Bagaimana Cara Berinvestasi dalam Reksadana Likuid

Berinvestasi dalam Reksadana Likuid

Berinvestasi dalam Reksadana Likuid – Jika Anda memiliki kelebihan uang tunai, meninggalkannya di rekening bank Anda mungkin tidak terbukti menjadi pilihan terbaik. Cara terbaik untuk mengalahkan inflasi dan menyaksikan peningkatan daya beli uang tunai Anda, reksadana Likuid adalah pilihan yang jauh lebih efisien jika dibandingkan dengan rekening tabungan Anda yang baik.

Pada artikel ini, kita akan menjelaskan tentang apa itu reksadana Likuid dan bagaimana berinvestasi dalam reksadana Likuid.

Apa itu reksadana Likuid?

Reksadana Likuid adalah skema pendapatan terbuka yang berinvestasi dalam hutang dan skema pasar uang seperti sekuritas pemerintah, dan tagihan treasury. Reksadana Likuid memiliki periode jatuh tempo maksimum 91 hari dan kebal terhadap risiko karena mereka mengurangi risiko volatilitas suku bunga.

Risiko kredit atau risiko gagal bayar juga terlalu rendah dalam hal reksadana Likuid.

Bagaimana cara kerja reksadana Likuid?

Beberapa faktor berkontribusi terhadap keunikan reksadana Likuid:

  • Tidak seperti reksadana utang lainnya di mana Nilai Aktiva Bersih atau NAV dihitung hanya untuk hari kerja, NAV untuk dana likuid dihitung untuk semua 365 hari dalam setahun sehingga nilai NAV reksadana Likuid tidak berfluktuasi jauh di atas tahun terbuka.
  • Unit-unit reksadana Likuid dialokasikan sesuai Nilai Aktiva Bersih hari sebelumnya jika permintaan diajukan sebelum jam 2 siang pada hari berikutnya.
  • Terakhir, permintaan penarikan dari reksadana Likuid diproses dalam 24 jam pertama dan tidak ada jenis denda yang diberikan kepada si penarik.

Manfaat berinvestasi dalam reksadana Likuid

Investasi reksadana Likuid membawa banyak manfaat dengan itu, ini adalah sebagai berikut:

  • Tanpa Periode Penguncian: Seperti disebutkan sebelumnya, semua permintaan penarikan diproses dalam 24 jam pertama
  • No Exit Load: Tidak ada penalti yang diberikan untuk keluar dari reksadana Likuid sebelum jatuh tempo
  • Risiko Bunga Rendah: Tidak ada risiko fluktuasi suku bunga utama karena likuiditas tinggi
    Perpajakan: Dividen yang diterima atas investasi dalam reksadana Likuid bebas pajak
Baca:  10 Aplikasi Pinjaman Dana Online Cepat! Terbaik dengan Bunga Rendah

Cara Memilih reksadana Likuid

  • Kinerja reksadana sebelumnya dan rekam jejak AMC harus diperiksa
  • Peringkat kredit tertinggi adalah AAA, semakin tinggi peringkat, semakin rendah risiko gagal bayar
  • Portofolio dan prosedur alokasi skema yang Anda minati harus diperiksa
  • Reksadana Likuid sering berinvestasi dalam instrumen yang jatuh tempo dalam maksimal 91 hari, ini berarti bahwa reksadana dengan periode jatuh tempo yang lebih rendah memiliki dana tunai memegang tinggi, yang pada gilirannya berarti bahwa capital gain kurang
  • Ada berbagai rencana yang terlibat seperti rencana pertumbuhan, rencana dividen harian , dan rencana dividen mingguan. Anda harus memilih rencana dengan mempertimbangkan selera risiko Anda dan persyaratan reksadana yang dapat membantu Anda memenuhi persyaratan reksadana darurat dan melindungi Anda dari volatilitas pasar.

Kesimpulan:

Ada berbagai rencana yang terlibat seperti rencana pertumbuhan, rencana dividen harian, dan rencana dividen mingguan. Anda harus memilih rencana dengan mempertimbangkan selera risiko Anda dan persyaratan reksadana yang dapat membantu Anda memenuhi persyaratan reksadana darurat dan melindungi Anda dari volatilitas pasar. Reksadana Likuid akan menjadi pilihan terbaik karena mereka tidak memiliki periode mengunci dengan risiko hampir nol dan tingkat pengembalian yang moderat.

Default image
Syarif