10 Daftar Broker Forex Terbaik untuk Scalping

broker forex terbaik untuk scalping

Sebelum saya membahas broker forex terbaik untuk scalping, saya akan merekomendasikan broker forex terbaik di Asia.

Scalping adalah strategi perdagangan valuta asing di mana pedagang cenderung membuka dan menutup posisi dengan cepat dan berulang setiap hari. Pedagang yang menggunakan strategi ini disebut scalper.

Scalping juga merupakan strategi dan cocok untuk trader yang tidak memiliki waktu untuk berselancar di Internet sepanjang hari untuk memantau proses perdagangan.

Maka Scalping trading ini mengharuskan para trader untuk memantau dengan teliti mengenai proses trading yang sedang berjalan pada periode waktu yang dapat trader sesuaikan.

Beberapa orang beranggapan bahwa scalping hanya untuk pemula. Jangan salah. Scalping juga perlu berkonsentrasi tinggi untuk mendapatkan keuntungan di pasar valuta asing yang berkembang pesat.

Pergerakan cepat tersebut juga menimbulkan kerugian. Scalper membutuhkan pelatihan dan persiapan untuk risiko ini. Ketika seorang trader ingin mencoba teknik scalping, ada banyak hal yang harus diperhatikan. Salah satunya adalah memilih broker yang tepat untuk mengeksekusi strategi perdagangan ultra-jangka pendek yang sudah disebutkan.

Tidak semua broker mengizinkan penggunaan teknik scalping yang terkait dengan strategi ini. Pedagang dapat menutup banyak posisi pada saat yang bersamaan. Ini mungkin berat untuk pekerjaan server proxy. Selain itu juga akan mempersulit manajemen risiko broker.

Ciri – Ciri Broker Forex Terbaik untuk Scalping

Broker terbaik harus memenuhi beberapa persyaratan yaitu:

1. Mengizinkan Teknik Scalping

Bagi para broker, teknologi scalping untuk membuka dan menutup sejumlah besar posisi dalam waktu singkat tidaklah efisien.

Oleh karena itu, beberapa broker yang tidak menyukai metode trading scalping akan memperlambat saluran sistem mereka dan bahkan melarang penggunaan teknologi ini. Trader yang ingin menggunakan teknik scalping harus memahami sepenuhnya aturan broker.

2. Broker Non Dealing Desk atau NDD

Trader yang cenderung menggunakan teknik scalping harus memilih broker NDD. Pesanan pelanggan akan diteruskan langsung ke pasar. Lembaga keuangan. Bank besar atau broker NDD besar. Artinya, pedagang akan langsung berdagang dalam kondisi pasar yang sebenarnya. Penyebaran broker NDD akan bervariasi berdasarkan kondisi pasar yang sebenarnya.

NDD Broker adalah broker yang tipe ECN atau Electronic Communication Network. STP (Straight Through Processing) dan DMA (Akses Langsung ke Pasar). ECN adalah sejenis broker valuta asing, pedagang dapat langsung menjalin kontak dengan pasar tanpa campur tangan perantara atau broker atau dealing.

STP adalah broker yang menghubungkan trader dengan broker besar lainnya atau broker tipe ECN dengan likuidator tertentu. Untuk broker tipe DMA adalah broker yang memiliki proses kerjanya mirip dengan broker ECN. perbedaannya yaitu DMA tunduk pada kontrak dengan penyedia likuiditas tertentu.

3. Teregulasi

Pedagang yang menggunakan teknik scalping harus menghindari broker yang diatur secara tidak benar.

Broker jenis ini suka mengungguli klien yang masih awam dan tidak terlalu memahami mekanisme perdagangan pasar valuta asing. Kerugian dari broker ini adalah kecepatan eksekusi order seringkali sangat lambat. Terlalu banyak pesanan requote. Dan server yang suka berhenti atau berjalan sesekali.

Selain untuk alasan ini. Pedagang juga perlu memperhatikan broker yang pasif jenis ECN tetapi suka memanipulasi klien. Rahasia paling aman untuk memilih broker adalah dengan melihat regulasi terlebih dahulu.

Baca:  10 Indikator Terbaik untuk Trading di Olymp Trade

Badan pengatur dengan reputasi dan akurasi tinggi meliputi: CFTC dan NFA (Amerika Serikat). FSA (Inggris). ASIC (Australia) dan CySEC (Siprus). Sebelum trader mulai menggunakan teknologi scalping untuk berdagang, mereka perlu memperhatikan pengawasan dari masing-masing broker.

4. Menyediakan Leverage Tinggi

Besarnya leverage tersebut cukup untuk mempengaruhi trader yang menggunakan teknik scalping, karena scalping akan membebankan profit yang sedikit. Namun jika nilai tambahnya tidak cukup kecil. Tapi, dibandingkan dengan energi yang terbuang, hasil setelah beberapa minggu terkadang tidak memuaskan.

Untuk mengatasi ini. Beberapa ukuran leverage akan digunakan dalam transaksi scalping. Tentu saja, ikuti aturan broker tempat mereka berdagang.

Semakin besar leverage. Kemudian margin (margin perdagangan) akan menjadi lebih kecil, yang akan memungkinkan pedagang untuk menggunakan lebih banyak lot. Untuk trader yang baru belajar menggunakan teknik scalping.

Anda harus memilih leverage kecil terlebih dahulu di awal perdagangan, sampai Anda menemukan metode yang cocok dan teruji. Setelah menguji metode scalping yang benar. Peningkatan leverage itu sederhana. Tapi, ingat untuk selalu menggunakan pengaturan stop loss dan target profit.

5. Spread Rendah

Spread adalah biaya layanan yang harus dibayarkan kepada broker saat trader mendapat untung atau rugi. Untuk pedagang yang berhasil menggunakan strategi atau strategi perdagangan mereka.

Biaya penyebaran dianggap masuk akal dan dapat ditoleransi. Namun, trader yang menggunakan teknik scalping perlu menutup posisi mereka puluhan kali dalam waktu singkat.

Jika posisi tidak ditutup, mungkin para scalper akan membuka dan menutup posisi lebih dari seratus kali sehari. Biaya spread ini perlu diperhatikan dengan cermat agar tidak merusak para scalper.

Spread yang tinggi mungkin tidak kondusif untuk hasil yang diperoleh oleh para scalper selama proses perdagangan. Mesin scalping akan membuka dan menutup posisi berkali-kali dalam waktu yang singkat untuk mendapatkan profit yang kecil, namun jika dijumlahkan akan banyak.

Tapi, saat membuka serta menutup posisi, spread akan meningkat dan ini akan mengurangi hasil yang dikumpulkan. Bahkan bisa membuat hasilnya negatif. Oleh karena itu, trader dengan keterampilan scalping perlu memilih broker dengan spread serendah mungkin. Ini terutama berlaku untuk mata uang yang likuid.

broker forex terbaik untuk scalping

Top 10 Broker Forex Terbaik untuk Scalping

Dalam hal ini mengenai broker forex terbaik untuk scalping, kami meriview top 10 broker yang baik untuk trader forex ynag menggunakan teknik scalping.

1. Exness

Broker Exness merupakan broker yang menawarkan model akun ECN. Exness telah diawasi oleh CySEC dan nomor lisensinya 178/12. Karena memberikan leverage hingga 1: 2000, dan spread akun ECN mulai dari 0.0. Kemudian, Exness merinci salah satu dari banyak broker terbaik.

Broker ini juga tidak membatasi penggunaan Expert Advisor dan strategi perdagangan apa pun.

2. IC Markets

IC Market adalah broker yang diatur oleh ASIC dengan nomor lisensi 335692. Broker Australia juga menunjukkan tipe akun ECN dengan leverage terbaik, dengan kata lain maksimal 1: 500 dan spread dimulai dari 0,0 pips.

IC Markets tidak memiliki batasan perdagangan, salah satunya adalah tidak ada jarak minimum order. Scalping. Hedging dan perdagangan otomatis. Berikut adalah daftar prosedur IC Markets yang dapat diikuti oleh trader Indonesia.

3. Pepperstone

Pepperstone juga merupakan broker Australia dan diatur oleh ASIC. Sediakan akun STP standar dengan spread mulai dari 1.0 pips dan leverage setinggi 1: 500. Pepperstone mengizinkan penggunaan semua jenis teknik perdagangan, termasuk EA.

Baca:  Psikologi Trading Forex: Mengembangkan Pola Pikir Trader Agar Berhasil

Scalping dan full hedging. Dan, jika Anda tertarik untuk melakukan transaksi penyetoran dalam mata uang selain dolar AS. Pepperstone dapat menerima setoran dalam 11 mata uang: AUD. Dolar. EUR. CAD. YEN. Dolar Selandia Baru. CAD. POUND STERLING. Franc Swiss. SGD dan HKD.

4. ThinkMarkets

ThinkMarkets adalah broker non-platform perdagangan (NDD), memberikan perbedaan 0,01 poin dan leverage hingga 1: 500. ThinkMarkets diatur oleh ASIC Australia dan UK FCA. Dan broker forex terbaik untuk scalping dalam daftar ini.

Mereka mengizinkan penggunaan berbagai strategi perdagangan. Jika Anda menggunakan ThinkMarkets untuk trading, ada keuntungan tambahan yaitu Anda dapat menggunakan sinyal trading grafik otomatis, yaitu dapat mengidentifikasi pola yang terbentuk di grafik secara real time dan mengirimkan sinyal trading saat peluang muncul.

5. FXTM

FXTM dilisensikan oleh Komisi Layanan Keuangan Internasional (IFSC) dengan nomor lisensi IFSC / 60/353 / TS dan IFSC / 60/345 / APM. Penskalaan hanya dilakukan pada jenis eksekusi pasar di akun ECN. Sebaliknya, untuk eksekusi segera, penskalaan tidak diperbolehkan. Spread berkisar dari 0 hingga 0,5, tergantung pada jenis akun trader ECN. Broker FXTM memberikan leverage hingga 1: 500.

6. Hirose: Broker Forex Terbaik di asia

Hirose memperoleh lisensi dari British FCA, bernama Hirose Financial (UK) Limited, bernomor 540244. Leverage setinggi 1: 300, dan spread yen serendah 0,7 poin. Mereka juga mengizinkan penjualan kembali bersama dengan teknik perdagangan lainnya. Hirose mendemonstrasikan kekuatan eksekusi dari teknologi canggih buatan Jepang.

7. FXPro: Broker Forex Terbaik di Indonesia

FXPro diatur oleh FCA dan CySEC. Spread mulai 0 PIPS dan leverage sampai 1: 500. FXPro juga memungkinkan penggunaan banyak strategi atau strategi perdagangan, salah satunya adalah scalping. Jenis akun yang disediakan oleh FXPro tidak berdasarkan pada sistem, tetapi berdasarkan pada platform perdagangan. FXPro menyediakan platform MT4. MT5. Dan cTrader.

8. FXCM

Leverage jenis akun platform non-perdagangan yang disediakan oleh FXCM adalah 1: 400. Spread pada banyak pasangan valuta asing sejak 1,3. Broker FXCM telah terdaftar di Bursa Efek New York (NYSE) dan telah memenangkan serta memenangkan banyak penghargaan bergengsi.

9. Orbex

Rasio leverage Orbex adalah 1: 300, dan spread akun tipe ECN-nya serendah 0,6. Mereka yang diatur oleh CySEC ini dapat memberikan strategi yang diperluas. Mereka juga memenangkan banyak penghargaan luar biasa dari berbagai show forex dan survei opini global. Namun, memiliki sejarah yang panjang. Karena dulu ada dengan nama AFBFX, kemudian diganti namanya menjadi Orbex.

10. FXOpen: Broker Forex Terbaik di asia

FXOpen memberikan leverage dari 1: 100 hingga 1: 500 dan spread mengambang mulai dari 0 poin. karena itu. Mereka adalah salah satu broker forex terbaik untuk scalping yang bisa Anda pilih. Jika Anda memiliki jiwa kompetitif. Kemudian Anda dapat berpartisipasi dalam kontes forex atau bonus dan promosi reguler yang diadakan oleh broker.

Secara keseluruhan, berikut rangkuman broker forex terbaik untuk scalping agar Anda lebih mudah memahaminya:

Apakah Anda tertarik dengan teknikĀ  scalping? Pilih broker forex terbaik untuk scalping yang memenuhi ketentuan di atas. Pelajari distribusi terstruktur dari setiap broker sehingga Anda dapat menggunakan teknik scalping dengan aman dan nyaman untuk berdagang.