan itulah sebabnya banyak perusahaan mulai meluncurkan proyek intrapreneurship.

4. Kerja tim

Mengetahui cara bekerja sebagai tim adalah dan akan terus menjadi keterampilan penting yang mendasar di perusahaan mana pun.

Semakin lama, organisasi dan berfungsinya sebuah perusahaan didukung oleh kerja kolaboratif, baik antara orang-orang di departemen yang sama dan antara departemen.

Bahkan, struktur organisasi bisnis hierarkis klasik berkembang ke struktur yang lebih horizontal – seperti sistem organisasi yang dikenal sebagai holokrasi – yang membutuhkan kolaborasi yang lebih dekat antara orang-orang yang merupakan bagian dari organisasi.

Untuk semua alasan ini, seorang profesional yang dipersiapkan dengan baik untuk pekerjaan di masa depan harus dapat bekerja dengan baik sebagai sebuah tim, mengetahui bagaimana berkolaborasi dengan mentalitas yang berasal dari berbagai disiplin ilmu dan bahkan dengan beragam latar belakang sosial dan budaya.

5. Berpikir kritis

Untuk mengembangkan pemikiran kritis, Anda harus mengembangkan kemampuan untuk mengajukan pertanyaan. Bertanya adalah persyaratan penting untuk menganalisis penyebab masalah apa pun dan untuk dapat mengajukan solusi yang bermakna.

Secara umum, banyak profesional lebih terbiasa memberi jawaban daripada mengajukan pertanyaan. Dan Anda harus berani bertanya dan mempertanyakan sesuatu, Anda harus memupuk pemikiran kritis, yang memiliki pikiran terbuka adalah syarat utama.

Siapa pun yang mengembangkan pemikiran kritis tahu bagaimana merumuskan pertanyaan dengan jelas dan tepat, belajar untuk mengevaluasi dan menafsirkan informasi dan mampu mencapai kesimpulan yang relevan dan memberikan solusi untuk masalah yang kompleks, mengungkapkannya secara efektif.

6. Menganalisis informasi

Dalam 1 detik, lebih dari 60 ribu pencarian Google dilakukan secara global, lebih dari 7 ribu tweet dikirimkan, hampir 3 ribu panggilan Skype dilakukan dan 2,6 juta email dikirim. Jelas bahwa kita hidup di era informasi.

Baca:  7 Software Akuntansi Gratis untuk Pedagang Ritel

Pernahkah Anda merasa jenuh dengan jumlah informasi yang Anda temukan pada suatu topik di internet? Atau sudahkah Anda membaca sesuatu baru-baru ini dan ternyata itu adalah berita palsu? Kuncinya adalah mengetahui cara mengevaluasi sumber dan konten yang ditawarkannya kepada kita.

Mengetahui cara menganalisis informasi dan belajar menarik kesimpulan untuk membuat keputusan yang terinformasi lebih baik lebih relevan dari sebelumnya, juga mengingat bahwa basis data yang merupakan Internet tumbuh pada tingkat yang tidak proporsional.

Dengan kata lain, kesimpulan yang kami ambil hari ini mungkin besok tidak berlaku lagi. Kemampuan berpikir kritis yang kami sebutkan di poin sebelumnya adalah kunci untuk menganalisis informasi.

7. Komunikasi (menjadi komunikator yang baik)

Dalam dunia kerja masa depan yang akan memiliki level, profesional yang menonjol karena “soft skill” mereka ( soft skill kecanggihan teknologi sangat tinggi ) akan memiliki peran kunci, karena mereka adalah keterampilan yang tidak dapat digantikan oleh mesin.

Komunikasi yang baik adalah salah satu dari mereka, dan itu penting untuk dicatat bahwa tidak hanya menulis dengan benar, tanpa tata bahasa atau ejaan. Ini adalah tentang kemampuan untuk mengekspresikan ide atau pemikiran dengan jelas.

Seorang komunikator yang baik harus dapat berdebat secara koheren dan persuasif, harus tahu bagaimana menyoroti aspek yang paling relevan dari pidatonya, dan juga memiliki kemampuan untuk menginspirasi siapa pun lawan bicaranya dengan keterampilan komunikasinya.

Kesimpulan

Kepada semua profesional yang bercita-cita untuk memiliki pekerjaan yang baik di masa depan: kita harus memulai hari ini untuk meningkatkan semua keterampilan yang akan membedakan kita dari mesin, dan akan membantu kita menambah nilai bagi perusahaan di sini 5 tahun ke depan.

Dari departemen sumber daya manusia, dimungkinkan untuk berkontribusi dalam mempromosikan perubahan mentalitas yang dibutuhkan karyawan, yang penting bagi mereka untuk mendorong pelatihan berkelanjutan dan memperoleh keterampilan penting yang diperlukan agar tidak ketinggalan dalam pengembangan profesional dan pribadi mereka.

Default image
Adhitama Elvan
Investment / Digital Marketing

Tinggalkan Balasan