8 Kesalahan Besar yang Dilakukan Pebisnis dalam Berjualan di Instagram

Berjualan di Instagram

Kesalahan berjualan di Instagram | Hindari kesalahan ini untuk membangun halaman bisnis profesional di Instagram

Saat mempertimbangkan untuk memulai sebuah bisnis, kebanyakan orang pertama kali berpikir untuk menjual di Instagram. Sangat mudah untuk mendirikan olshop di Instagram, tetapi itu tidak berarti bahwa semua orang melakukannya dengan benar!

Ada terlalu banyak halaman Instagram bisnis yang buruk, tanpa strategi yang jelas, hanya mengambilnya tanpa direncanakan dari hari ke hari. Pada artikel ini, saya akan menunjukkan kepada Anda beberapa kesalahan besar yang dilakukan perusahaan saat berjualan di Instagram.

8 Kesalahan Saat Berjualan di Instagram

1. Kualitas Foto yang Buruk

Instagram adalah tentang penampilan, tidak peduli apa produk / layanan Anda, faktor terpenting yang menarik perhatian audiens Anda adalah penampilan.

Anda harus menyewa seorang profesional untuk mengambil foto produk Anda, atau setidaknya melakukan riset online untuk mempelajari cara mengambil foto berkualitas tinggi untuk Instagram.

Ada juga kecenderungan untuk tidak mengikuti struktur atau tema produk Anda.

Anda perlu memikirkan produk Anda dengan hati – hati, dan kemudian memastikan untuk mematuhinya, karena postingan dan story Anda harus serasi secara visual.

2. Hashtag yang Salah

Sepertinya sangat sederhana! Tapi banyak orang yang salah! #hashtag tidak hanya mendeskripsikan produk Anda, tetapi juga dapat digunakan untuk mendeskripsikan gaya hidup dan minat pelanggan.

Anda dapat menambahkan beberapa elemen menarik dan, jika masuk akal, Anda juga dapat menambahkan hashtag / tren populer. Jangan terlalu berorientasi pada penjualan.

Baca:  Cara Menggunakan Pinterest untuk Bisnis: panduan lengkap [Terbaru]

3. Deskripsi Buruk

Deskripsi singkat hany satu garis bukanlah ide yang baik, ada ribuan produk di Instagram dan kecuali produk Anda benar-benar unik, persaingannya akan sengit! Inilah mengapa Anda harus meluangkan waktu untuk menulis deskripsi produk.

Ketika calon pelanggan tiba di peluncuran produk Anda, mereka harus diberi tahu sepenuhnya tentang produk yang mereka lihat, berbicara tentang varian produk, apa cara terbaik untuk menggunakannya, dan mengapa mereka harus membelinya daripada kompetitor.

4. Membeli Followers / Keterlibatan

Tampaknya ini langkah yang bijak, tetapi percayalah, Anda tidak ingin ribuan followers palsu menciptakan kesan yang salah tentang otoritas produk.

Sebagian besar pelanggan dapat melihat bahwa followers palsu tidak berpartisipasi di halaman Anda, mereka biasanya tidak melihat like pada postingan yang terkait dengan jumlah followers yang mereka miliki.

Dan mereka tidak melakukannya, selain tidak berinteraksi dengan Anda Tidak ada umpan balik dari pasar. Anda akan tahu apakah Anda melakukannya dengan benar atau salah.

Bagaimana cara meningkatkannya? Apa yang dicari pelanggan? Fokus Anda harus pada pertumbuhan organik untuk membangun loyalitas dan otoritas produk.

5. Tidak ada Toko Online Terkait

Membuka olshop di Instagram adalah hal yang baik, tetapi ketika bisnis Anda mulai berkembang, Anda perlu memiliki toko online. Tidak hanya menyediakan lebih banyak metode pembayaran kepada pelanggan Anda, tetapi juga memberikan lebih banyak informasi tentang bisnis Anda.

Pelanggan Anda dapat melihat saham, mempelajari lebih lanjut tentang perusahaan, membaca testimonial dari pelanggan lain, dan memiliki fitur lain seperti pesanan khusus.

6. Tidak Memiliki Toko di Facebook

Instagram dan Facebook seperti Starbucks dan kopi, Anda tidak dapat menggeneralisasi!

Meskipun Instagram adalah platform yang berkembang pesat, audiens di Facebook masih banyak, dan Anda harus menjaga mereka tetap sinkron. Untuk menggunakan semua fitur Instagram, Anda perlu mengatur Manajer Bisnis Facebook.

Baca:  Instagram Analytics - 6 Tools + 5 KPI untuk Mengukur Kinerja

Jika Anda tidak membangun toko Facebook profesional yang sama, Anda tidak dapat memaksimalkan sumber daya Instagram.

Terutama ketika pelanggan ingin terhubung, berkomunikasi melalui Facebook Messenger jauh lebih mudah daripada berkomunikasi melalui Instagram, yang membuat kita menghadapi kesalahan besar berikutnya yang harus dihindari.

7. Sistem Pendukung yang Buruk

Banyak pelanggan suka mengajukan pertanyaan atau mempersonalisasi pesanan mereka, atau membuat pertanyaan lain. Anda harus bersabar dengan pelanggan Anda, jadi tanggapan Anda harus cepat dan bermanfaat.

Setidaknya selama ini, sulit melakukannya lewat Instagram.

Oleh karena itu, Anda disarankan untuk memiliki tautan ke dukungan pelanggan, yang bisa berupa email atau tautan ke situs web Anda, tempat Anda dapat bertukar pesan instan, atau bisa juga di halaman Facebook Anda.

Anda juga dapat menggunakan Whatsapp Business untuk menangani dukungan pelanggan.

8. Jangan Gunakan Semua Sumber Daya

Instagram lebih dari sekedar membuat postingan cantik dan membuat cerita dengan filter, kini Anda juga memiliki banyak fitur lain seperti ID produk, checkout, iklan Instagram, dan keranjang belanja.

Anda perlu memverifikasi apakah umpan Anda tersedia untuk dibeli, dan Anda telah mengonfigurasi toko online dan Manajer Bisnis Facebook untuk mendukung semua fungsi.