9 Kesalahan Umum Saat Berinvestasi Reksadana

Kesalahan Umum Saat Berinvestasi ReksaDana

Kesalahan Umum Saat Berinvestasi ReksaDana

Kesalahan umum saat berinvestasi reksadana – Meskipun ReksaDana adalah jenis investasi yang mudah dan relatif murah, tapi tidak sedikit investor yang melakukan kesalahan ketika berinvestasi. Untuk menghindari kesalahan umum saat berinvestasi reksadana, berikut tipsnya.

Kesalahan Umum Saat Berinvestasi ReksaDana

1. Berfokus pada harga reksa dana

Tidak seperti saham dan properti, reksa dana merupakan  investasi yang murah tidak menjamin jumlah manfaat untuk memperoleh. Kebanyakan investor pemula menyamakan investasi di reksa dana dengan jenis investasi lain yang fokus pada investasi di reksa dana murah dan menganggap manfaat lebih.

Bahkan, manfaat tergantung pada nilai dari kinerja reksa dana. Dengan modal yang sama, dana 50.000 investasi dengan hasil 10% akan memberikan manfaat yang lebih besar daripada reksa dana untuk 10.000 dengan hasil 5%. Jadi ketika berinvestasi di reksa dana, dengan fokus pada nilai daripada kinerja harga umum dari dana investasi.

2. Pastikan nilai wajar pengembalian jangka pendek

Banyak investor pemula memprediksi keuntungan berdasarkan nilai kinerja bisnis dalam satu periode. Bahkan, kinerja dapat berubah dari waktu ke waktu. Untuk ini, Anda perlu memeriksa nilai dari laporan perusahaan dalam jangka panjang.

Misalnya, jika Perusahaan A menawarkan return yang tinggi tahun lalu, Anda juga perlu memeriksa nilai kembali dari 5 tahun sebelumnya. Oleh karena itu, investasi di perusahaan dengan hasil yang stabil dari tahun ke tahun.

Baca Juga:  Manfaat Serta Keuntungan Investasi Reksadana

3. Fokus pada dividen

Banyak investor pemula berharap untuk mendapatkan jumlah besar dividen dari investasi di reksa dana. Bahkan, jumlah dividen ditentukan oleh keputusan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) untuk jangkauan dari perusahaan lain.

Selain itu, sebagian besar reksa dana tidak membagikan dividen untuk pemegang unit penyertaan sebagai manajer investasi memiliki kebijakan reinvestasi dalam segala bentuk pendapatan.

4. Jangan diversifikasi

Sebuah strategi umum untuk investasi bukan untuk menyimpan telur dalam satu keranjang. Ini berarti bahwa Anda tidak harus menempatkan semua investasi di perusahaan sebagai jika perusahaan gagal atau bangkrut, Anda berisiko lebih tanggung jawab.

Untuk tujuan ini, jangan lupa untuk diversifikasi aset yang Anda miliki sehingga jika area utama mengalami masalah, Anda selalu dapat menjaga dana diversifikasi.

5. Mengharapkan hasil yang terlalu besar

Ini merupakan kesalahan umum saat berinvestasi reksadana. Karena banyak pemula investor yang mengharapkan pengembalian yang tinggi dalam waktu yang relatif singkat. Bahkan, dana baru akan memberikan hasil yang maksimal jika Anda berinvestasi jangka panjang. Dalam jangka pendek, pasar saham sering improvisasi, menyebabkan penurunan nilai investasi.

6. Tujuan keuangan

Ketika menjadi investor pemula, Anda harus memikirkan hal-hal yang berbeda pandangan yang berbeda.

Dan terkait pelaksanaan apa yang diputuskan. Hal ini telah menjadi kesalahan umum yang umum bagi investor pemula di reksa dana. Pikirkan pertama baik pada tujuan keuangan Anda dan investasi. Mengapa harus berinvestasi dalam reksa dana?

Tujuan keuangan biasanya dapat menjadi periode investasi dan pengembalian investasi reksa dana akan senang untuk digunakan. Gambaran ini dari rencana untuk menetapkan tujuan keuangan reksa dana investasi Anda.

7. Pilih jenis reksa dana Ruam investasi

Karena kurangnya pengalaman, ketika masuk pada reksa dana, Anda memilih secara acak atau sembarangan ketik dari reksa dana. Tentu saja, Anda tahu apa yang akan Anda dapatkan jika Anda memilih investasi untuk kesempatan. Ya, kegagalan atau kehilangan itu memungkinkan.

Baca Juga:  Mengapa Trading Forex Harian adalah Peluang yang Baik

8. Kurangnya pengetahuan berhubungan dengan risiko investasi Reksadana

Seperti yang Anda tahu, jika kita berbicara tentang produk investasi, apa yang Anda harapkan dari investasi Anda tersebut? Tentu saja, Anda ingin mendapatkan keuntungan, tetapi investasi tidak berbicara hanya keuntungan. Ada beberapa poin kerugian Anda harus pahami.

Setiap jenis reksadana memiliki karakteristik masing-masing. Jika Anda ingin mendapatkan hasil yang tinggi, cocok untuk memilih reksadana ekuitas. Tapi waktunya tidak jangka pendek. Setidaknya butuh waktu 5 tahun.

Tentu saja, selama harga saham pergerakan dari 5 tahun pasti naik dan turun. Dan Anda tidak perlu khawatir tentang investasi di reksa dana saham.

9. Jangan taruh uang di satu tempat

Memiliki berbagai jenis reksa dana sangat dianjurkan untuk mengurangi risiko kerugian. Investasi selalu diikuti dengan kemungkinan risiko kegagalan, sehingga berinvestasi dalam reksadana untuk berbagai dana investasi umum tersedia. Investasi sehingga Anda memiliki cadangan jika sewaktu-waktu reksa dana Anda menderita kerugian.

investasi reksa dana dimaksudkan dan cocok untuk Anda pemula, di atas kesalahan umum yang sering terjadi pada investor pemula. Jadi untuk mendapatkan jenis terbaik dari reksa dana, Anda seharusnya tidak hanya melihat ukuran tarif tunggal pengembalian. Tapi sejauh mana dalam beberapa tahun terakhir dalam pengembalian.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like