Apa itu Inside Sales: Bagaimana Mengintegrasikan Pemasaran dengan Metode Penjualan

Satu studi menemukan bahwa penjualan oleh Inside Sales menyumbang sekitar 29% dari penjualan di seluruh dunia pada tahun ini. Menarik, tidak diragukan lagi. Tetapi, apakah Inside Sales itu?

Inside Sales adalah model penjualan, teknik atau, bahkan lebih baik, metodologi penjualan, di mana seorang tenaga penjualan tidak meninggalkan kantor untuk menghubungi atau prospek pelanggan. Alih-alih, ia menggunakan saluran seperti telepon, email, dan platform digital untuk mengonversi pelanggan.

Dalam terjemahan literal, Inside Sales berarti penjualan internal, singkatnya, itulah yang diusulkan namanya.

Jenis penjualan ini dapat dilakukan untuk memasarkan produk atau layanan dan cukup dominan di perusahaan dengan bisnis B2B serta layanan terkait teknologi seperti SaaS. Namun, berbagai organisasi B2C juga mengadopsi metode penjualan ini, menyederhanakan beberapa langkah dalam proses ini.

Seperti yang akan kita lihat dalam topik berikutnya, mempopulerkan tindakan Pemasaran Inbound, yang memprioritaskan penangkapan dan manajemen, adalah langkah pasti menuju perluasan Penjualan Dalam karena memungkinkan perusahaan untuk membangun merek utama mereka dengan cara yang dapat diskalakan.

Apa yang ada di dalam penjualan?

Seperti yang kita katakan di baris pertama artikel ini, teknik Inside Sales mengharuskan tenaga penjualannya untuk merancang strategi untuk mengubah pelanggan melalui saluran seperti:

  • Telepon;
  • Email;
  • Pertemuan virtual;
  • Video;
  • Saluran online lainnya.

Penting untuk ditekankan bahwa dalam apa yang disebut Inside Sales, tenaga penjualan tidak memenuhi prospek mereka.

Di antara kelebihan metode pencarian calon ini adalah kemampuan untuk menghubungi calon pelanggan yang jauh lebih besar daripada penjualan dari luar, ketika tenaga penjualan harus mengunjungi prospek mereka dan mengadakan pertemuan tatap muka sampai mereka menutup kontrak.

Baca Juga:  Tips dan Kunci untuk Kesuksesan Bisnis Online

Inside Sales menawarkan pendekatan otomatis yang lebih murah, Outside Sales mengandalkan interaksi pribadi dan kontak tatap muka.

Di antara manfaat Inside Sales meliputi:

  • meningkatkan alat digital untuk menurunkan biaya dan meningkatkan metrik seperti biaya akuisisi per pelanggan;
  • peningkatan produktivitas dan manajemen waktu untuk melakukan tugas-tugas tambahan;
  • skalabilitas penjualan yang lebih besar, setelah semua, adalah mungkin untuk menjangkau lebih banyak pelanggan dalam periode waktu yang lebih singkat;
  • kemampuan untuk menghasilkan penjualan tanpa hambatan geografis.

Bagaimana pemasaran berkontribusi pada metodologi penjualan ini?

Dalam apa itu Inside Sales yang kita miliki sebagai tokoh pertama, pemimpin. Lead adalah kontak yang belum menerima pendekatan bisnis dari perusahaan Anda. Kemudian, ketika kontak bisnis dibuat, lead disebut prospek.

Sebuah tim dari Inside Sales, pada gilirannya, hanya bertahan dengan terus memasok basis data mereka dengan lead.

Di sinilah pemasaran, dan lebih khusus lagi, Pemasaran Masuk terbukti sangat menarik dan penting untuk apa Di dalam Penjualan.

Melalui tindakan pembuatan timbal, yang diusulkan dalam strategi Masuk, departemen pemasaran memasok kontak dengan departemen penjualan, yang dapat menjadi peluang penjualan.

Untuk lebih memahami seluruh hubungan antara Inside Sales dan Inbound Marketing, pembuatan timbal, nutrisi, dan kualifikasi, mari gunakan contoh multi-langkah.

Memahami Hubungan Antara Inside Sales

1. Lead Generation

Bayangkan Anda memiliki perusahaan yang menjual perangkat lunak manajemen keuangan untuk bisnis kecil dan ingin menerapkan Inside Sales sebagai strategi penjualan, dan untuk itu Anda memutuskan untuk berinvestasi dalam Pemasaran Inbound.

Dalam hal ini langkah pertama adalah menangkap timah. Untuk ini, Anda bisa mulai dengan membuat spreadsheet “untuk setiap bisnis untuk melacak arus kas”. Untuk memiliki akses ke spreadsheet ini, pengguna harus mengakses halaman yang disediakan oleh Anda (disebut juga landing page), isi beberapa data, seperti:

  • Nama;
  • Email;
  • Perusahaan tempat Anda bekerja;
  • posisi;
  • Setelah itu selesai, langkah generasi pemimpin telah selesai!
Baca Juga:  Cara Jualan Online Cepat Laku dalam 5 Langkah Mudah

2. Nutrisi Timbal

Dengan kepemimpinan di tangan, tim pemasaran Anda harus membuat strategi, berdasarkan profil pemimpin itu, agar tetap terhubung dengan bisnis Anda.

Semua ini dapat dilakukan, misalnya, melalui pemasaran email.

3. Kualifikasi Pimpinan

Setelah beberapa waktu, tim pemasaran Anda akan mengerti jika ini adalah calon yang memenuhi syarat, yaitu, jika benar-benar memiliki potensi untuk membeli produk Anda.

Jika lead memenuhi syarat untuk penjualan, yaitu, SQL , itu harus dirujuk ke tim penjualan.

4. Kontak dan Prospeksi Bisnis

Pada titik ini, lead memasuki perangkat lunak CRM Anda , dan tim Anda harus memulai tindakan Inside Sales.

Otomasi Pemasaran dan Penjualan Di Dalam

Apa yang kami sajikan di atas adalah ringkasan singkat dari skema penjualan yang melibatkan Pemasaran Inbound, tetapi kita percaya itu telah membantu Anda untuk memahami seluruh proses secara umum, dan dengan itu, lebih memahami apa itu Inside Sales.

Seperti yang Anda duga, proses penjualan, yang harus difasilitasi dengan tidak melibatkan pertemuan tatap muka, akan melakukan pekerjaan dengan baik! Bagaimana Anda tahu jika seorang pemimpin memenuhi syarat dan siap menerima kontak dari tim penjualan Anda?

Yang benar adalah bahwa semua yang kita bicarakan dapat diotomatisasi menggunakan perangkat lunak otomasi pemasaran sederhana. Dengan dia perusahaan Anda:

membuat formulir dan halaman arahan (landing page) untuk menangkap arahan;
buat arus otomasi email, sesuai dengan profil pelanggan, untuk nutrisi;
akan dapat mencetak arahan sesuai dengan hubungan yang mereka sajikan dengan email dan tindakan pemasaran mereka.

Syarif

Author & Affiliate marketing. Saat ini fokus pada jaringan Native Ads, dan bekerja pada Jaringan Bing & Yahoo.