Feedback Positif dan Negatif: 9 Kesalahan yang Harus Dihindari dalam Komunikasi Bisnis

Feedback Positif dan Negatif

Feedback Positif dan Negatif: Tentunya pada banyak kesempatan Anda telah menerima rekomendasi atau harus memberikan Feedback atau umpan balik kepada orang lain tentang pekerjaan mereka. Tapi, pernahkah Anda bertanya-tanya apakah Anda melakukannya dengan cara yang benar?

Dalam posting ini saya akan menyampaikan tentang Feedback positif dan negatif sehingga Anda tahu apa itu dan bagaimana hal itu dapat membantu, atau membahayakan, produktivitas bisnis.

Apa itu Feedback Positif dan Negatif?

” Feedback ” adalah kata bahasa Inggris yang terjemahannya bisa menjadi ” umpan balik “. Feedback merujuk pada pertukaran informasi antara berbagai orang dengan tujuan bahwa informasi yang dibagikan ini membantu mencapai peningkatan profesional.

Kedua model Feedback ini kepada orang lain memiliki tujuan yang sama: peningkatan kinerja dalam fungsi yang membantu peningkatan profesional. Namun, bagaimana Anda mendekati pembicaraan ke titik positif atau negatif akan membuat perbedaan pada bagaimana pekerja dapat bereaksi.

Biasanya Feedback datang dari atas ke bawah, yaitu dari manajemen ke pekerja. Namun, jika yang dicari adalah perbaikan di lingkungan kerja dan produktivitas secara keseluruhan, idealnya, Feedback baliknya harus dua arah.

Untuk apa Feedback itu?

Memberikan dan menerima umpan balik dapat membantu pekerja dan manajer untuk meningkatkan di beberapa bidang.

Tingkatkan produktivitas

Ketika seseorang diberi Feedback, sebagai aturan umum, itu adalah untuk mencapai peningkatan profesional yang telah kita bahas di atas, terutama jika tips ini selaras dengan kinerja profesional mereka. Selain itu, kiat-kiat ini akan membantu penerima merasa lebih percaya diri dalam melakukan tugasnya, yang juga secara tidak langsung akan membantu peningkatan produktivitas yang diharapkan.

Tingkatkan kekuatan

Feedback tidak hanya berfungsi untuk mengatakan poin-poin peningkatan, tetapi juga untuk menyoroti kekuatan seorang pekerja. Ini akan meningkatkan kepercayaan diri Anda dan melihat bagaimana perusahaan menghargai segala sesuatu yang ditambahkan ke pekerjaan Anda.

Memberikan Feedback tentang kekuatan seseorang akan meningkatkan keadaan motivasi mereka dan, karenanya, produktivitas mereka juga akan tumbuh.

Perbaiki proses pengambilan keputusan

Poin lain di mana memberikan Feedback bisa positif adalah dalam pengambilan keputusan. Ketika seseorang tidak pernah membuat keputusan, mereka dapat menunjukkan keragu-raguan. Dengan memberikan umpan balik tentang bagaimana bertindak, postur Anda ditegaskan kembali dan kekuatan pengambilan keputusan yang lebih kuat tercipta.

Tumbuh secara pribadi dan profesional

Salah satu poin terpenting ketika memberikan umpan balik adalah membantu orang lain untuk tumbuh baik secara pribadi maupun profesional.

Feedback positif dan negatif membantu kita mengetahui poin peningkatan yang mungkin tidak kita sadari, serta kekuatan untuk ditingkatkan. Semua ini membantu untuk memecahkan hambatan, untuk keluar dari zona nyaman dan untuk berkembang, mencapai tujuan yang diinginkan dari pertumbuhan profesional dan pribadi, karena saran yang diberikan di tingkat profesional dapat diekstrapolasi ke bidang pribadi.

Baca:  5 Strategi Sukses Bisnis Properti Online

Tingkatkan motivasi

Motivasi adalah aspek lain yang diperkuat dengan umpan balik, asalkan dilakukan dengan cara yang positif. Mengatakan apa yang dilakukan dengan baik, ruang untuk perbaikan apa yang Anda miliki dan bagaimana mencapainya selalu sangat memotivasi.

Untuk bagiannya, umpan balik negatif dapat membantu seseorang untuk berusaha lebih keras untuk mengatasi masalah atau bidang-bidang ini untuk perbaikan. Mengetahui seluruh perjalanan yang telah dilalui seseorang dan mengetahui bagaimana mencapai potensi maksimalnya adalah motivasi yang baik yang akan berdampak positif pada semua aspek.

Bangun hubungan kepercayaan dan bukan kontrol

Dengan memberikan Feedback, Anda berhasil mentransmisikan hubungan kepercayaan, karena Anda memberi peluang untuk meningkatkan dan, yang paling penting, Anda berpikir bahwa orang itu akan mencapainya, karena Anda mengirimkannya kepada mereka dengan memberikan pendapat Anda.

Hubungan kepercayaan ini mengarah pada pekerja, dalam hal ini, tidak merasa terkendali, karena ia melihat bagaimana rekan kerja atau atasannya menghargai bahwa mereka dapat terus tumbuh secara profesional tanpa perlu kontrol.

Berikan visibilitas karier Anda

Merasa terpenuhi dalam pekerjaan dan melihat harapan pertumbuhan di dalam perusahaan adalah penting untuk memastikan bahwa seorang pekerja termotivasi dan dapat memberikan yang terbaik dari dirinya sendiri.

Rasakan bagian penting dari perusahaan dan tingkatkan integrasi

Memberikan umpan balik membantu pekerja untuk merasa menjadi bagian dari perusahaan. Fakta melihat bagaimana ia terlibat untuk mencapai pertumbuhan profesionalnya memperjelas kepada pekerja bahwa ia adalah bagian dari perusahaan dan bahwa keterampilannya merupakan hal mendasar untuk pengembangan aktivitas bisnis.

Mendukung transparansi

Pada akhirnya, apa yang Anda lakukan adalah jujur ​​kepada pekerja, yang dengannya nilai-nilai transparansi bisnis menjadi lebih laten antara manajemen dan pekerja.

Sorot potensi pertumbuhan

Seperti yang telah kita lihat di seluruh posting, Feedback menonjol untuk membantu meningkatkan potensi pertumbuhan seseorang. Mengetahui melalui orang lain tentang kekuatan dan kelemahan Anda membuka dunia kemungkinan untuk terus bekerja pada pertumbuhan profesional dan pribadi Anda.

Membantu mempertahankan pekerja dan mengembangkan keterampilan

Melihat bahwa mereka memiliki jalan di perusahaan dan bahwa mereka dapat tumbuh di dalamnya membuat pekerja merasa lebih terintegrasi dalam perusahaan.

9 Kesalahan Feedback yang Harus Dihindari dalam Komunikasi Bisnis

Setelah melihat pentingnya memberikan Feedback positif dan negatif, ada beberapa kesalahan umum ketika memberikan Feedback.

1. Bingung Feedback negatif dengan kritik

Poin pertama yang harus dihadapi adalah hal yang paling banyak menimbulkan kebingungan dan paling banyak menimbulkan masalah dengan orang lain.

Adalah umum untuk umpan balik negatif dengan kritik. Kedua istilah ini digunakan untuk mendefinisikan situasi yang sangat berbeda. Dengan yang pertama, yang dimaksudkan adalah untuk memastikan bahwa penerima informasi mengetahui beberapa titik perbaikan sehingga ia dapat mengerjakannya.

Dan, dalam kedua, tujuannya adalah untuk secara langsung mengkritik apa yang sedang dilakukan atau bagaimana suatu tugas dilakukan. Yang pertama akan selalu menuju perbaikan positif, yang kedua mungkin tidak dirumuskan dengan niat itu.

2. Masalah Feedback balik negatif

Anda mungkin berpikir bahwa lebih baik mengatakan hal-hal yang kurang menyenangkan sedikit demi sedikit. Ya, ini adalah kepercayaan yang sepenuhnya salah. Yang ideal adalah mengadakan pertemuan di mana semua poin perbaikan dikomunikasikan kepada pekerja. Sehingga ia melihat bahwa itu adalah pertemuan yang produktif dan bahwa rasa sakit yang ia rasakan hanya satu kali. Jika kita mengukurnya dari waktu ke waktu, gambar yang diperoleh adalah celaan atau tudingan, dan ini benar-benar yang ingin kita hindari.

Baca:  7 Software Akuntansi Gratis untuk Pedagang Ritel

3. Kumpulkan Feedback positif

Berlawanan dengan Feedback negatif, yang lebih nyaman untuk berkomunikasi dalam satu pertemuan jika memungkinkan, Feedback positif dapat diberikan seiring waktu.

Alasannya sangat sederhana: ini bisa menjadi cara yang baik untuk selalu menjaga motivasi pekerja tetap tinggi, karena selalu baik untuk menerima berita yang menyenangkan yang tersebar dari waktu ke waktu.

4. Mulailah dengan Feedback negatif

Salah satu teknik yang paling sering digunakan untuk memberikan umpan balik adalah teknik sandwich yang terkenal, yang, kurang lebih, akan seperti ini: umpan balik positif + umpan balik negatif + umpan balik positif.

Seperti yang Anda lihat, poin kuatnya adalah awal dan akhir pembicaraan sehingga pekerja dapat memiliki sikap terbuka dari awal dan tidak merasa diserang dan juga tidak meninggalkan pertemuan dengan selera buruk.

5. Jangan batasi Feedback negatif

Adalah penting, ketika memberikan Feedback negatif, bahwa kita membatasi itu, yaitu, berkomentar bahwa poin-poin peningkatan ini hanya pada topik-topik tertentu dan tidak semua.

Karena itu akan membantu lebih memfokuskan pembicaraan dan bahwa pekerja benar-benar tahu apa Anda harus meningkatkan dan tidak merasa bahwa kesalahan atau bidang untuk perbaikan ada dalam semua pekerjaan Anda.

6. Komunikasikan Feedback negatif di pagi hari atau awal minggu

Kadang-kadang adalah biasa untuk memulai hari atau minggu dengan rapat staf dan mengomentari poin-poin ini untuk perbaikan.

Pada saat ini, Anda harus membuat pekerja merasa termotivasi, dan mengatakan bidang apa yang dapat Anda kerjakan bukanlah cara terbaik untuk memulai hari. Hal terbaik adalah Anda melakukan jenis komunikasi ini pada menit terakhir hari kerja sehingga, selain tidak memengaruhi motivasi, pekerja dapat memikirkan apa yang telah dikatakan dan punya waktu untuk refleksi.

7. Gunakan hanya Feedback satu arah

Feedback itu dianggap sebagai satu arah adalah kesalahan besar. Yang terbaik adalah memberikan opsi kepada semua orang untuk memberikan pendapat mereka dan itu harus diperhitungkan. Hanya dengan melakukan ini akan mencapai tujuan peningkatan profesional dan produktivitas.

8. Tidak mengikuti proses

Hal lain yang perlu diingat adalah untuk tidak mengikuti proses, karena jika kita tidak mengikutinya, percakapan mungkin tidak mengambil jalan yang benar. Yang terbaik adalah selalu mengikuti proses yang sama ketika memberikan umpan balik.

Mengidentifikasi, menganalisis sebab, merenungkan bagaimana berkomunikasi, melanjutkan komunikasi, menemukan solusi untuk karyawan dan evaluator dan, akhirnya, menindaklanjuti tentang bagaimana umpan balik ini berkembang.

9. Jangan memberi contoh situasi

Gambarkan Feedback dengan contoh adalah cara yang baik bagi orang tersebut untuk mengetahui kasus spesifik mana yang dapat diperbaiki. Seperti yang Anda ketahui, cara terbaik untuk menginternalisasi konsep atau informasi adalah dengan mengilustrasikannya dengan contoh.

Berikut adalah beberapa tips yang perlu diingat ketika memberikan umpan balik. Sangat penting bahwa umpan balik positif dan negatif mengalir secara dua arah melalui perusahaan di semua tingkatan, karena ini adalah satu-satunya cara untuk terus meningkatkan dan tumbuh sebagai perusahaan dan sebagai profesional, dan mencapai budaya perbaikan berkelanjutan yang telah lama ditunggu-tunggu di perusahaan.

Default image
Syarif

Tinggalkan Balasan