Apa itu Startup: dan Bagaimana Mereka Bekerja

Apa itu Startup

Apa itu Startup? dengan inovasi sebagai kekuatan pendorong, startup mulai muncul pada 1990-an dan hari ini mereka mendapatkan pangsa pasar, dengan nama-nama besar seperti Google, Netflix dan Microsoft. Pelajari lebih lanjut tentang model bisnis ini.

Apa kesamaan perusahaan seperti Google, Netflix dan Uber?

Selain bisnis yang sangat relevan dan terkonsolidasi di pasar, perusahaan-perusahaan ini muncul dengan cara yang sama: sebagai startup.

Startups mulai muncul pada 1990-an, dari ide-ide inovatif untuk mengubah ekonomi dalam konteks di mana internet mulai muncul untuk membuat semuanya baru.

Sejak itu, model bisnis ini telah mendapatkan pangsa pasar, dengan startup yang tumbuh dalam skala yang mengesankan dan bisnis kecil baru muncul setiap hari.

Tapi, tahukah Anda apa itu startup? Apakah Anda tahu apa yang menjadi ciri model bisnis ini dan bagaimana cara kerjanya?

Apa itu Startup?

Startup adalah kata dari bahasa Inggris yang berarti “mulai”.

Model bisnis ini dimulai pada waktu yang dikenal sebagai “gelembung internet”, antara tahun 1996 dan 2001.

Pada saat itu, sebuah gelembung spekulatif terbentuk, ditandai dengan munculnya saham-saham perusahaan teknologi informasi dan komunikasi yang baru, menciptakan gelombang perusahaan yang lahir di internet.

Namun, startup bukan hanya perusahaan Internet, meskipun ini adalah cara yang sangat umum dan lebih murah untuk menjadi tuan rumah dan memperluas bisnis. Startup pada dasarnya adalah bisnis yang inovatif, mencari cara baru untuk melayani dan menyediakan layanan, melanggar norma-norma tradisional.

Karakteristik startup

Selain ide yang bagus, bisnis memerlukan beberapa karakteristik untuk dipertimbangkan sebagai startup.

Definisi yang paling diterima oleh sebagian besar pakar dan investor adalah bahwa startup adalah model bisnis yang fleksibel dan dapat diukur yang beroperasi dalam skenario ketidakpastian.

Karakteristik utama dari sebuah startup adalah:

Inovasi

Inovasi adalah kata kunci dari setiap startup.

Ini berarti kemampuan untuk mengusulkan solusi kreatif, unik dan tidak standar untuk masalah yang diberikan, atau bahkan kepekaan untuk memahami masalah yang masih belum ada solusi.

Startup harus bertujuan untuk merevolusi pasar – atau bahkan menciptakan pasar baru.

Skalabilitas dan pengulangan

Keberlanjutan suatu startup tergantung pada skalabilitas dan pengulangannya.

Karakteristik ini menyangkut kemampuan perusahaan untuk mengirimkan produk dan layanan pada skala yang tak terbatas dan tumbuh tanpa batas tanpa harus mengubah model. Netlix, dengan menggunakan model streaming, dapat menawarkan layanan ke jumlah pengguna yang hampir tak terbatas pada saat yang bersamaan, tanpa harus mengubah model bisnisnya.

Ini scalable dan berulang.

Fleksibilitas

Yang terpenting, startup harus fleksibel, karena mereka perlu beradaptasi dengan ide-ide baru jika ide sebelumnya tidak berfungsi. Setiap startup harus memiliki kemampuan untuk mengatur proses secara dinamis, membuat keputusan dengan cepat, menguji kemungkinan, beradaptasi dengan permintaan pasar dan mencari peningkatan yang konstan.

Baca:  Top 6 Tools Terbaik Untuk Bisnis Online

Skenario ketidakpastian

Karena mereka bekerja dengan ide – ide yang tidak pernah diterapkan sebelumnya, tidak ada resep untuk sukses. Ini berarti bahwa startup selalu berada dalam skenario ketidakpastian, menjadi jalur wirausaha yang memutuskan untuk memasuki model bisnis jenis ini yang penuh dengan langkah yang tidak pasti.

Salah satu tantangan terbesar adalah, untuk tetap hidup sampai keuntungan mulai tiba.

Bagaimana cara kerja startup?

Startup mematahkan model kerja tradisional, bertindak dengan cara yang paling efektif, dengan lebih fokus pada hasil. Dalam momen pandemi ini, misalnya, banyak startup telah memimpin dalam model home office, karena mereka telah berinvestasi dalam inovasi dan teknologi sebelumnya.

Pengusaha pemula harus selalu mengingat karakteristik model bisnis ini dan mencari investasi, karena banyak perusahaan pemula yang mati sebelum menghasilkan laba karena kurangnya dana.

Jenis startup

Dimungkinkan untuk mengklasifikasikan startup melalui segmen, seperti fintech, healthtechs, edtechs, lawtechs dan foodtechs, yang merupakan perusahaan teknologi yang masing-masing berfokus pada keuangan, kesehatan, pendidikan, hukum dan makanan.

Cara lain untuk mengklasifikasikan startup adalah dengan niche tempat mereka beroperasi, atau untuk siapa mereka menyediakan layanan.

Dengan demikian, mereka diklasifikasikan:

B2B (Bisnis ke Bisnis): perusahaan yang menyediakan layanan kepada perusahaan lain. Yang menjadi sangat dicari selama pandemi untuk membantu perusahaan mengendalikan bank jam bahkan dengan karyawan kantor rumah.

B2C (Business to Consumer): perusahaan yang menyediakan layanan langsung ke konsumen. Grab adalah contoh ini.

B2B2C (Bisnis ke Bisnis ke Konsumen): perusahaan yang melakukan bisnis dengan perusahaan lain yang bertujuan, dengan ini, pelanggan akhir. Contoh dari jenis startup ini adalah Shopee.

Mengapa startup itu penting?

Memikirkan model inovatif dalam berbisnis, startup mulai mengubah cara orang hidup dan ekonomi secara keseluruhan. Beberapa tahun yang lalu, siapa yang akan membayangkan bisa memesan taksi dengan mudah atau memesan pengiriman makanan hanya dengan beberapa klik?

Startup mendorong perubahan yang merupakan bagian dari ekonomi baru, yang menciptakan profesi baru.

Jadi, startup adalah masa depan.

Bagaimana cara memulai bisnis startup?

Seperti perusahaan mana pun, memulai bisnis startup bukanlah tugas yang mudah, terutama mengingat risiko yang melekat pada jenis bisnis ini. Langkah pertama bagi mereka yang ingin membuat startup adalah memiliki ide bagus, ide inovatif.

Pengusaha harus mengidentifikasi “rasa sakit” di pasar atau peluang yang belum digunakan dan menemukan solusi yang berbeda. Jadi, penting untuk menguji ide dengan beberapa pengguna pertama, menyelaraskan harapan dan memperbaiki kesalahan.

Bagian penting juga mencari mitra, terutama dalam konteks di mana investasi awal merupakan masalah karena kurangnya sumber daya keuangan.

Baca:  Memahami Pentingnya Analisis Pemasaran Digital

Siapa pun yang ingin membuat startup pada akhirnya harus mengumpulkan dana. Ada sejumlah inkubator dan akselerator yang dapat membantu memajukan bisnis Anda.

Setelah semua itu, itu berhasil.

Apa itu Startup? Startup adalah model bisnis yang dapat memakan waktu cukup lama untuk menghasilkan keuntungan, tetapi selama idenya bagus dan memiliki karakteristik yang diperlukan, perusahaan dapat menjadi cukup menguntungkan.

Akselerator startup teratas

Akselerator startup adalah perusahaan atau organisasi yang membiayai startup, pada dasarnya “membeli ide”.

Mereka umumnya memberi preferensi pada bisnis dengan potensi pertumbuhan tinggi.

Untuk membantu startup tumbuh, mereka menyediakan struktur, investasi, dan panduan berorientasi pasar, biasanya membebankan biaya untuk partisipasi dalam startup yang dipercepat.

Beberapa akselerator utama untuk startup di pasar adalah ACE, Artemisia, Liga Ventures, WOW, Seed dan Inova. Setiap akselerator memiliki preferensi mengenai jenis startup dan menawarkan investasi yang berbeda. Penting untuk mencari tahu tentang setiap program untuk mencari tahu mana yang paling cocok dengan ide Anda.

Bagaimana cara berinvestasi di startup?

Ada beberapa cara untuk berinvestasi dalam startup: dengan uang Anda sendiri, bergabung dengan akselerator dan inkubator, sebagai angel investor.

Temukan cara utama:

Bootstrap

Itu terjadi ketika pengusaha (atau kelompok pengusaha) menginvestasikan uang dari sakunya sendiri untuk membuat perusahaannya sendiri. Kebanyakan startup memulai dengan cara ini sampai mereka mendapatkan investasi yang lebih besar.

Modal benih

Ditujukan untuk perusahaan yang sudah mulai, tetapi belum besar.

Investor modal awal terutama membantu dalam manajemen dan pelatihan keuangan bisnis.

Investasi awal

Hal ini dilakukan oleh individu yang menginvestasikan modalnya sendiri di perusahaan yang baru tumbuh di mana mereka melihat potensi pertumbuhan.

Investor ini, selain keuangan, membantu wirausahawan dengan pengetahuan, pengalaman, dan jaringan.

Akselerator

Mereka adalah perusahaan atau organisasi yang membuka proses untuk mencari startup. Akselerator mendukung startup secara finansial, dengan konsultasi dan pelatihan. Sebagai imbalannya, mereka menerima saham ekuitas.

Inkubator

Mereka bekerja mirip dengan akselerator, tetapi ditujukan untuk perusahaan yang masih dalam tahap awal. Termasuk bantuan dengan model bisnis, teknik presentasi, dll.

Modal usaha

Ini adalah cara mendukung bisnis melalui pembelian saham di perusahaan. Ini melibatkan risiko, karena investor kehilangan modal jika perusahaan tidak berhasil.

Bangunan Ventura

Bentuk investasi ini menggabungkan karakteristik inkubator, akselerator, dan modal ventura. Mereka biasanya berpartisipasi secara signifikan dalam struktur kepemilikan saham startup, mencapai hingga 80%.

Apa itu startup unicorn?

Apa itu Startup? Unicorn adalah apa yang diinginkan oleh setiap startup.

Ini adalah perusahaan yang mulai bernilai US $ 1 miliar (atau lebih) sebelum go public di bursa saham , yaitu, sebelum melakukan IPO ( Initial Public Offering). Karakteristik utama dari jenis perusahaan ini adalah untuk memikirkan beberapa jenis bisnis inovatif terlebih dahulu.

Contoh dari startup yang sukses adalah Netlix, Google dan Uber.

Default image
Adhitama Elvan
Investment / Digital Marketing