Growth Hacking Adalah, Pengertian, Cara Paling Efektif untuk Menerapkan Strategi Startup

growth hacking adalah
Image by Istock

Growth Hacking Adalah strategi pemasaran populer yang membantu startup tumbuh dengan cepat.

Dalam beberapa tahun terakhir, istilah ” Growth Hacking ” telah menarik perhatian di dunia startup.

Alasannya, growth hacking adalah strategi yang sangat bagus untuk startup yang baru memulai bisnis.

Strategi ini tidak membutuhkan banyak modal, tetapi dapat menunjukkan perkembangan positif dengan cepat.

Namun, menerapkan strategi ini bukanlah tugas yang mudah. Kami membutuhkan orang-orang yang kreatif dan dapat menganalisa data dengan baik.

Jadi apa sebenarnya Growth Hacking itu? Apa cara paling efektif untuk menerapkan strategi ini?

Silakan dan temukan jawabannya di bawah ini.

Apa itu Growth Hacking?

Growth hacking adalah teknik pemasaran berbasis eksperimen. Growth hacking digunakan untuk menentukan cara paling produktif untuk mengembangkan bisnis Anda.

Istilah ” growth hacking ” penggabungan dalam berbagai teknik data, analisis, dan juga pemasaran.

Growth hacking memanfaatkan semua teknik ini secara optimal. Dengan begitu, kita bisa menemukan cara paling inovatif, efektif, dan tercepat untuk mencapai kesuksesan startup.

Teknik yang digunakan oleh growth hacking meliputi reverse engineering, A/B testing, SEO, email marketing, viral marketing, dan content marketing.

Sepanjang jalan, ada beberapa teknik yang berjalan secara mandiri. Walaupun, teknik tersebut juga bisa digunakan secara bersamaan. Itu semua tergantung dari jenis dan visi dari startup itu sendiri.

Sekarang Anda tahu apa arti growth hacking dan cara kerjanya secara umum. Sekarang saatnya menggali lebih dalam strategi ekspansi yang dapat membantu kesuksesan startup.

Funnel dan Pengoptimalan Growth Hacking

Dalam growth hacking, ada lima tahap funnel yang harus dilalui oleh startup agar sukses. Akuisisi, Aktivasi, Retensi, Referensi, dan Penghasilan (atau disingkat AARRR).

Di bawah ini, kami menjelaskan setiap tahap growth hacking funnel dan strategi untuk mengoptimalkannya.

1. Akuisisi

Akuisisi adalah titik kontak pertama antara merek, situs web, atau produk Anda dan pelanggan Anda.

Ini adalah langkah penting karena Anda akan tahu jika mereka akan terlibat dengan bisnis Anda di sini.

Rasio pentalan yang terlalu tinggi tidak baik untuk bisnis Anda. Anda bisa menggunakan program heatmap untuk melihat pola kebiasaan pengunjung website Anda.

Tahap akuisisi selanjutnya adalah menarik lebih banyak pengunjung ke situs web Anda.

Misalnya, berlangganan blog, memulai uji coba, mengikuti akun media sosial, dll.

2. Aktivasi

Langkah kedua dalam growth funnel adalah aktivasi, saat orang mulai menggunakan produk atau layanan Anda.

Mendapatkan konsumen dan juga pengikut merupakan bagian dari akuisisi.

Di sisi lain, mengubah pelanggan atau pengikut menjadi pelanggan adalah bagian dari aktivasi.

Anda dapat memulai langkah ini dengan mengirimkan email ke pelanggan Anda untuk mengingatkan mereka tentang produk dan layanan yang Anda tawarkan.

Buat email menarik yang mendorong orang untuk mencoba produk atau layanan Anda.

Pada langkah ini, pelanggan melihat nilai produk atau layanan Anda dan memutuskan apakah akan terus menggunakannya.

3. Retention

Pada langkah ini, Anda harus fokus mengubah pelanggan menjadi pelanggan tetap.

Setelah menggunakan produk atau layanan Anda sekali, mereka akan ingin tetap menggunakan produk atau layanan Anda.

Baca:  Apa itu Customer Retention? Inilah Pentingnya Bagi Startup

Langkah ini harus memastikan bahwa mereka akan kembali menggunakan produk atau layanan Anda di masa mendatang.

4. Referral

Dari mulut ke mulut adalah salah satu strategi pemasaran terbaik. Jadi referral bisa menjadi salah satu strategi ampuh untuk menarik lebih banyak pelanggan. Referensi membantu meningkatkan pertumbuhan organik.

Kedua, mengubah pelanggan Anda menjadi pemasar untuk merek Anda adalah strategi pemasaran yang solid. Kebanyakan orang lebih percaya ketika mendapat saran dari teman dan keluarga saat memilih produk dan layanan.

Banyak perusahaan sekarang menawarkan kode diskon hanya dengan mengundang teman mereka untuk mencoba produk mereka atau berbagi tentang produk tersebut di media sosial.

Langkah ini akan membantu meningkatkan lalu lintas situs web dan jumlah pelanggan.

5. Penghasilan

Tujuan bisnis adalah untuk mendapatkan penghasilan.

Setelah Anda memiliki pelanggan, tentunya Anda bisa menghitung pendapatan yang Anda dapatkan dari penjualan produk dan jasa Anda.

Setiap langkah dalam growth hacking funnel harus selalu dianalisis dan diuji.

Tujuannya adalah untuk meningkatkan dan menggunakan kembali strategi dan tindakan yang menghasilkan hasil terbaik.

Pengujian A/B adalah salah satu hal yang harus dilakukan dalam growth hacking.

Pengujian A/B akan membantu Anda mempelajari strategi mana yang bekerja paling baik, dan Anda harus terus memaksimalkannya.

Dengan strategi yang tepat, cepat atau lambat bisnis Anda akan berhasil.

Fase Growth Hacking dalam Startup

Ada beberapa tahapan yang harus dilakukan dalam proses growth hacking sebuah startup.

Umumnya, start-up yang menggunakan layanan ini sukses mengembangkan produknya dengan cepat. Bahkan, keuntungannya lebih besar.

Untuk pemahaman yang lebih baik, berikut adalah fase-fase growth hacking dalam bisnis startup.

1. Respon Terhadap Kebutuhan Pasar

Tentunya yang pertama adalah menggunakan produk yang sesuai dengan kebutuhan pasar.

Dulu, banyak orang yang mencoba menjual produk yang tidak sesuai pasar dengan paksa.

Di sisi lain, saat membuat produk, ini bukan hanya tentang apa yang Anda jual, tetapi juga tentang cara Anda membuat produk.

Setelah produk dikenal dan diterima oleh masyarakat tentunya akan mempermudah proses pemasaran.

Growth Hacking membuat pemasaran produk lebih sukses dengan menargetkan produk yang selaras dengan target pasar.

Untuk mengetahui apakah produk memenuhi kebutuhan pasar, growth hacker melakukan tes, survey literasi dan terakhir memperbaiki produk.

2. Mencari yang Ahli di Bidangnya

Setelah Anda menguji produk Anda, langkah selanjutnya adalah memilih Growth Hacking

Sekarang kita perlu memahami apa itu growth hacking.

Growth Hacking menjalankan pengujian A/B, halaman arahan, faktor viral, email, dan grafik terbuka. Selain itu, mereka mencari peluang yang menguntungkan dan tidak dimanfaatkan oleh orang lain.

Yang mengatakan, Growth Hacking lebih dari sekadar perangkat, ini adalah pola pikir.

Jadi menemukan sistem pemasaran yang tepat untuk produk Anda memerlukan beberapa ide yang sangat bagus.

3. Menjadi Viral

Untuk mendapatkan lebih banyak pengguna, Anda perlu menyebarkan sesuatu agar lebih banyak orang membicarakannya dan akhirnya lebih banyak orang tahu tentang produk Anda.

Jadi pertanyaannya, bagaimana cara membuat produk viral?

Ini tidak mudah. Itu harus dilakukan dari satu orang ke orang lain sampai semua orang mengetahuinya.

4. Optimalisasi dan Retensi

Growth Hacking harus bisa mengoptimalkan, mempertahankan, dan melihat metrik dan data yang tepat sehingga bisa menentukan langkah selanjutnya dan menemukan ide kreatif baru untuk memudahkan pemasaran produk.

Di sini Anda perlu memahami pengguna Anda dan apa yang mereka butuhkan. Daripada menghabiskan banyak uang pemasaran, ada baiknya melakukan riset konsumen.

5. Mulai Pemasaran Ulang

Dengan Growth Hacking, Anda dapat menangkap kesalahan produk dan memulai pemasaran ulang.

Baca:  Teknik dan Cara Membuat Strategi Bisnis Digital

Semua masalah yang ada lebih mudah dan efektif untuk diselesaikan daripada menjual produk tetapi tidak memiliki strategi yang tepat.

Strategi dan Taktik Growth Hacking

Berikut adalah langkah-langkah untuk menemukan strategi growth hacking yang tepat:

  • Identifikasi klien. Untuk startup baru, pikirkan jenis penawaran apa yang dapat ditawarkan produk Anda, dan hubungkan hal ini dengan mengidentifikasi orang-orang yang merupakan kandidat yang baik untuk penawaran tersebut.
  • Tetapkan tujuan dan sasaran. Anda harus sudah mengetahui semua pencapaian yang harus Anda capai untuk mengembangkan perusahaan Anda dengan cepat. Anda perlu mengetahui hasil analisis pelanggan Anda secara teratur dan sedetail mungkin. Dari situ, Anda akan tahu semua masalah yang muncul, sehingga Anda bisa cepat menemukan solusinya.
  • Menciptakan budaya perusahaan. Saat memulai bisnis, Anda setidaknya harus yakin dengan keinginan dan misi Anda. Dengan begitu, Anda dapat lebih mudah menerapkan taktik dan mengomunikasikannya kepada rekan kerja.

Strategi Growth Hacking biasanya dibagi menjadi tiga jenis:

  • Promosikan bisnis Anda dengan konten, atau content marketing.
  • Promosi produk dalam pemasaran produk atau produk.
  • Pembayaran untuk kegiatan promosi atau periklanan.

Setelah Anda memutuskan strategi Anda, Anda dapat menerapkan taktik seperti:

Kami memastikan bahwa produk atau layanan Anda diinginkan, dibutuhkan, dan berkualitas tinggi di pasar. Distribusikan survei Anda sebelum Anda mulai membuat survei.

  • Manfaatkan pemasaran email. Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah memasang opt-in di situs web Anda untuk mengumpulkan pelanggan ketika seseorang meninggalkan situs web Anda. Niat keluar membantu mendeteksi ketika seseorang meninggalkan situs web Anda dan sembulan ditampilkan sebelum meninggalkan situs web. Ini membuatnya lebih mudah untuk menarik perhatian pengguna. Itu juga membuat seseorang lebih mungkin menambahkan email mereka ke daftar email Anda.
  • Menawarkan diskon untuk berbagi sosial. Jejaring sosial memungkinkan Anda menyebarkan informasi tentang produk dan layanan Anda. Selain itu, Anda juga dapat menghasilkan prospek dan penjualan baru dari mulut ke mulut dan berbagi sosial.
  • Kami melakukan pemasaran video. Bangun kredibilitas merek dan tingkatkan tingkat konversi melalui penceritaan video. Konten visual lebih menarik perhatian dan pandangan di media sosial. Ini dapat berupa infografis, bagan, meme, dan video.
  • Selenggarakan kontes untuk membangun kesadaran merek untuk bisnis Anda. Dengan menjalankan kontes, Anda tidak hanya dapat menarik pelanggan baru, tetapi juga meningkatkan keterpaparan Anda.

Contoh Growth Hacking Terkenal Terinspirasi

Berikut adalah beberapa contoh bisnis yang berhasil menerapkan strategi di atas. Anda dapat menggunakannya sebagai inspirasi.

1. AirBnB

Jika Anda seorang traveler, Anda mungkin sudah tidak asing lagi dengan AirBnB yang menawarkan akomodasi murah di berbagai penjuru kota. Bahkan, di pelosok pedesaan sekalipun.

Pada masa-masa awal AirBnB, para pendiri memperhatikan bahwa banyak orang mencari akomodasi melalui situs jual beli Craigslist. Akibatnya, akomodasi AirBnB juga terdaftar di situs tersebut, dan banyak pelanggan datang dari sana.

2. Dropbox

Dropbox – salah satu layanan penyimpanan online dan terbesar di dunia. Di masa lalu, Dropbox menerapkan strategi growth hacking untuk meningkatkan penggunaan. Bagaimana?

Dropbox menyediakan penyimpanan gratis tambahan bagi pengguna yang masuk dengan akun Twitter atau Facebook mereka dan membuat kiriman terkait Dropbox.

Dan hal ini secara tidak langsung, pengguna yang mengguanakan Dropbox mempromosikan Dropbox secara gratis di media sosial.

3. Gmail

Anda pasti menggunakan Gmail, bukan? Nah, sebelum Gmail menjadi seperti sekarang ini, ia menggunakan strategi Growth Hacking yang disebut FOMO.

Jadi Gmail hanya menggunakan undangan untuk membuatnya tersedia. Anda tidak dapat menggunakan Gmail tanpa undangan dari seseorang. Alhasil, masyarakat menjadi penasaran dan berbondong-bondong mencari tahu cara mendapatkan undangan tersebut.

Satu pemikiran pada “Growth Hacking Adalah, Pengertian, Cara Paling Efektif untuk Menerapkan Strategi Startup”

Tinggalkan komentar

   

Artikel Terkait: