9 Cara Menjadi Reseller Online Shop: Pahami Pola dan Konsep

cara menjadi reseller online shop

Bagaimana cara menjadi reseller online shop yang sukses dalam menjual suatu niche produk. Saat kita ingin menjadi reseller, kita juga harus memahami pola dan konsep dalam sistem penjualan secara online.

Menjadi reseller merupakan tren saat ini. Jika Anda ingin menjadi reseller online shop maka panduan ini tepat untuk Anda.

Niche apa yang paling laris di pasaran. Dan ini yang harus Anda lakukan yaitu meriset produk secara online.

Ketika Anda masuk dalam berjualan dengan sistem reseller, ini merupakan peluang tidak terbatas. Tetapi sebelum mengambil inisiatif untuk bisnis ini, Anda harus terlebih dahulu memahami konsep tersebut.

Sebagai reseller, Anda harus siap pada risiko yang berasal dari pembuatan produk, stok produk  dan manajemen rantai pasokan.

Tips Sukses Menjadi Reseller Online Shop

1. Pelatihan dan Dukungan

Ini tidak umum, tetapi beberapa perusahaan sering memberikan pelatihan atau kursus. Deskripsi ini ada dan virtual, dan dimaksudkan untuk menunjukkan calon reseller dan budaya perusahaan.

Bagaimana menjadi reseller dan teknik menjual di media sosial, dll. Ada satu hal yang saya tidak inginkan adalah Anda tidak tahu harus mulai dari mana. Oleh karena itu, sangat penting untuk mengikuti pelatihan tersebut.

2. Siapa Audiens Anda

Mengetahui siapa audiens Anda adalah salah satu langkah penting dalam menjadi reseller yang sukses. Untuk melakukan ini, Anda harus memahami bahwa definisi audiens target adalah sekelompok orang yang memiliki kualitas tertentu yang sama. Seperti kelompok usia, jenis kelamin, lokasi geografis, dll.

Orang-orang ini adalah pelanggan potensial yang biasanya tertarik pada produk yang Anda tawarkan. Dalam konteks ini, mengumpulkan sebanyak mungkin informasi tentang mereka untuk menentukan strategi penjualan.

3. Bagaimana Cara Kerjanya

Proses menjadi reseller online shop cukup sederhana: Setelah Anda menghubungi perusahaan, mendaftar dan menerima produk, Anda siap untuk memulai. Namun, ada beberapa detail yang perlu dijelaskan yaitu berikut:

  • Pengiriman yang cepat

Di sini, barang dagangan yang ditawarkan dapat dilihat dan dibuktikan oleh pelanggan, seperti perhiasan. Satu-satunya masalah dari kategori ini adalah bahwa stok harus selalu up to date.

  • Grosir

Ini paling cocok untuk mereka yang punya uang untuk berinvestasi. Di sini, reseller membeli produk grosir dan menjualnya kembali kepada pelanggan. Keuntungannya adalah bahwa ada sedikit biaya dalam memperoleh keuntungan.

  • Konsinyasi

Dalam hal ini, produk pengiriman diperoleh dengan konsinyasi, yaitu: toko menerima, tanpa biaya, sejumlah besar produk, menjualnya dan mendapatkan komisi di atas itu.

4. Pahami Konsep Reseller

Untuk menjadi reseller online shop adalah memahami konsep. Yaitu menjual kembali sesuai arti kata singkatan berjualan lagi. Jadi, reseller terlebih dahulu mengumpulkan stoknya dari vendor, produsen, atau pedagang besar.

Dia kemudian menjual barang ke basis pelanggannya dengan harga lebih tinggi dari harga beli. Selisih harga beli dan harga jual kembali memberinya keuntungan dari penjualan itu.

5. Berbagai Produk Luar Biasa

Sebagai reseller, karena Anda tidak langsung memproduksi produk, Anda sebenarnya dapat memiliki akses ke berbagai macam barang. Pilih untuk melibatkan diri dengan platform yang memiliki jaringan pabrikan yang kuat di seluruh negeri sehingga Anda memiliki banyak opsi dalam apa yang dijual.

Setelah Anda memilih portofolio produk yang Anda inginkan, Anda dapat menawarkannya untuk menargetkan kelompok pelanggan. Sebagian besar, reseller menawarkan lebih banyak variasi dan sangat dihargai oleh pembeli.

6. Infrastruktur Standar

Terlibat dalam bisnis apa pun memerlukan tingkat infrastruktur tertentu dan membangun infrastruktur yang membutuhkan biaya.

Anda dapat memilih untuk membangun infrastruktur itu sendiri dengan menempatkan waktu, tenaga dan biaya atau Anda dapat memilih untuk bekerja dengan platform mapan seperti Tokopedia, Bukalapak, Shopee, Lazada, Elevenia, dll.

Saya yakin Anda dapat mencarinya melalui Search Engine Google. Mereka menawarkan infrastruktur standar pada titik harga yang sangat wajar. Yang Anda butuhkan adalah kesediaan untuk berhasil, keterampilan manajemen pelanggan yang baik dan koneksi internet yang baik.

Baca:  20+ Situs Kerja Online dari Rumah Tanpa Modal

7. Tarif Kompetitif

Dalam menjadi reseller  adalah memperbaiki harga jual sering menjadi tantangan besar bagi Anda. Tentu saja sebagai reseller yang bekerja dengan situs web terkenal seperti Tokpedia, Bukalapak,

Anda dijamin mendapatkan harga yang adil untuk produk Anda. Ini jelas bahwa Anda akan mengambil keuntungan yang layak dan kemudian menjual produk dengan margin.

Harga jual harus sangat kompetitif. Jika terlalu tinggi maka pelanggan akan melakukan skip produk Anda. Oleh karena itu harga harus selalu kompetitif.

8. Tim Dukungan yang Hebat

Jika Anda membentuk tim, tentu ini akan menjadi lebih baik. Karena dalam tim pendukung yang baik selalu siap untuk mendengarkan pertanyaan pelanggan, membimbing, dan memberi tahu mereka.

Ada banyak rintangan dalam pemasaran, penetapan harga dan manajemen pelanggan yang mungkin muncul dalam perjalanan Anda dalam menjadi reseller. Jika dilakukan dengan benar akan memberikan keuntungan walau hany dengan investasi minimum.

Cara Menjadi Reseller Online Shop – Step by Step

Berikut ini step by step cara menjadi reseller online shope.

1. Riset Produk

Gunakan waktu Anda dalam melakukan riset produk. Ini adalah proses awal yang harus dilakukan ketika menjadi reseller online shop. Buat data Anda dengan jelas untuk memberi Anda gambar yang jelas.

Pelajari Tentang Tren

Dengan Memahami tren akan lebih cepat dari pesaing yang lain akan membawa kemenangan bagi bisnis. Anda dapat menjual lebih dulu dari orang lain dan dengan mudah menjadi pemimpin di bidang ini.

Sekarang, dengan bantuan teknologi, informasi tersebut dapat dengan mudah diperoleh. Kita bisa menggunakan banyak platform untuk mendapatkan data tren.

Anda hanya perlu memahami cara kerjanya dan bersedia meluangkan waktu untuk menelitinya.

Riset di media sosial: Caranya perhatikan apa yang sedang dibicarakan dalam produk orang lain. Misalnya dengan melihat hashtag Instagram, Anda bisa mengikuti trending topik Facebook. Untuk yang lebih canggih, Anda bisa menggunakan alat khusus untuk melihat tren media sosial.

Gunakan Google Trends: Ini adalah alat favorit saya dalam melakukan riset. Data pencarian yang disediakan oleh Google Trends telah meningkat dari waktu ke waktu. Karenanya, Anda bisa memperhatikan tren pada waktu tertentu. Anda dapat menggunakannya dalam bisnis Anda untuk memahami tren.

Perlu diperhatikan bahwa tren dibagi menjadi beberapa jenis berdasarkan waktu. Menurut waktu trend, ada jangka panjang, jangka menengah, dll. Untuk ini, Anda perlu membuat penilaian yang baik tentang pola tren ini. Anda bisa baca Cara Menggunakan Google Trends.

2. Riset Kompetitor (Persaingan)

Ketika Anda telah menemukan produk yang siap dijual, coba ukur kompetitor.

Penting untuk mengukur tingkat kompetitor agar Anda dapat menentukan apakah suatu produk layak dijual. Terlalu banyak pemula yang memilih produk yang tepat tetapi tidak tahu cara menjual yang benar.

Alasan mengapa hal ini terjadi adalah para pemula tidak dapat mengukur tingkat kompetitor, Anda harus memperhatikan persaingan, strategi mereka dan cara memberi nilai tambah pada produk Anda.

3. Lihat Feedback Pelanggan

Tujuannya agar Anda dapat mengetahui apa yang menjadi masalah bagi konsumen terhadap produk. Kalaupun ada, Anda bisa memberi nilai tambah bagi produk tersebut.

Jika Anda belum memiliki toko, Anda dapat melihat review produk terlaris di toko besar lainnya. Cobalah temukan kebutuhan mereka pada produk ini, dapatkah Anda memenuhi kebutuhan mereka?.

4. Target Pasar

Tentukan target pasar Anda. Dan ini merupakan cara untuk menjadi reseller online shop. Karena dengan menetapkan tujuan, Anda akan bisa menyediakan produk yang lebih bertarget. Tentunya target pasar yang Anda sediakan untuk mereka biasanya berbeda-beda.

Memiliki dengan sentuhan humor mungkin efektif untuk remaja dan millenial, tetapi tentu saja tidak akan menarik perhatian para kaum profesional yang serius. Tidak hanya itu saja, media yang akan digunakan akan berbeda – beda sesuai dengan target pasar.

Jika target market Anda adalah masyarakat umum dan remaja, Anda bisa memilih media seperti Facebook daripada media yang berfokus pada pebisnis lain seperti LinkedIn.

5. Mencari Supplier

Ini adalah suatu keharusan ketika Anda mencari cara menjadi reseller online shop yang sukses.

Baca:  Panduan Lengkap: Cara Bisnis Dropship untuk Pemula

Ingat, tugas utama Anda adalah marketing, dan masalah terkait produk adalah tanggung jawab supplier. Supplier profesional akan bertanggung jawab atas produknya, jadi Anda tidak perlu khawatir tentang hal ini.

Di antara ratusan supplier, harap pertimbangkan aspek-aspek berikut untuk mencari supplier:

  • Kredibilitas supplier

Pastikan supplier yang menjadi pilihan Anda memiliki reputasi baik untuk menghindari kerugian di masa mendatang. Temukan latar belakang dan konten lain tentang supplier.

  • Harga yang jelas

Bandingkan dengan supplier lain agar Anda bisa mendapatkan harga terbaik.

Tujuan utamanya adalah memberi Anda harga khusus. Dengan cara ini, Anda bisa menaikkan harga produk tersebut kepada konsumen tanpa perlu khawatir konsumen memilih untuk membelinya langsung dari supplier.

  • Kualitas produk

Cari pemasok yang menyediakan produk berkualitas dan terpercaya. Produk berkualitas tinggi adalah kunci kepuasan pelanggan.

  • Ketersedaiaan produk

Sebagai reseller online shop, Anda tidak dapat memastikan ketersediaan produk. Oleh karena itu, pastikan untuk memilih supplier dengan persediaan yang cukup, atau pastikan supplier selalu bergerak cepat untuk mengisi persediaan yang kosong, agar tidak mengecewakan konsumen.

  • Komunikasi

Dengan supplier, Anda harus menjaga kelancaran komunikasi dengan mereka. Jangan memilih supplier yang tidak dapat menjawab pertanyaan, saran, atau keluhan.

  • Harga produk

Menentukan harga merupakan hal yang harus dipertimbangkan, karena Anda menjual kembali secara online.

Bagaimana cara Anda menetapkan harga produk yang akan dijual dalam sistem reseller ini?

Banyak reseller yang mematok keuntungan sekitar 10% -20% untuk setiap produk yang mereka jual. Oleh karena itu, jika pemasok menetapkan harga produk. 100.000, Anda bisa menjualnya dengan harga Rp. 120.000, Atau Anda mengambil keuntungan sekitar 5% saja itu sangat baik. Karena sistem Anda online, jadi pangsa pasarnya sangat luas.

6. Bangun Toko Online

cara menjadi reseller online shop

Salah satu cara dalam menjadi reseller online shop. Anda jual produk di marketplace seperti Shopee, Tokopedia, Bukalapak, dll. Anda juga dapat membuata toko online, ini sangat baik dari pada marketplace karena harus perang harga.

Membuat toko online biayanya sangat mudah. Anda bisa belajar Membuat Toko Online WordPress + WooCommerce atau membuat toko online menggunakan Wix.

7. Strategi Marketing

Untuk cara menjadi reseller online shop, Anda harus fokus pada teknik marketing.

Strategi marketing mana yang Anda gunakan? Jika Anda menjadi reseller online, maka Anda perlu mempelajari strategi marketing online. Situs web, media sosial, dan SEO adalah beberapa di antaranya.

Di mana Anda akan memulai strategi marketing Anda?

Mulailah di mana semua produk yang Anda tawarkan ditampilkan. Website atau blog adalah pilihan paling ideal karena Anda bisa bebas menggunakan konten yang ingin Anda sediakan untuk kreativitas.

Gunakan konten berkualitas tinggi untuk menarik pengunjung di situs web Anda sebanyak mungkin. Kualitas konten di sini meliputi deskripsi produk yang dijual dan gambar produk itu sendiri.

Anda juga bisa menambahkan berbagai informasi menarik tentang produk tersebut dalam bentuk tips dan trik, artikel “how to”, dll.

Jangan berhenti disini. Situs web ini hanyalah permulaan. Anda perlu mempelajari lebih lanjut tentang teknik pemasaran lainnya. Gunakan periklanan online, teknik SEO dan media sosial.

8. Respon Pelanggan dengan Cepat

Yang paling disukai pelanggan adalah respon cepat. Respon yang cepat akan membuat pelanggan merasa nyaman, karena mereka akan mendapatkan pelayanan yang paling mereka inginkan.

Kekurangan dari bisnis seperti ini adalah kita tidak bisa bertatap muka dengan pelanggan, sehingga ketika kita merespon dengan cepat maka  ia akan mempercayai produk yang kita miliki.

Ingatlah bahwa karena reaksi lama kita, kepercayaan pelanggan bisa terus menurun atau bisa hilang.

9. Lakukan Evaluasi

Apabila Anda sudah menerapkan semua metode cara menjadi reseller online shop, lakukan evaluasi. Dengan melakukan evaluasi ini Anda akan tahu sejauh mana kemajuan penjualan. Hitung keuntungan dan kerugian penjualan dan buat strategi penjualan baru.

Semakin sering evaluasi, semakin banyak penjualan. Lambat laun Anda akan menjadi produsen yang bisa menyediakan produknya sendiri.

Begitu banyak orang menghabiskan waktu untuk merencanakan, menimbang pro dan kontra, risiko, manfaat, dll., Tetapi mereka lupa memulai bisnis. Bukan berarti Anda tidak perlu merencanakan semuanya, tetapi jangan terlalu lama merencanakan dan lupa bertindak.

Default image
Syarif