Apa itu Strategi Bisnis dan Bagaimana Kaitannya dengan BSC?

Apa itu Strategi Bisnis

Apa itu Strategi Bisnis

Apa itu strategi bisnis? Strategi bisnis adalah cara organisasi menentukan bagaimana hal itu akan menciptakan nilai. Ini tentang apa yang harus dilakukan dan bagaimana melakukannya. Tetapkan tujuan perusahaan dan tindakan serta sumber daya yang akan digunakan untuk memenuhi tujuan tersebut.

Strategi bisnis yang baik harus mempertimbangkan dua aspek utama dan penting:

Komunikasi internal: strategi harus dikomunikasikan dengan cara yang paling jelas ke semua instance organisasi, menjangkau semua yang terlibat dalam berbagai proses yang akan dikembangkan.

Adaptasi terhadap perubahan dalam lingkungan: ada faktor eksternal pada organisasi, yang dapat mengalami perubahan yang memengaruhi perkembangan perusahaan. Akibatnya, strategi harus memiliki rencana darurat untuk menghadapi perubahan-perubahan di lingkungan ini dan untuk beradaptasi dengan situasi baru.

Strategi yang diusulkan mungkin merupakan taruhan terbaik dari manajemen perusahaan, tetapi tidak ada yang sepenuhnya menjamin keberhasilannya, karena organisasi dan lingkungan mereka bergerak secara terus menerus.

Ini tidak berarti bahwa strategi jangka panjang tidak boleh ditarik. Ya, Anda harus melakukannya, tetapi jangan melihat cakrawala. Kita perlu melangkah maju dan melihat apa yang terjadi di lingkungan terdekat.

Ini membawa kita pada pentingnya merancang strategi bisnis dalam jangka pendek. Dengan cara ini, perubahan yang diperlukan dapat dimasukkan sehingga stabilitas perusahaan tidak terpengaruh.

Apa itu Strategi Bisnis dan Kaitannya Strategi Bisnis dan BSC

Balanced Scorecard (BSC), juga dikenal sebagai dashboard atau scorecard integral, adalah alat yang memungkinkan pelaksanaan strategi bisnis yang sistematis dan jangka pendek. Adalah penting bahwa strategi bisnis dirumuskan dengan baik, karena ini akan memungkinkan alokasi sumber daya organisasi yang benar.

Yang mengatakan, BSC memfasilitasi perencanaan strategis perusahaan, memungkinkan untuk mengubah apa yang dinyatakan dalam visi, misi, nilai-nilai, strategi dan tujuan strategis, menjadi sistem yang terkomputerisasi.

Sistem ini harus memiliki komponen yang sangat jelas seperti: tujuan tepat yang ingin dicapai; indikator yang akan digunakan untuk mengukur pemenuhan tujuan; tujuan yang harus dipenuhi dalam tenggat waktu tertentu; hasil diukur dari segi waktu.

Baca Juga:  5 Tips untuk Mengoptimalkan Strategi Pinterest untuk Perusahaan

Demikian pula, BSC harus mempertimbangkan: strategi alternatif atau perkiraan kontingensi untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan meskipun ada perubahan dalam lingkungan atau lainnya; penilaian situasi apakah tujuan tercapai atau tidak; penyesuaian strategis untuk dikembangkan.

Strategi bisnis yang diformulasikan dengan baik dan, selain itu, dipantau dengan baik dengan dashboard, akan memungkinkan organisasi untuk mengantisipasi dan menghadapi perubahan apa pun di lingkungan.

10 Kunci untuk Menghasilkan Strategi Bisnis yang Baik

1. Kumpulkan informasi maksimum

Sebagai langkah sebelumnya, semua informasi yang mungkin berguna untuk mempersiapkan Strategi Bisnis harus dikumpulkan. Ini adalah:

  • Informasi internal : merujuk ke departemen atau area yang membentuk organisasi.
  • Informasi eksternal : mengenai konteks hukum dan ekonomi perusahaan, persaingan yang dimilikinya, dll.

Sangat penting untuk melakukan analisis awal ini untuk menghindari risiko kegagalan, baik dalam pilihan strategi maupun dalam implementasinya. Informasi lebih lanjut tentang masalah utama dalam pelaksanaan strategi dalam artikel ini.

2. Analisis berbagai ide Strategi Bisnis

Artinya, lakukan simulasi dan studi yang diperlukan untuk dapat mengantisipasi semua situasi yang mungkin, baik negatif maupun positif bagi organisasi.

Dengan ini, Anda dapat memilih Strategi Bisnis terbaik, sehingga pada saat implementasi tidak ada masalah.

3. Berpikir kreatif

Pilihan terbaik ketika merancang Strategi Bisnis adalah memiliki tim multidisiplin yang memberikan sudut pandang berbeda. Dengan ini, produk atau layanan dihasilkan dari konvensional, berbeda dari rekan-rekan mereka di pasar.

Yaitu, untuk memiliki pemikiran kreatif dan alternatif, orang-orang berbakat yang dapat berkontribusi dengan alternatif yang mengejutkan.

Tentu saja, lingkungan yang santai dan partisipatif adalah fundamental di mana tidak ada rasa takut akan kegagalan, karena bahkan dari ide-ide terburuk sekalipun, ide yang cemerlang dapat dicapai.

4. Keputusan strategis

Oleh karena itu, setelah semua informasi yang tersedia telah dikumpulkan dan dianalisis, dan proposal Strategi Bisnis yang berbeda dibuat berdasarkan itu, keputusan harus dibuat.

Yaitu, pada tahap ini visi jangka panjang harus diterapkan, sehingga implikasi dari alternatif dianalisis dan mana yang akan dipilih diputuskan.

5. Perencanaan Strategi Bisnis

Oleh karena itu, setelah Strategi Bisnis organisasi dipilih, implementasinya harus direncanakan. Untuk melakukan ini, langkah-langkah berikut diikuti:

  • Identifikasi risiko atau kemungkinan ketidaknyamanan yang sebelumnya tidak dimaksudkan untuk dapat diantisipasi.
  • Tentukan apa yang harus dipastikan. Artinya, apa yang bisa dianggap sebagai kunci keberhasilan strategi.
  • Menetapkan metodologi kerja untuk melaksanakan strategi dan taktik yang akan digunakan untuk itu.
  • Tetapkan tanggung jawab untuk setiap kegiatan atau tugas yang akan dilakukan untuk pelaksanaan Strategi Bisnis.
  • Set tenggat waktu .
Baca Juga:  10 Karakteristik Perilaku Konsumen Saat Ini

Oleh karena itu, ini adalah salah satu tahap paling membosankan dalam menyikapi Strategi Bisnis, serta yang paling penting untuk pengembangan dan operasinya di masa depan.

6. Apa itu strategi bisnis: Komunikasi dan penyebaran Strategi Bisnis

Komunikasi dan penyebaran strategi harus dirancang dengan baik untuk memastikan bahwa langkah-langkah sebelumnya dalam memilih dan melaksanakan strategi masuk akal.

Oleh karena itu, akan lebih baik untuk merencanakan proses komunikasi dan diseminasi sebagai metode untuk memastikan keberhasilan perencanaan strategi yang diuraikan sebelumnya.

7. Eksekusi dan implementasi Strategi Bisnis

Dengan demikian, setelah Anda tahu apa yang ingin Anda lakukan, bagaimana itu akan dilakukan dan apa yang akan dikomunikasikan, adalah mungkin untuk melaksanakan dan menerapkan Strategi Bisnis yang dipilih dan direncanakan.

Pada titik ini, memiliki personel yang berkualifikasi, dengan inisiatif, wewenang dan pengalaman sangat penting sehingga tidak mengubah strategi yang sedang dijalankan.

8. Analisis implementasi Strategi Bisnis dan umpan balik

Artinya, begitu Strategi Bisnis diluncurkan, harus dianalisis tahap perencanaan mana yang telah dikembangkan dan mana yang belum. Oleh karena itu, ini terdiri dalam memastikan berfungsinya perencanaan strategis yang dirancang.

Kemudian, di sinilah kemungkinan kesalahan harus dideteksi dan diperbaiki, belajar darinya dan memanfaatkannya untuk meningkatkan (umpan balik).

9. Kontrol dan pemantauan

Akhirnya, pada tahap ini memiliki alat Balanced Scorecard dapat menyelesaikan kompleksitas pemantauan dan pengendalian Strategi Bisnis yang diterapkan.

Karena itu, desain Dashboard yang baik sangat mendasar. Dengan cara ini,  pemberitahuan  dan pemberitahuan akan diterima setiap kali ada beberapa variasi dalam perencanaan.

10. Inovasi atau modifikasi

Akhirnya, perbaikan dan inovasi terus-menerus ikut berperan. Artinya, mempertahankan produk yang identik dari waktu ke waktu tidak selalu berhasil, dan tidak demikian halnya di pasar saat ini.

Itu harus dalam gerakan dan pembelajaran terus-menerus, mengadaptasi produk atau layanan dengan kebutuhan dan harapan pelanggan, meningkatkannya melalui inovasi dan memodifikasinya sebagai perubahan permintaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like