Anindita Parameswari Anindita adalah seorang B2B Lead Generation, Data Entry, Data Mining, Virtual Assistant, Web Search Services, Internet Research, Admin Support, dan Web Scraping.

Apa itu Rekonsiliasi Bank, Tujuan, Komponen dan Manfaat

3 min read

Rekonsiliasi Bank

Rekonsiliasi Bank

Rekonsiliasi bank mungkin sebuah kata yang sering didengar. Bahkan, banyak juga orang yang menggunakan kata ini dalam sebuah kalimat. Tetapi tidak semua orang tahu apa itu rekonsiliasi.

Di artikel ini, kami akan menjelaskan pengertian rekonsiliasi bank dan komponen – komponennya. Berikut penjelasan lengkapnya.

Apa itu Rekonsiliasi Bank?

Bagi yang sudah terbiasa bekerja di bidang akuntansi, pasti paham dengan istilah rekonsiliasi bank.

Karyawan yang terlibat dalam pekerjaan keuangan juga harus akrab dengan teori rekonsiliasi. Secara umum, rekonsiliasi adalah kumpulan catatan selisih kas.

Menurut Wikipedia, rekonsiliasi dapat berupa pencatatan selisih antara kas nasabah dan kas bank. Jika ada perbedaan antara catatan bank tentang kas nasabah dan kas bank, bank harus menyesuaikan catatan tersebut.

Namun jika terdapat selisih antara kas nasabah dengan kas bank karena faktor lain, maka kedua belah pihak harus melakukan penyesuaian. Catatan perbedaan ini disebut rekonsiliasi.

Beberapa orang juga menjelaskan pengertian rekonsiliasi. Sebagian orang beranggapan bahwa rekonsiliasi merupakan suatu verifikasi yang dapat digunakan untuk mencocokkan data bank dengan data nasabah.

Tujuan Rekonsiliasi Bank

Rekonsiliasi bank memiliki tujuan tertentu. Tujuan utama rekonsiliasi adalah untuk mencocokkan catatan bank dengan catatan perusahaan.

Dengan cara ini, Anda akan menemukan kecocokan atau ketidaksesuaian antara laporan kas perusahaan dan laporan bank.

Dengan rekonsiliasi, ada verifikasi laporan laba perusahaan. Dengan cara ini, catatan keuangan perusahaan akan lebih bersih dari waktu ke waktu.

Melalui rekonsiliasi bank, Anda dapat mengontrol dengan baik pencatatan keuangan perusahaan baik pendapatan tunai maupun non tunai.

Komponen pada Rekonsiliasi Bank

Ada beberapa komponen penting dalam rekonsiliasi. Semua komponen rekonsiliasi harus dijalankan dengan benar.

Tiga komponen penting yang harus disertakan dalam rekonsiliasi, yang tidak dapat diabaikan.

Jika salah satu komponen utama rekonsiliasi tidak dilakukan, maka laporan tersebut dianggap tidak sah.

Jika semua komponen tidak lengkap, bahkan laporan rekonsiliasi dianggap tidak pernah terjadi. Berikut ini adalah beberapa komponen rekonsiliasi bank.

1. Deposit In Transit

Komponen pertama dari rekonsiliasi adalah Deposit in Transit. Deposit in transit adalah sejumlah uang tunai yang diterima oleh perusahaan. Namun, uang itu tidak dikreditkan ke bank.

Biasanya fenomena ini terjadi saat pembayaran dilakukan di akhir bulan. Dengan cara ini, catatan keuangan tidak akan dimasukkan ke dalam transaksi bank. Jadi uang ini masih dianggap sebagai dana perusahaan.

Jika bank telah menyetorkan deposit tetapi perusahaan tidak memiliki catatan, itu juga dapat terjadi dalam Deposit in transit. Oleh karena itu, rekonsiliasi perlu dilakukan.

2. Outstanding Cek

Komponen berikutnya dari rekonsiliasi bank adalah memeriksa pembayaran yang belum dibayar / Outstanding Cek.

Apa yang di sebut memeriksa cek yang belum dibayar juga disebut Outstanding Cek yang belum dibayar. Biasanya perusahaan telah mengeluarkan beberapa cek, tetapi belum diuangkan.

Karena cek yang dikeluarkan oleh perusahaan tidak diuangkan, maka harus ada perbedaan antara laporan bank dan perusahaan.

Oleh karena itu, perlu diadakan rekonsiliasi untuk menyesuaikan pencatatan keuangan antara bank dengan perusahaan.

Umumnya, untuk menghindari perlunya cek yang belum dibayar, perusahaan harus melaporkan setiap cek langsung ke bank. Tujuannya tentu saja untuk mencocokkan laporan antara bank dan perusahaan.

3. Non Sufficient Fund Check

Komponen ketiga ini juga biasa disebut dengan cek kosong. Cek kosong pasti tidak akan dicatat pada laporan kas bank karena perusahaan tidak memiliki cukup dana untuk membayar cek tersebut.

Jika perusahaan bersedia dipotong oleh bank, cek kosong masih dapat diuangkan. Namun, perusahaan akan membebankan biaya untuk mencairkan cek.

Cara Rekonsiliasi Bank

Rekonsiliasi bank mempunyai prosedur tersendiri. Selama proses implementasi, beberapa prosedur harus dilakukan, antara lain:

  • Perbandingan catatan bank dan saldo kas perusahaan
  • Pada tahap ini, keseimbangan antara perusahaan dan bank harus diselesaikan.

Cara membandingkannya adalah dengan melihat rekening tabungan saat ini untuk setiap bulannya.

Pada tahap ini, staf keuangan perusahaan harus menggunakan catatan bank untuk menganalisis laporan keuangan perusahaan.

Analisis dilakukan untuk melihat apakah ada ketidaksesuaian antara catatan keuangan perusahaan dengan catatan keuangan bank.

Biasanya sering terjadi ketidaksesuaian. Ketidaksesuaian tersebut dapat terjadi karena adanya kesalahan dalam pencatatan perusahaan, dan sebaliknya bank membuat pencatatan yang salah.

Menyalin Catatan Bank

Proses pencatatan keuangan perusahaan di bank dilakukan secara otomatis melalui pencatatan digital.

Catatan di bank akan mengikuti rekening giro yang diperoleh perusahaan.

Perusahaan harus membuat perbandingan dengan menyalin catatan bank atau laporan bank ke dalam file terpisah.

Jika ada perbedaan dalam laporan, kedua catatan antara laporan kas perusahaan dan laporan bank harus cocok.

Caranya adalah dengan membandingkan kedua laporan ini. Prosedur ini harus dilakukan ketika rekonsiliasi dilakukan kemudian.

Menelusuri Transaksi On Proses

Secara umum, ada sangat sedikit kecocokan antara laporan perusahaan dan bank. Pasalnya, ada beberapa transaksi yang sedang berlangsung.

Oleh karena itu, perusahaan harus memeriksa dengan pihak berelasi untuk transaksi yang tidak tercatat dalam laporan bank.

Buat Lembar Kerja untuk Menghitung Perbedaan

Langkah selanjutnya adalah keuangan perusahaan harus menghitung selisihnya. Perbedaan antara laporan keuangan bank dan kas perusahaan harus rapi, jelas dan rinci pada lembar kerja khusus.

Analisis dan Periksa Kembali

Setelah itu, perusahaan harus menganalisis dan mengkaji ulang. Biasanya, jika selisihnya 1.000.000, mungkin karena kesalahan dalam memasukkan data. Namun, jika melebihi, perlu disesuaikan.

Manfaat Rekonsiliasi

Rekonsiliasi memiliki manfaat tersendiri. Secara umum, manfaat rekonsiliasi bank adalah untuk memahami alasan perbedaan antara laporan kas perusahaan dan laporan bank.

Secara khusus, rekonsiliasi memiliki manfaat berikut ini.

  • Untuk dapat mengetahui perbedaan antara saldo perusahaan dan bank.
  • Cari tahu alasan perbedaan atau perbedaan antara saldo perusahaan dan bank.
  • Sebagai alat untuk mendeteksi kecurangan akuntansi.
  • Alat untuk mengelola dan mengawasi kas perusahaan.
  • Apakah catatan keuangan perusahaan memiliki materi verifikasi yang salah

Demikian penjelasan mengenai pengertian prosedur dan komponen dalam rekonsiliasi bank.

Anindita Parameswari Anindita adalah seorang B2B Lead Generation, Data Entry, Data Mining, Virtual Assistant, Web Search Services, Internet Research, Admin Support, dan Web Scraping.

Tinggalkan Balasan