Cara Stop-Loss dan Take-Profit dalam Trading Forex

stop-loss dan take-profit

Penting untuk mengetahui cara mendefinisikan stop-loss dan take-profit di Forex, tetapi apa sebenarnya stop-loss dan take-profit itu.

Dua elemen ini merupakan elemen terpenting dari manajemen trading. Stop-loss ditentukan sebagai pesanan yang Anda kirim ke broker Anda, memintanya untuk membatasi kerugian untuk posisi terbuka atau transaksi tertentu.

Mengenai harga penjualan atau harga target, ini adalah pesanan yang Anda kirim ke broker Anda, meminta mereka untuk menutup posisi Anda atau bernegosiasi ketika harga mencapai tingkat keuntungan tertentu. Dalam artikel ini, kita akan melihat cara menggunakan stop-loss dan take-profit order tepat di pasar Forex.

Cara Menempatkan Stop-Loss dan Take-Profit dalam Forex

Hal pertama yang harus diperhatikan adalah stop-loss harus ditempatkan pada level logis. Ini berarti tingkat yang akan memberi tahu trader ketika sinyal perdagangan mereka tidak lagi valid, yang cukup logis dalam struktur pasar sekitarnya.

Ada beberapa tips untuk keluar dari bisnis dengan cara yang benar. Yang pertama adalah membiarkan pasar mencapai stop-loss yang Anda tetapkan saat Anda memasuki perdagangan. Metode lain adalah keluar secara manual karena aksi harga telah menghasilkan sinyal di lokasi Anda.

Mengetahui cara menghitung stop-loss dan keuntungan di Forex adalah penting, tetapi penting untuk menyebutkan bahwa pintu keluar bisa murni emosional. Misalnya, Anda dapat menutup transaksi secara manual hanya karena Anda pikir pasar akan mencapai stop-loss Anda.

Dalam hal ini, Anda dipindahkan karena pasar bergerak berlawanan dengan posisi Anda, bahkan jika tidak ada alasan, berdasarkan evolusi harga, untuk keluar secara manual.

Tujuan akhir dari stop-loss adalah untuk membantu trader tetap di bursa saham sampai perjanjian perdagangan tercapai, dan bias arah jangka pendek awal tidak lagi berlaku. Tujuan dari seorang trader Forex profesional ketika menempatkan stop-loss adalah menempatkan stop pada level yang memungkinkan trader untuk bergerak sesuka mereka.

Pada dasarnya, ketika Anda mengidentifikasi tempat terbaik untuk menempatkan stop-loss Anda, Anda perlu memikirkan tingkat logis terdekat yang harus dicapai pasar untuk membuktikan bahwa sinyal perdagangan Anda salah.

Baca Juga:  10 Aplikasi Pinjaman Dana Online Cepat! Terbaik dengan Bunga Rendah

Oleh karena itu, trader stop-loss ingin meninggalkan ruang untuk bermanuver di pasar, sambil menjaga stop-loss cukup dekat untuk meninggalkan perdagangan sesegera mungkin, jika pasar tidak menguntungkan bagi mereka. Ini adalah salah satu aturan utama tentang cara menggunakan stop-loss dan take-profit dalam trading Forex.

Banyak trader mengambil resiko dengan menempatkan stop-loss mereka terlalu dekat dengan titik masuk mereka hanya karena mereka ingin memperdagangkan ukuran posisi yang lebih besar. Tetapi jebakannya adalah ketika Anda menempatkan stop Anda terlalu dekat, Anda membatalkan keuntungan perdagangan Anda karena Anda harus menempatkan stop-loss Anda sesuai dengan sinyal perdagangan Anda dan situasi pasar saat ini, dan tidak sesuai dengan jumlah yang Anda berencana untuk profit.

Karena itu, pekerjaan Anda adalah menentukan investasi stop-loss Anda sebelum mengidentifikasi ukuran posisi Anda. Selain itu, investasi stop-loss Anda harus ditentukan oleh logika. Jangan sampai keserakahan membuat Anda rugi.

Contoh Menempatkan Strategi Stop-Loss

Strategi pertama dikenal sebagai “strategi investasi stop-loss”. Tempat paling logis untuk menempatkan stop-loss Anda pada pengaturan bilah bilah biasanya di luar spindel tinggi atau rendah dari spindel bilah ekor.

Contoh dari strategi kedua adalah strategi investasi di bar bawah dalam investasi. Di sini, tempat paling logis untuk menempatkan stop-loss Anda adalah pada bilah internal yang melampaui hanya bilah tinggi atau rendah.

Contoh dari strategi “stop-loss dan take-profit” ketiga adalah “Penentuan stop-loss investasi penempatan-stop-tren-counter penempatan”. Untuk pengaturan perdagangan counter-tren, pekerjaan Anda adalah menempatkan stop-loss tepat di atas maksimum atau minimum yang ditetapkan oleh parameter yang menunjukkan perubahan tren.

Contoh dari strategi berikut adalah ‘Penempatan Rentang Perdagangan’. Setiap trader sering melihat pembentukan saham dengan harga tinggi terbentuk di tepi kisaran perdagangan yang konkret. Dalam kasus seperti itu, pedagang mungkin ingin menempatkan stop-loss mereka di atas batas rentang perdagangan atau menegosiasikan parameter naik atau turun.

Pikirkan tentang hal ini ketika Anda mempelajari cara menggunakan Stop-Loss dan Take-profit di Forex (FX). Sebagai contoh, jika kita memiliki susunan bedbugs di bagian atas rentang perdagangan tepat di bawah penghalang rentang perdagangan, kita akan menempatkan pemberhentian kita sedikit lebih tinggi, tepat di luar hambatan rentang perdagangan, alih-alih tepat di atas bar pin tinggi.

Baca Juga:  6 Langkah Merancang Sistem Trading Forex

Contoh dari strategi berikut adalah “Hentikan Penempatan di Pasar Tren”. Ketika pasar cenderung mundur atau turun ke tingkat tren, kita biasanya memiliki dua opsi. Opsi pertama adalah kita dapat menempatkan stop-loss di atas level tinggi atau rendah dari model. Atau kita dapat menggunakan level dan menempatkan stop kita langsung di bawah.

Dan pada akhirnya, kita tiba di “Play Stop Breakout Tendency Trend Market”. Ini akan memperluas pengetahuan Anda tentang untung dan rugi di Forex. Di pasar tren, kita akan sering melihat pasar berhenti dan berkonsolidasi secara lateral setelah tren meningkat tajam.

Periode konsolidasi seperti itu biasanya mengarah pada peningkatan tren yang signifikan, dan perdagangan terobosan ini berpotensi menguntungkan bagi para pedagang. Secara umum, ada dua opsi untuk menghentikan investasi dalam transaksi kelompok kecil dengan tren. Anda dapat menempatkan stop-loss Anda di dekat level 50% dari rentang konsolidasi atau di sisi lain dari parameter tindakan harga.

Cara Menempatkan Target Keuntungan

Sejujurnya, pendekatan yang paling layak untuk menggunakan stop-loss dan take-profit di Forex mungkin merupakan aspek yang paling rumit secara teknis dari trading Forex. Kuncinya adalah keluar dari trading ketika Anda memiliki keuntungan yang baik. Daripada menunggu pasar untuk menyerang Anda lagi, kemudian karena takut. Kesulitannya di sini adalah Anda tidak ingin keluar dari bisnis ketika menguntungkan dan bergerak sesuka Anda. Karena tampaknya perdagangan akan berlanjut ke arah ini.

Kesimpulan

Setiap bisnis pada dasarnya adalah kesepakatan bisnis. Penting untuk menilai risiko dan manfaat perjanjian dan kemudian memutuskan apakah itu layak atau tidak. Dalam trading Forex, Anda harus memperhitungkan risiko perdagangan, serta potensi keuntungan. Dan jika praktis untuk mendapatkannya, tergantung pada struktur pasar di sekitarnya. Untuk melakukan transaksi yang lebih menguntungkan, sebaiknya gunakan stop-loss dan take-profit di Forex.

Syarif

Author & Affiliate Marketing. Saat ini berfokus pada Native Ads dan bekerja pada jaringan Bing dan Yahoo.

Add comment