Adhitama Elvan Investment / Digital Marketing

Cara Menjual Foto di Shutterstock dan Mendapatkan Dollar

4 min read

Cara Menjual Foto di Shutterstock

Cara Menjual Foto di Shutterstock

Pada postingan ini, kita akan membahas cara menjual foto di shutterstock. Stok mikro fotografi atau, dengan kata lain, penjualan foto di internet. Kami akan menganalisis salah satu situs terpenting untuk menjual foto secara online yang disebut Shutterstock.

Bagaimana Cara Menjual Foto di Shutterstock?

Shutterstock adalah platform microstock paling terkenal di dunia, ini merupakan kemungkinan yang sangat baik untuk menjangkau jutaan pelanggan potensial di seluruh dunia. Itulah mengapa hari ini kami akan memandu Anda dan menjelaskan cara kerja shutterstock dan cara menghasilkan uang dengan penjualan Anda sendiri.

Apa itu Shutterstock?

Didirikan pada tahun 2003, Shutterstock adalah platform penjualan foto online terbesar di dunia. Setiap tahun volume foto yang dikirim ke situs web ini meningkat jumlahnya. Dan itu membuatnya menjadi platform terdepan di pasar stok mikro.

Ini adalah yang pertama menawarkan kemungkinan membeli paket gambar melalui metode berlangganan, yang pertama juga menawarkan penjualan video. Peluang menjual foto di Shutterstock cukup tinggi, terutama untuk foto yang baru di Upload, sehingga sangat penting untuk memperbarui galeri Anda sendiri.

Sistem langganan Shutterstock membuat platform ini berbeda dari pesaing. Pelanggannya konstan dan sebagian besar terdiri dari para profesional desain, yang kebutuhan akan gambar berkualitas cukup tinggi.

Shutterstock menawarkan berbagai jenis langganan bulanan dan paket yang dapat digunakan tanpa batas waktu.

Cara Mendaftar di Shutterstock dan Mulai Menjual Foto Secara Online

Untuk menjual foto di situs ini, Anda harus mendaftar di platform yang disebut kontributor Shutterstock. Pendaftaran sepenuhnya gratis, dan tidak perlu menyertakan detail bank apa pun untuk mendaftar. Untuk mulai menjual, Anda harus lulus tes masuk di mana Anda harus mengirimkan 10 foto terbaik Anda.

Pastikan foto Anda original dan berkualitas tinggi. Jika setidaknya 7 di antaranya disetujui, Anda akan diterima di platform dan Anda bisa menjadi kontributor. Jika tidak, Anda harus menunggu beberapa minggu untuk mengikuti tes masuk baru.

Foto Seperti Apa yang Harus Kita Kirim ke Shutterstock?

Hampir semua jenis foto dapat diunggah ke platform ini, termasuk file vektor atau video. Untuk melakukan ini, Anda memiliki dua alternatif yang tersedia.

  1. Unggah melalui web, langsung dari situs Shutterstock, kami sarankan Anda memiliki sedikit foto untuk diunggah
  2. Atau Anda dapat memilih opsi melalui FTP, misalnya menggunakan alat Filezilla. Ini disarankan bila Anda memiliki banyak gambar untuk diunggah ke platform dan wajib jika Anda memutuskan untuk mengabdikan diri pada penjualan video.
Baca:  20+ Aplikasi Kasir Gratis Android, PC untuk UKM

Semua file yang dikirim sebelum tersedia untuk dijual harus lulus ujian. Jika penguji memutuskan bahwa file Anda layak untuk dijual, dalam beberapa menit akan tersedia di halaman dan siap untuk dimonetisasi.

Sebaliknya, jika gambar tersebut ditolak, Anda akan diberi penjelasan atas penolakan tersebut. Dengan cara ini Anda dapat memperbaiki kesalahan apa pun dan mengunggah foto lagi.

Shutterstock

Shutterstock: Cara Kerja Penolakan Foto

Alasan penolakan kurang lebih selalu sama. Anda dapat memiliki gambar yang ditolak karena warnanya, karena fokusnya, karena tidak sesuai dengan peraturan, misalnya, saat mengirimkan gambar seseorang dengan itu, Anda harus menyerahkan kontrak otorisasi yang ditandatangani oleh orang tersebut. Jika Anda tidak memiliki kontrak seperti itu, Anda harus mengupload gambar tersebut sebagai penerbit.

Alasan Teratas Penolakan Foto di Shutterstock

Mari kita lihat secara singkat alasan utama penolakan foto yang dikirimkan ke platform microstock.

  • Pemandangan harus benar-benar fokus, dengan memperhatikan fokus gambar Anda. Lihat dalam format besar agar Anda bisa melihat detailnya.
  • Juga derau digital adalah elemen yang harus Anda ingat ketika berbicara tentang penjualan foto stok. Cobalah untuk mengambil foto Anda dengan ISO serendah mungkin dan gunakan beberapa teknik pasca produksi untuk menghindari masalah ini.
  • Masalah klasik lainnya adalah luminositas. Jika Anda ingin gambar Anda tidak ditolak karena alasan ini, ketika Anda mengambil foto Anda selalu perhatikan histogram.
  • Perhatikan juga warna dan kontras gambar, jangan berlebihan pasca produksi
  • Apabila Anda mengambil foto orang, monumen, properti pribadi, upload kontrak yang diwajibkan oleh shutterstock, dan Anda tidak harus mengunggahnya sebagai penerbit.

Kata Kunci (Keyword) Saat Menjual Foto Stok

Ada juga alasan lain mengapa foto Anda bisa ditolak dan tidak ada hubungannya dengan aspek teknis. Setelah Anda mengirim foto Anda ke shutterstock, Anda harus mengisi beberapa bidang yang memungkinkan Anda membuat klien potensial Anda memahami jenis foto apa yang mereka miliki di depan mata mereka.

Untuk ini, Anda harus menulis:

  • Judul pendek.
  • Gambaran tentang apa yang direpresentasikan dalam gambar
  • Daftar kata kunci yang berkaitan dengan gambar yang Anda unggah, ini diperlukan agar pelanggan dapat menemukan foto yang mereka cari.
  • Menentukan apakah gambar telanjang atau termasuk dalam kategori gambar editorial.

Gambar Editorial di Shutterstock

Gambar editorial adalah kategori foto, yang mana kita tidak memiliki semua izin yang diperlukan untuk penjualan foto gratis.  Ada banyak alasan mengapa sebuah gambar dapat dikirimkan hanya dengan lisensi editorial dan didasarkan pada hak milik.

Misalnya Jika di Foto Anda ada:

  • Subjek yang dapat dikenali yang belum memberi Anda otorisasi tertulis (kontrak) untuk penjualan
  • Sebuah monumen yang dilindungi hak cipta
  • Properti pribadi atau merek dagang yang tidak Anda miliki izin tertulisnya untuk dijual.
  • Dalam semua situasi ini, Anda diwajibkan untuk menerbitkan foto hanya dengan izin editorial, jika tidak maka foto tidak akan diterima.
Baca:  Apa itu Benchmarking? Cara Melakukannya untuk Memantau Persaingan

Alasan penolakan lainnya adalah:

  • Judul dalam deskripsi salah dan tidak melekat pada foto
  • Judul deskripsi diulang untuk lebih banyak gambar

Di halaman ini Anda dapat menemukan semua alasan penolakan oleh staf Shutterstock. Isi setiap bidang dengan benar saat mengirimkan foto Anda. Kalau tidak, maka akan menjadi pekerjaan yang tidak berguna.

Bagaimana Menjual Foto dengan Shutterstock

Seperti yang telah kami analisa sebelumnya, untuk dapat menjual foto-foto Anda di situs ini secara konstan Anda harus melakukan aktivitas pemasaran yang baik. Tugas Anda adalah menemukan niche pasar di mana terdapat sedikit persaingan dan pada saat yang sama sangat dicari oleh pelanggan.

Komisi di Shutterstock

Tema ini memiliki banyak nilai jika kita ingin mengontrol persentase pembayaran shutterstock, yang biasanya 25 sen untuk setiap foto yang terjual.

Komisi bervariasi berdasarkan lisensi yang digunakan untuk membeli foto tersebut. Misalnya, jika itu dijual dalam bentuk langganan atau penjualan satu foto, itu juga tergantung pada dimensi foto (kecil, sedang atau besar).

Sangat penting untuk mengoptimalkan foto-foto untuk penjualan online, untuk itu gunakan kata kunci dan deskripsi yang sesuai agar memiliki kesempatan yang lebih baik untuk menemukan foto Anda.

Jika Anda berhasil mengunggah foto bagus ke niche yang tepat, Anda akan memiliki penjualan konstan yang bisa mencapai lebih dari 100 dollar per bulan.

Sistem Keanggotaan di Shutterstock

Platform untuk penjualan gambar ini memberi Anda kemungkinan untuk mempresentasikannya kepada fotografer baru dan memberi Anda sedikit komisi dari penjualan yang dihasilkan oleh mereka.

-20% dari penjualan pendaftar baru, 3 sen per gambar diunduh oleh fotografer afiliasi, tapi waspadalah, ini seumur hidup (situs lain biasanya melakukan ini hanya selama periode kontrak afiliasi, yang mana biasanya hanya satu tahun.)

Cara Menjual Foto Stok, Tips

Ada beberapa trik yang bisa Anda gunakan untuk mencoba meningkatkan penghasilan Anda dari menjual stok foto

  • Muat lebih banyak format dari setiap foto (misalnya vertikal dan horizontal, persegi dll …) Kebutuhan setiap klien tidak sama, mereka berubah sesuai dengan penggunaan yang akan mereka buat dari foto
  • Jangan mengisi foto Anda dengan elemen yang tidak berguna, biarkan ruang kosong agar klien dapat menempatkan tulisan.
  • Foto yang menampilkan sosok manusia lebih mungkin dijual daripada foto yang tidak memilikinya
  • Sebagai sosok manusia, saya juga paham tentang bagian tubuh, misalnya tangan dan kaki.
  • Gunakan teknik titik, tambahkan subjek berbeda dalam komposisi yang semua subjeknya sama
  • Cobalah untuk berkomunikasi dengan foto Anda (yang menceritakan sesuatu)

Kesimpulan

Dalam postingan hari ini kami telah meriview dunia microstock, mencoba memahami cara kerja Shutterstock dan cara meningkatkan penjualan Anda sendiri di platform tersebut. Jangan lupa untuk menghargai opsi ini sebagai metode untuk menghasilkan uang dari bakat Anda.

Adhitama Elvan
Adhitama Elvan Investment / Digital Marketing
×

Tingkatkan keahlian dan siap kerja dengan ikut kursus gratis

Disini