Break Even Point: Cara Menghitung Titik Impas Keuangan Perusahaan

break even point

Break Even Point | Kondisi keuangan yang baik dan keseimbangan keuangan perusahaan mana pun sangat penting untuk mempertahankan bisnis yang sejahtera dan posisi yang semakin stabil di pasar-terlepas dari area bisnisnya.

Namun, menjaga angkanya agar teratur tidak selalu mudah bagi pengusaha. Di sinilah konsep titik keseimbangan keuangan dan kepentingannya mulai muncul. Apakah Anda tahu cara menghitung Break Even Point perusahaan?

Kabar baiknya adalah ada banyak instrumen dan alat yang dapat membantu mencapai tujuan ini. Dengan mereka, manajer dapat menjaga kesehatan perusahaan dan mengelolanya secara efektif.

Alat-alat ini mencakup indikator “titik impas finansial” atau “Break Even Point”. Ini tidak boleh diabaikan dalam bisnis sehari-hari.

Dalam artikel hari ini, Anda akan memahami apa itu Break Even Point finansial dan pentingnya bagi bisnis apa pun. Anda juga akan menemukan cara menghitung titik impas perusahaan dengan mudah.

Apa itu Break Even Point?

Break Even Point atau titik impas suatu perusahaan tidak lebih dari indikator yang digunakan untuk mengukur garis antara untung dan rugi perusahaan dalam periode tertentu.

BEP adalah titik di mana total pendapatan dan pengeluaran perusahaan sama dalam periode perhitungan tertentu.

Ketika Break Even Point menunjukkan kerugian finansial, itu berarti pendapatan perusahaan untuk periode yang sama lebih rendah dari yang diharapkan.

Dan perhitungan yang menunjukkan laba finansial menunjukkan bahwa perusahaan telah mencapai hasil yang positif selama periode tersebut.

Bagaimana cara menghitung Break Even Point?

Banyak pengusaha percaya bahwa menghitung titik impas itu sulit dan mahal. Tetapi kenyataannya adalah menghitung titik impas perusahaan adalah tugas yang cukup sederhana.

Untuk tujuan ini, manajer hanya perlu mengalikan biaya tidak tetap dengan deposit untuk mengurangi biaya tetap perusahaan.

Baca:  7 Cara untuk Mengontrol Keuangan Pribadi

Dalam beberapa paragraf berikutnya, Anda akan mempelajari cara menghitung Break Even Point finansial sebuah perusahaan dengan cara yang sederhana dan menjaga perusahaan pada margin keuntungan finansial yang positif.

Mengapa perlu dihitung?

Setiap perusahaan yang tertarik untuk mengurangi biaya bisnis dan menetapkan harga untuk produk dan / atau layanan harus menghitung Break Even Point atau titik impas.

Pengusaha yang ingin menentukan kelayakan bisnis atau proyek sebelum implementasi juga dapat menghitung BEP.

Perhitungan impas tidak hanya menguntungkan bisnis itu sendiri, tetapi juga memungkinkan pemegang saham, mitra, dan manajer perusahaan tertentu untuk mengetahui kapan produk atau layanan dikenakan biaya (tetap dan variabel) dan mulai menghasilkan keuntungan.

Itulah mengapa sangat penting agar perhitungan ini tidak diabaikan oleh perusahaan mana pun, berapa pun ukurannya.

Perhitungan Break Even Point Keuangan

Mempelajari cara menghitung Break Even Point suatu transaksi lebih mudah dari yang Anda pikirkan. Siapapun yang memiliki akses ke sebagian dari nomor akun dapat menyelesaikan operasi ini.

Perhitungan ini biasanya dilakukan oleh administrator atau tim di bagian keuangan perusahaan.

Seperti yang Anda ketahui, ketika pengeluaran dan keuntungan perusahaan digabungkan, tidak ada uang untuk dibelanjakan, tidak ada keuntungan, akan ada titik impas bisnis.

Sejak saat itu, hasil positif menghasilkan keuntungan, dan hasil keuangan negatif menghasilkan kerugian.

Untuk menghitung BEP perusahaan dengan mudah, Anda perlu mengikuti beberapa langkah sederhana. Ikuti setiap langkah untuk mencari tahu cara menghitung BEP bisnis dalam hitungan menit.

1. Identifikasi biaya dan margin kontribusi

Langkah pertama dalam menghitung BEP adalah memahami biaya dan pengeluaran perusahaan (tetap dan variabel) dan keuntungan dari iuran.

Data ini akan membantu Anda memahami seberapa besar komersialisasi yang dibutuhkan produk atau layanan Anda, sehingga bisnis Anda tidak akan rugi dan mulai untung.

Pertama menganalisis biaya tetap-biaya tetap yang diperlukan untuk mempertahankan bisnis setiap bulan, seperti gaji karyawan, sewa, rekening konsumsi, dll dan biaya variabel, biaya ini akan diubah dan disesuaikan secara berkala.

Baca:  Panduan untuk Memulai!! Cara Investasi Reksadana Online

Kemudian temukan tingkat kontribusi bisnis. Ini hanya keuntungan kotor dari penjualan jasa atau produk yang dijual oleh perusahaan. Untuk menemukan margin keuntungan, cukup buat akun berikut:

Margin Kontribusi = Harga Jual Produk atau Jasa – (Biaya Variabel + Biaya Variabel).

Penting untuk diingat bahwa untuk menghitung titik impas, margin harus dinyatakan dari harga layanan atau produk tertentu dan biaya per unit / pengeluaran, biasanya dinyatakan dalam persentase.

2. Menerapkan rumus Break Even Point Keuangan

Langkah kedua adalah menerapkan rumus  dan melakukan perhitungan sendiri. Akun dibuat dengan membagi jumlah biaya tetap dengan keuntungan yang dikontribusikan oleh bisnis. Seperti yang diperlihatkan dalam rumus berikut:

Break Even Point Keuangan = Biaya Tetap / Margin Kontribusi.

Agar akun menjadi bermakna dan masuk akal, margin harus ditampilkan sebagai persentase. Untuk melakukan ini, gunakan desimal saat menghitung.

Contoh praktis perhitungan Break Even Point

Untuk lebih memahami metode penghitungan BEP keuangan perusahaan, mari kita ambil contoh hipotesis sebagai contoh: Biaya tetap perusahaan adalah 120.000 USD per tahun dan tingkat iuran adalah 25%. Dalam hal ini, BEP dihitung sebagai berikut:

PEF = $ 120 ribu (biaya bisnis tetap) / 0,25 (margin kontribusi 25% diubah menjadi angka desimal) = $ 480 ribu.

Oleh karena itu, BEP keuangan perusahaan adalah $ 480.000. Ini akan menjadi jumlah total pendapatan tahunan yang perlu disadari perusahaan agar tidak kehilangan atau mengubah kerugian menjadi keuntungan.

Di atas level $ 480 ribu, perusahaan akan memberikan keuntungan. Sedangkan nilai di bawah garis ini berarti kerugian finansial bagi bisnis. Sangat sederhana, bukan?

Tips tambahan: Untuk membuat perhitungan titik impas keuangan Anda lebih mudah, harap jaga agar keuangan bisnis Anda teratur.

Rencana keuangan yang koheren dan efektif memungkinkan para manajer untuk melakukan perhitungan dan dengan mudah menemukan saldo perusahaan. Selain memfasilitasi proses pengendalian keuangan dan membuat keputusan keuangan bila diperlukan.

Default image
Syarif

Tinggalkan Balasan