Home » Bisnis Barang Impor: Inilah Hal-Hal Yang Perlu Diperhatikan Sebelum Berencana Mengimpor Barang

Bisnis Barang Impor: Inilah Hal-Hal Yang Perlu Diperhatikan Sebelum Berencana Mengimpor Barang

Bisnis Barang Impor

Dalam dunia importir, bisnis barang impor membutuhkan banyak upaya dan kesabaran. Selain itu, menunggu barang tiba setelah melakukan pembelian membutuhkan banyak kesabaran. Jika kiriman Anda dikirim melalui udara, maka itu tidak akan memakan banyak waktu, tetapi jika dikirim melalui laut, maka akan butuh waktu untuk tiba.

Juga, jika barang yang dikirim mudah rusak, maka Anda harus memiliki semua pengaturan yang diperlukan sebelumnya. Sejumlah hal perlu diingat ketika menjalankan bisnis barang impor. Mempertahankan hal-hal berikut ini dapat sangat membantu.

Dapatkan Informasi Dasar Bisnis Anda

Siapa pun yang memulai bisnis barang impor perlu mencakup tempat tertentu, seperti membuat situs web serta saluran media sosial seperti Facebook, Twitter, dan sejumlah lainnya.

Jadi, inilah langkah pertama Anda: Dapatkan dasar-dasarnya. Ini berarti mendaftarkan bisnis Anda dengan keadaan di mana kantor pusat Anda akan berlokasi, mendaftarkan nama domain, mendapatkan lisensi bisnis apa pun yang Anda perlukan untuk beroperasi secara legal, dan sebagainya.

Anda akan memerlukan rencana bisnis juga. Bagian dari rencana bisnis itu perlu mencakup cara menangani aturan dan regulasi pasar yang ingin Anda tangani.

Mungkin yang paling penting, Anda memerlukan akses ke modal. Biaya awal dapat sangat bervariasi tergantung pada jenis bisnis barang impor yang Anda mulai. Semua orang tahu dibutuhkan uang untuk menghasilkan uang, jadi sangat diharuskan memiliki modal saat Anda memulai.

Bisnis Barang Impor: Inilah Hal-Hal Yang Perlu Diperhatikan

1. Pastikan permintaan ada

Pertama dan terpenting, Anda perlu memastikan bahwa ada permintaan yang cukup di pasar untuk barang-barang yang diimpor. Pantau pasar target Anda dengan cermat untuk mengidentifikasi calon pelanggan Anda. Anda tidak dapat mengimpor sesuatu yang tidak diminati. Jika Anda akhirnya mengimpor barang yang tidak diminati, maka Anda harus siap dengan tumpukan besar stok produk yang tidak terjual.

Baca Juga:  20+ Usaha Online untuk Mahasiswa dengan Sedikit Modal

2. Pastikan semua fasilitas penyimpanan Anda ada di tempatnya

Sekarang, ini penting. Sebelum merencanakan bisnis barang impor, Anda perlu memastikan bahwa semua fasilitas penyimpanan Anda seperti cold storage dan gudang sudah ada. Dianjurkan untuk menyiapkan semua gudang penyimpanan Anda dan mempersiapkannya dengan baik sebelumnya.

Persiapan menit terakhir dapat menyebabkan kesalahan manajemen. Anda juga dapat merencanakan untuk menyewa fasilitas penyimpanan jika Anda tidak memiliki gudang sendiri. Cari online dan Anda akan menemukan sejumlah perusahaan yang menyediakan layanan terkait penyimpanan.

3. Biaya mengimpor juga penting

Anda juga perlu melacak biaya yang akan dikeluarkan. Pastikan Anda memiliki dana siap pakai sebelum melakukan pemesanan. Mengimpor barang kebetulan merupakan urusan yang mahal.

Biaya per unit cenderung membengkak pada saat mengimpor. Pastikan Anda mendapatkan ROI yang cukup. Tidak ada gunanya mengimpor sesuatu jika harga jual lebih rendah dari biaya keseluruhan yang dikeluarkan.

4. Faktor risiko

Setiap hal dalam hidup memiliki tingkat risiko tertentu yang terkait dengannya. Umumnya, membeli dan menjual barang secara lokal merupakan pilihan yang jauh lebih aman, tetapi orang cenderung mengimpor barang karena margin keuntungan yang lebih tinggi. Jika faktor risiko terlalu banyak untuk ditangani, maka Anda mungkin harus mencari barang yang diproduksi secara lokal.

5. Fluktuasi nilai tukar tidak dapat diterima begitu saja

Ini yang paling penting. Jika Anda mengimpor barang, maka Anda harus membayar vendor. Misalnya, jika barang olahraga diimpor dari China, maka semua pembayaran kepada vendor akan dilakukan dalam Dollar. Pastikan Anda memiliki cukup uang tunai dan aset likuid untuk membayar barang-barang yang diimpor.

6. Menemukan Supplier

Menemukan supplier yang andal adalah pekerjaan yang lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Cari supplier berpengalaman yang mengetahui industri luar-dalam. Anda tidak ingin supplier Anda melarikan uang Anda, bukan? Juga, berurusan dengan supplier luar negeri kebetulan merupakan seni tersendiri.

Baca Juga:  5 Langkah Untuk Mulai Bisnis Fotografi Online

Bahasa yang Anda gunakan akan berbeda. Sama halnya dengan budaya. Ada banyak ruang untuk kesalahpahaman saat berurusan dengan suuplier luar negri. Juga, jangan memilih supplier murah hanya karena Anda ingin menghemat beberapa jutaan Rupiah.

7. Harga Produk Anda

Anda tahu produk apa yang ingin Anda gunakan dan Anda telah mengidentifikasi target pasar Anda. Selanjutnya, cari tahu berapa biaya.

Biasanya, model bisnis pada bisnis barang impor mencakup dua pemahaman utama: Volume unit yang terjual, dan komisi yang dibuat pada volume itu.

Pastikan untuk memberi harga produk Anda sedemikian rupa sehingga markup Anda pada produk (yang akhirnya menjadi komisi Anda) tidak melebihi apa yang bersedia dibayar pelanggan. Tetapi Anda tidak ingin membuatnya terlalu rendah sehingga Anda tidak akan pernah mendapat untung.

Dalam industri impor, importir biasanya mengambil markup 10% hingga 15% di atas harga yang dikenakan produsen saat Anda membeli produk mentah.

7. Temukan Pelanggan Anda

Selanjutnya tentang cara memulai bisnis barang impor yaitu mencari pelanggan untuk dijual.

Menentukan pasar tidak sama dengan menemukan pelanggan Anda. Anda biasanya perlu menemukan distributor dan klien yang akan mengambil produk Anda dan menjualnya kepada orang lain.

Jika Anda memiliki situs web berkualitas yang menyertakan kampanye pemasaran digital, pelanggan Anda mungkin akhirnya menemukan Anda. Tetapi untuk memulainya, saya menyarankan melakukan hal-hal dengan cara kuno yaitu dengan marketing dari mulut ke mulut.

Kesimpulan

Dalam bisnis barang impor adalah sistem yang mempesona dan rumit yang menyeimbangkan kebutuhan emosional dan ekonomi. Jika kita menginginkan sesuatu yang tumbuh atau diproduksi, bagaimana kita bisa mendapatkannya? Bagaimana kita bisa memberi orang lain kesempatan untuk menikmatinya, sambil tetap menciptakan gaya hidup berkelanjutan bagi mereka yang memproduksinya dan bagi mereka yang mengangkutnya dari titik A ke B.

Avatar

Syarif

Author & Affiliate Marketing. It currently focuses on Native Ads and works on the Bing and Yahoo networks.