MarketerDream

10 Tips Sebelum Import Barang dari China

import barang dari chinaUntuk import barang dari China jauh lebih rumit daripada mengangkat telepon, menempatkan pesanan Anda dan menunggu barang datang. Ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan untuk import barang dari China sebelum Anda melanjutkan dan menempatkan pesanan impor pertama Anda.

Saya telah mengumpulkan 10 tips untuk membantu Anda memutuskan apakah daya pikat harga yang lebih murah atau produk yang lebih baik dari luar negeri sama bagusnya dengan ide yang mungkin tampak pada pandangan pertama.

Berikut 10 tips sebelum anda import barang dari China

1. Apakah ada pasar lokal untuk barang yang ingin di Import

Mengimpor untuk dijual kembali – Anda harus memastikan ada cukup permintaan di pasar lokal Anda sebelum mulai mengimport barang untuk dijual kembali. Identifikasi target pelanggan potensial Anda dan lakukan survei untuk mengetahui apakah mengimpor akan menguntungkan. Jika ada permintaan terbatas, Anda bisa diam dalam tumpukan saham Anda yang tidak dapat Anda jual dan membuat kerugian pada bisnis Anda.

2. Apakah secara hukum dapat mengimport barang-barang ini ke Indonesia

Sebelum Anda menghabiskan waktu, tenaga, atau uang untuk penelitian lebih lanjut, Anda harus memastikan Anda diizinkan untuk mengimpor barang-barang yang Anda rencanakan untuk dibawa ke Indonesia. Ada sejumlah pembatasan pada barang yang dapat Anda impor. Ini berkisar dari larangan langsung, yang berlaku untuk hal-hal seperti bahan kimia atau obat-obatan, untuk pembatasan produk atau barang tertentu dari negara tertentu.

Kunjungi Juga:   9 Kiat Terbaik untuk Mengimpor Produk dari China

3. Biaya pengimporan

Anda harus mencari tahu semua biaya dan ongkos yang harus Anda bayar sebelum import barang dari China dan memesan di perusahaan

4. Apakah mengimpor benar-benar efektif

Setelah Anda memiliki gagasan tentang biaya mendarat terakhir untuk suatu barang, Anda akan dapat memeriksa apakah import barang dari China akan menjadi pilihan yang hemat biaya untuk bisnis Anda. Ada banyak biaya tambahan yang harus Anda bayar melebihi biaya per unit dari sebuah pabrik di luar negeri, dan ini dapat bertambah. Anda pasti ingin dapat menghasilkan laba atas investasi yang wajar setelah semua biaya ini diperhitungkan.

5. Apakah Anda mampu mengimpor

Penting untuk memastikan Anda mampu membiayai biaya pengimporan. Mengimpor adalah tunai intensif karena dua alasan. Yang pertama adalah bahwa dengan biaya pengiriman atau pengangkutan yang tinggi, lebih efektif untuk menempatkan beberapa pesanan yang lebih besar daripada sejumlah pesanan yang lebih kecil. Sehingga pesanan impor sering besar, dan karena itu mahal.

6. Risiko pengimporan

Ada lebih banyak risiko yang terkait dengan mengimpor daripada membeli secara lokal, dan Anda perlu menyadari ini untuk mengelolanya secara efektif. Ini termasuk masalah kualitas dan pengiriman berikutnya.

7. Berurusan dengan fluktuasi nilai tukar

Fluktuasi nilai tukar merupakan risiko potensial lainnya yang dapat Anda hadapi sebagai importir. Anda mungkin membeli barang dengan harga dalam mata uang asing, yang berarti fluktuasi nilai tukar dapat memengaruhi jumlah akhir yang akan Anda bayar dalam Rupiah Indonesia. Tingkat bisa bergerak menguntungkan Anda atau melawan Anda.

8. Memilih pemasok (supplier) yang andal

Pemasok termurah belum tentu pemasok terbaik untuk menangani import. Lebih penting untuk menemukan pemasok yang memiliki reputasi baik. Anda ingin mencari pemasok yang Anda yakin.

Kunjungi Juga:   Tips Sukses Cara Menjadi Reseller Online Shop- Pahami Pola dan Konsep

9. Berurusan dengan pemasok dari China

Berurusan dengan pemasok di negara asing sering melibatkan kurva belajar yang curam. Anda mungkin berurusan dengan orang-orang yang tidak berbicara bahasa yang sama dengan Anda, dan yang budaya dan nilainya berbeda dari Anda. Potensi kesalahpahaman dan miskomunikasi jauh lebih besar daripada ketika berurusan dengan pemasok lokal.

10. Ketentuan perdagangan dan persyaratan bea cukai

Ketentuan perdagangan

Sebelum Anda menandatangani pesanan impor barang dari China, Anda harus memahami persyaratan perdagangan yang digunakan oleh para pengimpor dan eksportir, dan Anda harus memastikan bahwa kedua belah pihak memiliki pemahaman yang sama tentang ketentuan ini.

Hal-hal yang harus dilakukan selanjutnya meliputi:

Tetapkan bahwa ada permintaan berkelanjutan untuk produk yang Anda rencanakan untuk diimpor dan Anda dapat mengimpor barang secara legal ke Indonesia dan menjualnya dengan keuntungan yang wajar, atau menggunakannya dalam proses manufaktur Anda untuk meningkatkan margin Anda.

Buat daftar pemasok yang memiliki reputasi baik dan tanyakan apakah mereka memiliki kapasitas dan peralatan untuk memasok kebutuhan impor Anda. Buat daftar pendek dan minta mereka menyediakan sampel untuk spesifikasi Anda jika berlaku.

Libatkan jasa Ekspedisi Cargo atau pialang pabean untuk membantu Anda memahami persyaratan perdagangan, dan berbicara dengan bank Anda untuk memahami implikasi keuangan dari pesanan yang Anda pikirkan untuk ditempatkan.

Menegosiasikan syarat-syarat perdagangan untuk melindungi Anda dari ketidakmampuan pengiriman, pengiriman nanti, atau barang yang tidak lolos uji kontrol kualitas. Jika barang tersebut penting untuk bisnis Anda, siapkan pemasok cadangan jika Anda membutuhkannya.