Cara Mendapatkan Modal Usaha dan Pengelolan Keuangan UKM

mendapatkan modal usaha

Beberapa usaha kecil dan menengah biasanya menggunakan modal bisnis dari kantong pribadinya atau bersama – sama menggunakan modal dengan mitra saat memulai usaha.

Pasalnya, jika tidak memiliki jaminan keberhasilan usaha, sulit memperoleh modal pinjaman dari lembaga perbankan dan lembaga keuangan non bank.

Nah, bagi para pelaku UKM/UMKM yang sudah berbisnis minimal 6 bulan dan ingin menambah modal usaha untuk mengembangkan usahanya, Anda akan memiliki peluang besar untuk memperoleh modal lebih.

Modal bisnis dapat diperoleh dari bank, lembaga keuangan non bank dan investor besar.

Pada dasarnya struktur modal atau yang disebut dengan capital structure adalah komponen dari kewajiban yaitu hutang dan modal atau hutang dan ekuitas.

Pahami Modal Usaha bagi UKM untuk Mendapatkan Modal Usaha

Pada dasarnya, “modal” diartikan sebagai modal utama, yang digunakan sebagai perusahaan induk untuk berdagang, mengeluar uang, dll. Secara khusus, modal bisnis adalah sejenis dana yang digunakan untuk menjalankan bisnis, yang dapat memulai dan mengembangkan bisnis.

Permintaan modal tergantung dari skala bisnis itu sendiri. Jika Anda memiliki bisnis kecil dan menengah (UKM), maka kebutuhan modal harus kecil. Sebaliknya, jika Anda adalah bisnis menengah, Anda harus menyesuaikan jumlah modal risiko.

Dalam buku berjudul “Cerdas dalam Mendapatkan serta Mengelola Modal Usaha”, modal bisnis memiliki tiga bentuk yang berbeda, yaitu modal awal pembukaan pertama, modal untuk pengembangan perusahaan dan modal untuk menjalankan bisnis sehari-hari.

Jenis – jenis Modal Usaha

Menurut tujuannya, modal perusahaan dibedakan menjadi dua jenis yaitu modal investasi dan modal kerja. Cara menghitung modal perusahaan, perbedaan antara kedua jenis modal tersebut adalah penyediaan dan pengelolaan modal dapat dilakukan dengan baik. Berikut uraian lebih lengkapnya.

1. Modal Investasi

Modal investasi disebut aset tetap atau aset. Modal investasi adalah modal awal yang dibutuhkan untuk investasi bisnis awal. Dana digunakan untuk membeli barang – barang yang memenuhi kebutuhan tetap agar perusahaan dapat beroperasi.

Jika bisnis yang dijalankan berupa produksi maka dana dialokasikan untuk pembelian alat dan mesin produksi. Jika perusahaan bergerak di bidang industri jasa, maka modal investasi berupa penyewaan atau pembelian peralatan penunjang jasa.

Persyaratan modal investasi meliputi:

Modal berlisensi izin

  • Izin lokasi bisnis dari kelurahan ke kecamatan
  • Izin usaha khusus, seperti izin mendirikan usaha
  • Membuat izin Badan Usaha berupa PT, CV, NPWP, SIUP serta TDP.

Modal investasi tetap

  • Membeli aset tanah, bangun atau sewa dan renovasi bangunan.
  • Berbagai keperluan bisnis, fasilitas penunjang untuk keperluan bisnis, perlengkapan administrasi dan alat promosi.

2. Modal Kerja

Modal kerja juga disebut aset lancar, dan mereka sama dalam bentuk uang. Modal kerja adalah dana yang dibutuhkan untuk menyediakan dana untuk pengeluaran produksi atau operasi bisnis.

Ada dua jenis modal kerja, yang satu adalah modal tetap atau biaya pengeluaran secara berkala, dan yang lainnya adalah modal variabel atau biaya variabel, yang hanya muncul bila ada pekerjaan tambahan.

Dalam operasional bisnis, modal kerja biasanya digunakan untuk pengeluaran bahan baku, gaji pegawai, tagihan listrik atau biaya transportasi.

Termasuk modal kerja meliputi:

Biaya operasional gaji

  • Gaji manajer, berdasarkan gaji standar atau rata-rata
  • Gaji supervisor, berdasarkan gaji standar atau rata-rata
  • Gaji karyawan lain, berdasarkan standar atau gaji rata-rata

Biaya bahan

  • Bahan baku utama untu kebutuhan usaha
  • Bahan pelengkap untuk dukungan komersial

Pengeluaran biaya umum

  • Tagihan listrik
  • Akun seluler
  • Uang untuk kebersihan
  • Uang untuk keamanan
  • Uang untuk bahan bakar
  • Biaya transportasi
  • Biaya tak terduga

Menurut sumbernya, modal kerja terbagi menjadi dua kategori yaitu modal sendiri dan modal pinjaman dari pihak lain. Penjelasan lebih lanjut akan dikaitkan dengan sumber modal bisnis.

Untuk Mendapatkan Modal Usaha: Begini Cara Menghitung Modal UKM yang Benar

Setelah memahami jenis – jenis modal bisnis bagi UKM untuk mendapatkan modal usaha, Anda harus memiliki pemahaman yang lebih jelas mengenai kebutuhan modal berdasarkan model usaha Anda.

Cara penghitungan kebutuhan modal usaha total adalah dengan menjumlahkan kebutuhan modal investasi total dan total kebutuhan modal kerja. Pada saat yang sama, sesuai keinginan pemilik usaha, persiapan modal kerja diharapkan dalam beberapa bulan.

Format penghitungan kebutuhan modal usaha untuk mendapatkan modal usaha:

Jumlah modal usaha = modal untuk investasi + modal kerja

Misalnya, Perusahaan A yang bergerak di bidang restoran atau kuliner dan akan mengembangkan bisnis katering. Berikut perhitungan modal usaha cateringnya.

KeteranganJumlah
Alat MasakRp 17.000.000
Alat KateringRp 50.000.000
Alat MakanRp 10.000.000

Tempat Usaha Rumah Pribadi:

KeteranganJumlah
Perbaikan Tempat UsahaRp 7.000.000
Izin UsahaRp 3.000.000
Izin Jasa BogaRp1.000.000
Total ModalRp 88.000.000

Sekaligus menghitung modal bisnis dalam tiga bulan usaha catering Perusahaan A, yaitu:

KeteranganJumlah
Gaji Staf (3 orang)Rp 18.000.000
Rekening ListrikRp 1.500.000
Rekening SelulerRp 1.000.000
Untuk Bahan BakuRp 25.000.000
GasRp 1.000.000
Transportasi BelanjaRp 1.500.000
Cadangan serta Biaya OperasionalRp 5.000.000
Total Modal BisnisRp 53.000.000

Jadi, Total Modal Bisnis = Rp 88.000.000 + Rp 53.000.000

Sekaligus menghitung modal bisnis dalam tiga bulan usaha catering Perusahaan A, yaitu:

Singkatnya, total kebutuhan modal untuk bisnis katering perusahaan A adalah Rp 141.000.000.

Ini berbeda dengan modal bisnis perusahaan B yang bergerak di bidang penjualan ritel. Berikut perhitungan modal investasi bisnis ritel Perusahaan B:

KeteranganJumlah
Perlengkapan toko pakaianRp.7.500.000
Barang RitelRp 17.000.000
Sewa toko 1 tahunRp 10.000.000
PerbaikanRp 2.000.000
Alat promosiRp 2.000.000
Biaya lain-lain disisihkanRp 2.000.000
Total modalRp 40.500.000

Sekaligus hitung modal kerja tiga bulan dari bisnis retail pakaian jadi Perusahaan B, yaitu:

KeteranganJumlah
Gaji untuk 2 karyawanRp 12.000.000
Rekening listrikRp 600.000
Rekening TeleponRp 450.000
Biaya pembersihanRp 300.000
Setor biaya keamananRp 450.000
Total modalRp 13.800.000

Sehingga total modal usaha = Rp 40.500.000 + Rp 13.800.000.

Singkatnya, total kebutuhan modal untuk bisnis retail pakaian jadi perusahaan B adalah Rp. 54.300.000.

Sumber untuk Mendapatkan Modal Usaha Bagi UKM

1. Dana pribadi

Modal pribadi adalah dana yang Anda miliki yang dapat diubah menjadi modal bisnis. Modal pribadi biasanya berasal dari akumulasi tabungan atau pengeluaran investasi Anda selama jangka waktu tertentu.

Bisa juga dalam bentuk hibah atau pemberian dari orang lain, tanpa ada kewajiban mengembalikan dana.

UKM yang baru memulai usaha biasanya menggunakan dana pribadinya sebagai modal usaha. Alasannya, Anda bisa menggunakan modal pribadi sesuka hati, karena risiko kerugian hanya ditanggung oleh Anda, dan Anda tidak harus bertanggung jawab kepada pihak lain.

Namun, perkembangan bisnis juga akan terbatas pada jumlah dana yang Anda miliki.

Anda bisa menambah modal dengan menabung keuntungan UKM sebagai modal tambahan untuk pengembangan usaha selanjutnya. Dalam akuntansi, ini disebut retained earing.

Keuntungan memiliki modal pribadi meliputi:

  • Tidak membebankan biaya apapun, seperti biaya bunga atau biaya manajemen, untuk menutupi beban bisnis.
  • Tidak mengandalkan pihak lain untuk membayar keuntungan kepada pemilik modal mandiri.
  • Tidak diperlukan persyaratan yang rumit, dan butuh waktu lama untuk mengumpulkan dana.
  • Tidak ada kewajiban untuk mengembalikan modal.
Baca:  Bagaimana Memulai Bisnis Desain Undangan Untuk Sukses

Kerugian memiliki modal sendiri:

  • Jumlah modal terbatas karena bergantung pada kekayaan pribadi pemilik bisnis.
  • Menimbang kinerja dan prospek usaha, relatif sulit untuk mendapatkan dana sendiri dari calon pemilik usaha baru.
  • Peluang usaha dengan dana sendiri berkurang karena dianggap tidak bertanggung jawab kepada pihak lain.

2.  Dana Gabungan

Cara lain untuk memulai bisnis dengan mendapatkan modal usaha adalah dengan mengajak rekan Anda untuk bekerja sama menabung sebagai modal bisnis. Dana usaha patungan akan mempengaruhi pertumbuhan laba, tetapi Anda juga harus mau berbagi keuntungan dengan mitra bisnis Anda.

Jika UKM berbentuk badan hukum, seperti perseroan terbatas (PT) ataupun komanditer (CV), maka modal Anda (baik sendiri maupun bekerjasama) biasanya disebut sebagai modal disetor. Jika bentuk usahanya koperasi, biasanya disebut simpanan wajib.

Dalam usaha yang berbentuk badan hukum atau koperasi, ketentuan mengenai penggunaan, penarikan dan pemindahan modal diatur secara khusus oleh undang-undang, sehingga orang perseorangan tidak dapat menggunakan modal usaha semaunya.

Sementara itu, penggunaan modal risiko untuk bisnis pribadi harus memenuhi ketentuan yang disepakati oleh para pihak terkait. Modal ini dari dana bersama tidak hanya dapat digunakan untuk mengembangkan bisnis, tetapi juga untuk mengembangkan bisnis yang sudah ada.

Sumber Modal Bisnis untuk Pengembangan UKM

1. Dana pinjaman bank

mendapatkan modal usaha ini diperoleh dari bank, dengan modal untuk pembayaran kembali dan dana pinjaman.

Dana pinjaman bank cocok untuk usaha kecil dan menengah yang ingin mengembangkan usahanya daripada memulai usaha. Hal ini dikarenakan bank biasa di Indonesia memberikan pinjaman kepada perusahaan yang telah berbisnis minimal 2 tahun atau dianggap mampu menghasilkan keuntungan operasional.

Program khusus seperti KUR dirancang untuk memberikan pinjaman kepada pemilik usaha kecil, namun program ini masih menyasar usaha yang telah berbisnis minimal 6 bulan.

Hal ini dapat dimaklumi karena bank melakukan tugas pengelolaan dana nasabah dengan cara memberikan pinjaman kepada perusahaan yang berfungsi dengan baik untuk mengurangi risiko.

Dalam operasinya, bank dibedakan menjadi dua jenis yaitu bank tradisional dan bank syariah. Perbedaan mendasar antara kedua lembaga tersebut adalah penentuan keluaran.

Pada bank tradisional, tingkat pengembalian ditentukan dalam bentuk bunga pinjaman, sedangkan tingkat pengembalian bank syariah ditentukan dalam bentuk pembagian keuntungan berdasarkan tingkat yang disepakati kedua belah pihak dalam perjanjian pinjaman.

Berdasarkan pelayanannya, bank dibedakan menjadi dua jenis, yaitu Bank Umum dan Bank Perkreditan Rakyat (BPR). Ruang lingkup usaha bank umum tidak terbatas pada ruang lingkup usaha, sehingga dapat memberikan dana pinjaman yang lebih besar kepada UMKM.

Pada saat yang sama, ruang lingkup rekayasa ulang proses bisnis terbatas pada wilayah di mana wilayah hanya dapat beroperasi di satu provinsi. Oleh karena itu, BPR memberikan pinjaman yang relatif kecil kepada UKM.

Menurut kepemilikan, bank umum dibagi menjadi lima jenis, yaitu bank BUMN, bank umum swasta pemerintah, bank asing, bank pemerintah daerah, dan bank campuran.

Anda perlu memahami jenis – jenis bank, karena mereka menentukan jenis layanannya, termasuk model pinjaman usaha yang bisa diterima UKM.

Bank Persero biasanya memiliki banyak cabang dan menyediakan produk program pinjaman dari pemerintah salah satunya adalah Kredit Usaha Rakyat (KUR). Di saat yang sama, bank jenis lain juga memberikan layanan kredit bagi UKM. Bberikut ini meliputi:

2. Kredit Usaha Rakyat (KUR)

Mendapatkan modal usaha dengan Kredit Usaha Rakyat atau KUR adalah pinjaman yang diberikan oleh pemerintah (biasanya) melalui Bank Persero kepada usaha kecil dan menengah yang dianggap layak tetapi tidak memiliki agunan.

Tujuan KUR yaitu untuk meningkatkan serta memperluas layanan Bank terhadap UKM yang produktif, meningkatkan daya saing, serta mendorong pertumbuhan ekonomi. Selain itu, membuka lapangan kerja, dan mengurangi kemiskinan.

Secara umum, usaha kecil dan menengah yang ingin mengajukan pinjaman modal harus memenuhi sejumlah persyaratan manajemen bank, antara lain:

  • KTP dan KK.
  • NPWP atau SPT.
  • Rekening dalam 3 bulan terakhir.
  • Memiliki Kelengkapan surat usaha.
  • Laporan keuangan.
  • Dokumentasi perencanaan investasi.

Sesuai dengan persyaratan dasar kelayakan usaha, UMKM dituntut untuk meningkatkan pelaporan keuangan, pengelolaan, dan peningkatan kinerja usaha. Pada akhirnya, hanya UKM yang memiliki bisnis dan laporan keuangan yang baik yang dapat dengan cepat memperoleh pembiayaan dari bank.

Beberapa bank yang menyediakan fungsi KUR antara lain (BRI), PT Bank Tabungan Negara Tbk (BTN), PT Bank Negara Indonesia Tbk (BNI), PT Bank Rakyat Indonesia Tbk, PT Bank Mandiri Tbk, PT BNI Syariah serta PT Bank Syariah Mandiri.

3. Pinjaman UKM dengan Jaminan

Salah satu untuk mendapatkan modal usaha. Selain memberikan pinjaman kepada UKM melalui program pemerintah, bank juga memberikan fasilitas pinjaman bagi UKM yang dijaminkan.

Kredit yang dijaminkan adalah dana yang diberikan sesuai dengan perjanjian pinjaman dan pinjaman antara bank dan nasabah, yang mengharuskan peminjam untuk menyediakan aset sebagai jaminan dana.

Peminjam juga diharuskan untuk melunasi pendapatan bank atau bunga pinjaman setelah jangka waktu tertentu untuk melunasi hutang.

Jika peminjam tidak dapat memenuhi kewajiban pembayaran kembali pinjaman dalam jangka waktu tertentu (sesuai perjanjian), bank berhak menerima aset yang dijamin oleh peminjam.

4. Kredit UKM tanpa Agunan

Beda dengan kredit UKM yang dijamin, kredit diberikan kepada peminjam oleh bank, dan tidak ada aset yang dijadikan jaminan atas hutang.

Belakangan ini, beberapa lembaga perbankan, terutama bank – bank BUMN, telah memberikan layanan kredit UKM tanpa jaminan. Ini sebagai upaya mendukung rencana pemulihan ekonomi nasional.

Namun, bank tidak hanya mengeluarkan pinjaman tanpa agunan. Objek sasaran utama biasanya nasabah yang sudah ada dan memiliki profil bisnis, serta merchant EDC bank terkait. Ini akan membawa risiko keamanan bagi bank.

Contohnya PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. Jumlah maksimum pinjaman untuk penyediaan produk merchant relief fund kepada nasabah adalah Rp 500 juta. Ketika saldo rekening kurang dari nominal transaksi yang akan digunakan, dana tersebut dapat digunakan untuk transaksi.

Untuk usaha kecil dan menengah yang sudah lama menjadi pengguna reguler EDC Bank Mandiri, tersedia juga produk pinjaman merchant. Kredit maksimum yang diberikan produk ini mencapai Rp 2 miliar.

5. Kredit Modal Kerja

Kredit modal kerja adalah salah satu alat kredit yang dapat memenuhi kebutuhan modal kerja dan / atau modal kerja yang habis dalam suatu siklus usaha.

Kebutuhan yang disebutkan bersifat khusus, seperti pendanaan untuk persediaan, piutang, proyek atau kebutuhan khusus lainnya. Meski bisa diperpanjang, biasanya pinjaman jangka pendek diberikan, yakni satu tahun.

6. Kredit Investasi

Memberikan layanan kredit UKM untuk memenuhi kebutuhan barang modal dalam rangka rekonstruksi, modernisasi, perluasan, pendirian atau mendirikan proyek baru dan / atau kebutuhan mengenai investasi. Pembiayaan ini biasanya digunakan untuk investasi dan diberikan kepada pengusaha yang telah berbisnis minimal satu tahun.

Masa jabatan maksimal peserta bisnis dengan dana fleksibel adalah 5 tahun. Biasanya debitur menggunakan pembiayaan ini untuk pengembangan usaha yang sudah dimulainya.

7. Mendapatkan Modal Usaha dari Dana Pinjaman Non-bank

Selain pinjaman bank, UKM juga dapat memperoleh dana dari perusahaan financial technology (Fintech) untuk pengembangan usaha.

 Dalam hal ini, penerima pinjaman adalah orang perseorangan atau badan hukum yang menanggung utang melalui pinjaman berbasis teknologi informasi dan perjanjian layanan pinjaman.

Sedangkan pemberi pinjaman (investor) adalah orang perseorangan, badan hukum, atau badan usaha yang memiliki piutang karena perjanjian layanan pinjaman berbasis teknologi informasi.

Beberapa diantaranya pembiayaan yang menyediakan fintech adalah:

  • Peer to Peer Lending

P2P lending adalah layanan keuangan yang mempertemukan pemberi pinjaman dan peminjam dalam konteks perjanjian pinjaman melalui sistem elektronik. Peraturan OJK 77/2016 (POJK) mengatur regulasi P2P lending.

  • Crowdfunding

Metode pendanaan UKM lainnya adalah dengan menggunakan sistem crowdfunding atau proses penggalangan dana dari banyak orang yang tertarik dengan produk atau bisnis UKM. Pinjaman crowdfunding dapat diakses secara online melalui Fintech.

Baca:  Apa itu Perencanaan Sumber Daya Manusia dan Cara Mengurainya

8. Investasi Modal Ventura

Modal ventura adalah perusahaan investasi yang menyediakan dana bagi para pemula yang berpotensi untuk bertukar ekuitas. Usaha kecil dan menengah yang memiliki tujuan pembangunan tetapi tidak dapat memasuki pasar modal dapat menggunakan sumber modal.

Oleh karena itu, perusahaan modal ventura bersedia mengambil risiko dengan berinvestasi pada bisnis ini, untuk memperoleh keuntungan yang besar ketika UKM berhasil.

Perusahaan investasi biasanya terdiri dari sekelompok individu yang menginvestasikan dananya di perusahaan. Modal tidak harus berasal dari perorangan, tetapi juga dari perusahaan asuransi, dana pensiun ataupun lembaga tertentu.

Semua mitra memiliki kepemilikan sendiri atas dana investasi mereka, tetapi kontrol tetap dimiliki oleh perusahaan investasi.

Dana yang terkumpul akan digunakan untuk UKM dan Startup dengan potensi pertumbuhan yang baik. Sebagai gantinya, investor akan mendapatkan persentase ekuitas tertentu dari bisnis pembiayaan mereka. Biasanya pengembalian investor dalam bentuk persentase keuntungan.

Investor memiliki bentuk dana yang sangat beragam, antara lain:

Seed capital

Investasi masih diterima oleh perusahaan pada tahap awal dan masih dalam tahap percobaan. Investasi tersebut akan membantu pengusaha mengembangkan produk, riset pasar dan biaya operasional.

Later seed stage

Tahap modal di mana perusahaan sudah memiliki produk dan memperoleh pendapatan. Umumnya, dana digunakan untuk merekrut lebih banyak anggota, melakukan lebih banyak riset pasar, serta memaksimalkan produk.

Early stage capital

Pendanaan diberikan kepada perusahaan baru yang telah menjalankan bisnisnya selama dua atau tiga tahun, dan manajemen, kantor, dan penjualan perusahaan – perusahaan ini terus meningkat. Dana ini biasanya diberikan untuk memaksimalkan penjualan.

Expansion capital

Dana diberikan kepada perusahaan yang masih membutuhkan bantuan keuangan untuk mengembangkan bisnisnya ke tahap selanjutnya. Dana pada tahap ini biasanya digunakan untuk kampanye produk.

Late stage capital

Dana telah dialokasikan untuk perusahaan yang telah mencapai tahap penjualan maksimal, namun dana lain masih dibutuhkan untuk meningkatkan pemasaran atau gaji karyawan.

Secara umum, jika UKM memenuhi tiga faktor utama yaitu manajemen yang kuat, potensi pasar yang besar dan produk atau jasa yang unik dengan daya saing tinggi, investor akan memandu aliran modal masuk.

Cara UKM Raih Modal Usaha

Disaat Anda melakukan pengembangan bisnis (seperti membuka cabang baru), Anda tentu membutuhkan banyak modal. Dana tambahan diperlukan untuk menjaga arus kas, membayar gaji staf atau membayar sewa tempat. Ini juga dapat digunakan untuk biaya pemeliharaan aset dan persiapan dana darurat.

Namun data Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dan Bank Indonesia menunjukkan masih ada 70% UKM di Indonesia yang belum mendapatkan pembiayaan, terutama dari perbankan. Salah satu penyebab UKM tidak dapat memperoleh kredit adalah pembatasan administratif.

Dalam sebagian UKM belum mampu untuk memenuhi administrasi yang memnuhi syarat bank, serta belum mampu memberikan laporan keuangan dengan baik, dan belum dianggap layak untuk mendapatkan pinjaman modal.

Oleh karena itu, pelaku usaha perlu memperhatikan beberapa persyaratan yang ditetapkan bank untuk pinjaman modal. Persyaratannya adalah sebagai berikut:

  • Kreditu harus warga negara Indonesia (WNI) dan berdomisili di Indonesia atau badan usaha yang ada di Indonesia. Tunjukkan dengan menyerahkan KTP.
  • Kreditur harus menyerahkan banyak dokumen seperti SIUP, TDP, NPWP dan perizinan lainnya.
  • Kreditur wajib menunjukkan rekam jejak keuangan UMKM minimal melalui laporan keuangan dan laporan rekening transaksi tiga bulan terakhir.
  • Jenis bisnis tidak ilegal atau spekulatif. Buktikan dengan mengirimkan surat bisnis lengkap.
  • Kirimkan dokumen rencana investasi.
  • Menyerahkan KPR berupa bukti laporan arus kas atau KPR aset berwujud untuk meningkatkan kepercayaan peminjam.
  • Memenuhi evaluasi kredit bank.

Terkait evaluasi kredit, bank setidaknya harus mempertimbangkan lima faktor:

Character

Perilaku calon debitur untuk melengkapi jumlah dan waktu pembayaran angsuran sesuai dengan kesepakatan. Informasi terkait kepribadian calon debitur dikelola oleh Bank Indonesia dalam bentuk sistem informasi debitur (SID) atau BI Checking.

Melalui sistem ini, bank dapat mengetahui catatan transaksi keuangan calon debitur, termasuk riwayat pembayaran tagihan.

Terakhir, diketahui bahwa citra calon debitur adalah milik debitur saat ini, dengan memberikan perhatian khusus pada kategori debitur yang tidak memenuhi syarat, mencurigakan atau buruk.

Capacity

UKM dapat mengembalikan pinjaman tepat waktu dan dalam tenggat waktu. Idealnya, nilai cicilan utang UKM maksimal 35% dari omzet bulanan normal.

Dengan nilai tersebut, para pelaku usaha diyakini mampu memenuhi tujuan pembayaran angsuran pinjaman dan memenuhi kebutuhan usaha secara seimbang.

Collateral

Semakin tinggi agunan yang telah diberikan oleh pinjaman modal, semakin tinggi poin peringkat faktor hipotek. Namun, sangat disarankan untuk tidak menggunakan aset yang nilai asetnya melebihi 100% dari nilai pinjaman sebagai jaminan.

Conditions

Untuk mendapatkan pinjaman, beberapa persyaratan standar harus dipenuhi. Misalnya jangka waktu pinjaman maksimum, jangka waktu usaha sejak tanggal pendirian, dan jumlah pinjaman minimum. Kondisi dan persyaratan berbeda – beda sesuai keputusan masing – masing kreditur.

Capital

Jumlah aset investasi yang dimiliki calon peminjam. Semakin banyak aset yang mereka miliki, maka semakin besar kemungkinan pelaku usaha mendapatkan fasilitas pinjaman.

Untuk memenuhi kriteria kompleks dalam pengajuan pinjaman, pelaku usaha perlu mengambil langkah – langkah untuk mendapatkan modal. Berikut langkah yang harus dilakukan UKM:

  • Menyiapkan Laporan Keuangan Bankable

Ketika usaha kecil dan menengah ingin mengajukan pinjaman, mereka perlu menyiapkan dokumen yang diperlukan. Salah satunya adalah dokumen laporan bisnis. Mengajukan proposal lengkap yang berisi informasi bisnis, visi dan misi bisnis, laporan keuangan dan informasi penting lainnya.

Alasannya, salah satu cara pemberi dana menilai risiko calon debitur adalah melalui analisis laporan keuangan dan dokumen bisnis. Pelaporan keuangan yang baik akan memberikan kepercayaan kepada pemberi pinjaman untuk UKM.

  • Perencanaan dana yang dibutuhkan

Ketika Anda ingin mengembangkan bisnis Anda, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah merencanakan dan mengelola dana yang dibutuhkan untuk pengembangan bisnis. Anda harus mendesain secara detail agar bisa dibuat perhitungan saat meminjam dana dari pihak lain.

  • Menetapkan jumlah pinjaman

Setelah menyusun rencana pendanaan, langkah selanjutnya adalah menentukan besaran pinjaman berdasarkan rencana sebelumnya. Anda bisa mengatur jumlah pinjaman sesuai jangka waktu agar tidak menambah beban keuangan Anda.

  • Survei penyedia pendanaan

Saat mengajukan pinjaman modal, Anda perlu survei bank, lembaga non-bank, atau investor. Antara lain, beberapa hal yang perlu diperhatikan antara lain bentuk pinjaman, jenis pinjaman, persyaratan yang harus dipenuhi peminjam, dan tata cara investigasi yang dilakukan oleh pemberi pinjaman.

Cara UKM Kelola Modal Usaha

Setelah UMKM memperoleh modal usaha sesuai dengan kebutuhan perluasan atau perkembangan usaha, Anda wajib mengelola modal usaha dan memenuhi kewajiban memperoleh modal usaha.

Anda perlu melaporkan perkembangan bisnis kepada kreditor atau investor secara teratur. Yang terpenting, Anda harus mematuhi semua perjanjian atau klausul yang dicapai sebelumnya. Hal ini untuk menghindari perselisihan antara kedua belah pihak.

Beberapa poin perjanjian yang umumnya disepakati oleh kedua belah pihak meliputi:

1. Prosedur pembayaran dana                        

Lembaga pemberi pinjaman modal atau investor biasanya mengatur prosedur pembayaran yang digunakan untuk modal bisnis. Prosedur tersebut meliputi jadwal pembayaran, jumlah pembayaran dan ketentuan yang harus dipenuhi untuk setiap pembayaran.

2. Tujuan Penggunaan Dana

Penggunaan pinjaman atau investasi modal bisnis harus memenuhi tujuan yang disepakati dalam perjanjian. Jika tidak menggunakan modal sesuai dengan tujuan yang sudah disepakati bersama, ini berarti Anda akan dianggap telah menggelapkan dana modal.

Ini akan membawa Anda ke dalam masalah hukum.

3. Kebijakan pengembalian dana

Peraturan tersebut umumnya mengatur cara dan waktu pengembalian modal dan waktu pembayaran pengembalian. Apabila modal diperoleh dari investor, maka pengembaliannya berupa bagi hasil bagi perusahaan.

Jika penyedia dana adalah bank atau lembaga keuangan non-bank, pengembalian yang terlibat dalam bentuk bunga pinjaman.

Jika Anda menunda pengembalian dana bisnis atau pengembalian pinjaman, klausul ini juga memberikan denda dan sanksi.

4. Menyerahkan laporan keuangan

Di usaha kecil dan menengah, Anda wajib menyampaikan laporan keuangan perusahaan. Persyaratan ini biasanya disertai dengan kewajiban untuk memelihara berbagai rasio keuangan.

Beberapa rasio yang perlu diperhatikan investor saat menentukan posisi modal suatu perusahaan antara lain adalah minimum return on equity (ROE) atau tingkat keuntungan minimum dibandingkan dengan modal ekuitas yang ditanamkan oleh pemegang saham.

Penyedia modal juga akan memperhatikan debt-to-equity ratio (DER) terbesar atau rasio yang membandingkan debt-to-equity ratio.

Tak hanya itu, perseroan juga harus menjaga rasio likuiditas yang kerap menjadi perhatian investor. Rasio terdiri dari rasio lancar, rasio cepat, dan rasio kas.

Komponen terakhir yang menjadi perhatian utama investor adalah operating ratio yang mengukur rasio biaya operasional terhadap penjualan. Semakin kecil rasionya, semakin baik performanya.

Untuk membantu Anda menghitung modal usaha yang dibutuhkan dan mengelolanya dengan efisien, tidak ada salahnya mencoba menggunakan software akuntansi online untuk membantu bisnis agar bisnis Anda berjalan lebih efisien.

Default image
Syarif