Home » Cara Mengukur ROI dari Strategi Inbound

Cara Mengukur ROI dari Strategi Inbound

Mengukur ROI

Mengukur ROI. Inbound marketing membutuhkan komitmen untuk menghasilkan konten dan berinteraksi dengan calon prospek dan pelanggan. Tetapi bagi perusahaan yang belum mengoptimalkan semua tindakan mereka, ini bisa menjadi upaya yang mahal.

Jadi bagaimana kita bisa mengukur ROI dalam strategi Pemasaran Masuk?

Kunci ROI hari ini

Inbound marketing sering kali merupakan upaya multi-saluran, mengarahkan lalu lintas lintas beberapa saluran dan platform online, yang juga dapat mempersulit pemantauan dan pengukuran.

Untuk alasan ini, hal utama adalah mengklarifikasi bahwa metodologi Inbound sulit diukur dalam jangka pendek. Sebaliknya, kita harus memiliki perspektif jangka panjang, atau setidaknya enam bulan.

Menurut HubSpot, setelah 7 bulan, 85% dari merek yang menggunakan Inbound Marketing mulai melihat hasil di setiap bidang.

Detail penting lainnya adalah menetapkan nilai moneter untuk metrik Anda. Bersama dengan departemen penjualan Anda, tentukan berapa banyak pelanggan yang menjadi pelanggan dan periksa nilai dari tindakan ini. Dengan cara ini, Anda dapat menghitung nilai persis dari setiap kunjungan.

ROI dalam Inbound Marketing

Mengukur ROI dalam strategi Masuk Anda sepenuhnya bergantung pada sasaran Anda. Tetapi untuk sebagian besar perusahaan, jumlah kunjungan, pelanggan email, pendaftaran pengguna di situs web Anda, dan penjualan – akan menjadi salah satu prioritas dan metrik analisis utama Anda.

Berikut ini adalah KPI utama (Indikator Kinerja Utama) yang harus diikuti:

Memperoleh arahan yang berkualitas melalui pemasaran: MQL (Marketig Qualified Lead), adalah prospek yang cenderung menjadi pelanggan masa depan sesuai dengan kriteria seperti ukuran perusahaan, konsumsi konten, dll.

Ini adalah arahan yang ingin Anda targetkan secara spesifik dengan strategi Inbound marketing Anda, dan mengukur laba atas investasi dalam proses memperoleh prospek ini, berfungsi untuk mulai mengukur laba atas investasi strategi Pemasaran Konten Anda.

Baca Juga:  Review Squarespace: Membangun situs web Hanya [Drag And Drop]

Sales Qualified Lead: SQL (Sales Qualified Leads) adalah prospek yang tertarik untuk berbicara dengan seseorang di departemen penjualan mereka. Tim penjualan dan pemasaran harus menyepakati jumlah target tertentu untuk memenuhi tujuan bulanan.

Dan dari angka yang didefinisikan sebelumnya, kita dapat memvalidasi jika memperoleh SQL benar untuk menentukan bahwa investasi dan upaya menghasilkan hasil yang efektif.

Biaya Akuisisi Pelanggan (CAC): Biaya perolehan pelanggan dapat dihitung dengan menambahkan Biaya Pemasaran dan Penjualan dan membaginya dengan jumlah pelanggan selama periode waktu tertentu.

Jumlah ini bervariasi tergantung pada industri dan jenis perusahaan tempat Anda bergabung. Jadi tujuan Anda harus memiliki patokan, di pasar atau kompetisi, yang dapat Anda ukur dengan tegas.

Cara Mengukur ROI dari Strategi Inbound Marketing

Melacak sebagian besar metrik di atas tidak harus sulit. Baik menggunakan HubSpot atau CRM lain, platform Costumer Relationship Management ini menawarkan hampir semua data yang Anda butuhkan untuk mengukur ROI dari strategi Inbound Anda.

Terlepas dari biaya, kami tidak bisa mendapatkan gambaran yang jelas dan komprehensif tentang bagaimana strategi Pemasaran Inbound Anda bekerja. Pemasaran adalah investasi, yang berarti juga ada hadiah, dan untuk menguraikan dan mengukur ROI, kita dapat menerapkan rumus berikut:

Penghasilan yang Dihasilkan – Investasi dari Pemasaran / Total Investasi yang Dibuat x 100 = ROI

Bayangkan bulan ini Anda menghasilkan Rp 10.000.000 dalam penjualan, yang mana Rp 5.000.000 sesuai dengan biaya produksi. Sisa Rp 5.000.000 ini akan menjadi penghasilan Anda.

Untuk menerapkan formula, kurangi dari penghasilan Anda dengan biaya investasi Pemasaran Anda. Contoh: 500 – 200 = 300, dan jumlah ini dibagi dengan total investasi yang dibuat, sesuai dengan biaya produksi ditambah investasi pemasaran (500 + 200 = 700). Perhitungannya adalah sebagai berikut:

Baca Juga:  Tips Desain Pemasaran yang Kuat untuk Mendorong Lebih Banyak Konversi

500 – 200/700 x 100 = 42,8% (ROI).

Sangat penting untuk mengetahui biaya produksi produk Anda dan upaya pemasaran Anda, dengan cara ini Anda akan mendapatkan perhitungan yang akurat.

Biaya teknologi juga merupakan bagian dari investasi Pemasaran Anda. Anda harus menambahkan perangkat lunak CRM, biaya pembuatan konten, dan tindakan pemasaran lainnya ke kolom pengeluaran Anda.

Ini adalah biaya tetap yang cenderung berfluktuasi sangat sedikit, tetapi dapat lebih mahal ketika mereka memperluas operasi Anda, sehingga pengukurannya harus konstan.

Ada berbagai strategi untuk mengukur ROI dari strategi Inbound marketing Anda. Sifat tepat dari setiap metrik tidak akan sama di seluruh perusahaan, yang berarti diperlukan pendekatan yang agak pribadi untuk pengukuran.

Kuncinya kemudian, adalah mulai mengukur. Proses Anda mungkin tidak sempurna pada awalnya, dan mungkin memerlukan beberapa penyesuaian, tetapi ini adalah pilihan yang jauh lebih baik daripada menunggu investor atau manajer senior bertanya, ” Apa ROI dari strategi ini? ”

Kesimpulan

Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, melacak dan mengukur ROI bukanlah tugas yang mudah. Anda harus mengukur efektivitas Inbound marketing/Pemasaran Inbound dalam jangka menengah atau panjang, jika tidak, Anda tidak akan mendapatkan gambar yang jelas dan koheren tentang apa yang terjadi.

Metrik ini akan berubah seiring waktu. Dan penting untuk mengontrol bagaimana transformasi ini terjadi sehingga Anda dapat beradaptasi kapan pun diperlukan.

 

Avatar

Syarif

Author & Affiliate Marketing. It currently focuses on Native Ads and works on the Bing and Yahoo networks.