Apa itu Business Model Canvas | 9 Elemen Penting untuk Menyusun Sebuah Bisnis

 

Business Model Canvas

Business Model Canvas | Saat memperkenalkan produk baru ke pasar, membangun perusahaan konvensional atau startup, pengusaha perlu membuktikan bahwa idenya akan menguntungkan.

Model bisnis harus dijelaskan secara meyakinkan kepada investor dan mitra yang mendukung penciptaannya. Ini adalah konsep Business Model Canvas.

Dalam proses ini, gunakan Business Model Canvas untuk menyederhanakan tampilan model bisnis dan memverifikasi asumsi tentang perusahaan. Dalam posting hari ini, kita akan membahas hal ini, yang dapat mempercepat perkembangan bisnis baru.

Definisi Business Model Canvas

Business Model Canvas adalah cara perusahaan menciptakan nilai untuk dirinya sendiri dengan menawarkan produk atau layanan kepada konsumennya.

Misalnya, industri memproduksi bahan dan menjualnya ke pelanggan. Dalam model bisnisnya, dia mendapat untung dari menjual produk jadi. Di sisi lain, platform video streaming mengenakan biaya bulanan sehingga orang dapat menonton film dan acara TV yang mereka sediakan.

Dalam hal ini, menyediakan layanan untuk menyimpan dan mengkategorikan film dan aplikasi sehingga isinya dapat ditonton.

Ketika produk atau layanan disediakan, produksi dan dukungannya melibatkan rantai nilai. Biasanya, ini melibatkan faktor-faktor seperti input ke produksi, supplier, penyedia layanan, metode pengiriman, alat produksi, modal intelektual, sumber daya manusia, dan pasar keuangan.

Apalagi ketika proposisi nilai masih di atas kertas, orang yang tertarik untuk mewujudkannya akan membuat rencana bisnis, yaitu dokumen kompleks yang menjelaskan rantai nilai ini.

Itu juga bermaksud untuk memperkirakan profitabilitas perusahaan dalam jangka menengah hingga panjang.

Business Model Canvas adalah fasilitator dari proses ini. Ini memungkinkan, hanya dalam satu lembar, untuk mengungkapkan sembilan elemen utama yang menyusun bisnis dan juga untuk menguji dan hipotesis yang terkait dengan bisnis sebelum dipraktikkan.

Baca:  Bagaimana Memulai Bisnis Desain Undangan Untuk Sukses

9 Elemen Penting untuk Menyusun Sebuah Bisnis

Business Model Canvas adalah diagram yang menunjukkan 9 elemen utama yang membentuk sebuah bisnis. Ini secara grafis mewakili cara perusahaan menciptakan nilai bagi konsumen, untuk dirinya sendiri, dan bekerja sama dengan pihak ketiga untuk mendukung aktivitasnya.

1. Proposisi nilai

Ini adalah cara yang diusulkan perusahaan untuk memecahkan masalah atau memenuhi kebutuhan pelanggan.

Berdasarkan pemahaman tentang siapa konsumen dan kebiasaan mereka, nasehat nilai bertujuan untuk memberikan solusi yang tepat, sehingga dapat mencapai kepuasan mereka.

Di bagian “kanvas” ini, tidak masalah teknologi mana yang digunakan untuk memecahkan masalah pelanggan. Ini harus jelas, terutama dalam kasus Startup, yang biasanya menggunakan alat teknologi modern untuk memecahkan masalah tertentu. Dan teknologi yang digunakan seringkali menunjukkan nilai produk.

Dalam hal ini hanya masalah, kebutuhan konsumen dan cara yang menarik untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Misalnya, sebuah perusahaan yang menjual panel surya bisa menandainya seperti ini: “Bagaimana cara mendapatkan energi dengan biaya lebih rendah, dan produksinya ramah lingkungan.”

2. Segmen pelanggan

Yang dijelaskan di sini adalah deskripsi untuk pelanggan, bukan sebagai pelanggan. Untuk ini, informasi dipertimbangkan, yang mengarah pada pembuatan prototipe yang menjelaskannya.

Mereka harus menghasilkan pemahaman tentang mengapa mereka membeli produk Anda.

Informasi seperti demografi, jenis kelamin, tingkat pendidikan, status perkawinan, data geografis, usia, dll.

3. Saluran distribusi

eka adalah cara bagi konsumen untuk menemukan, membeli, dan menerima produk atau layanan Anda. Mereka dapat berupa saluran fisik seperti toko rantai ritel, toko waralaba, dealer mobil, dll., Atau saluran virtual seperti situs web e – Commerce dan platform layanan.

4. Hubungan dengan pelanggan

Di bagian “kanvas” ini, muncul pertanyaan tentang strategi perusahaan untuk memperoleh pelanggan, mempertahankan pelanggan, dan bagaimana mereka akan menarik lebih banyak pelanggan.

Berikut adalah metode yang akan digunakan untuk menarik pelanggan, seperti aktivitas pemasaran, penawaran, metode pembayaran, dan kondisi purna jual.

5. Sumber pendapatan

Ini adalah deskripsi yang lebih spesifik tentang bagaimana perusahaan dapat secara efektif memonetisasi setiap segmen pelanggan, seperti penjualan langsung, paket layanan, paket premium, atau biaya sewa bulanan.

Baca:  5 Langkah Untuk Mulai Bisnis Fotografi Online

6. Fitur utama

Ini adalah sumber daya penting bagi perusahaan untuk mempersiapkan proposisi nilai mereka. Seperti:

  • Ruang fisik;
  • Kendaraan pengiriman;
  • Cloud Server;
  • Sumber daya manusia sebagai pengembang dan desainer;
  • Sumber kredit
  • Alat produksi.

7. Kemitraan kunci

Setelah sumber daya yang digunakan untuk menghasilkan rekomendasi nilai ditentukan, penting untuk menentukan siapa yang akan menjadi pemasok yang akan memberikan rekomendasi ini.

Di blok Canvas ini dicantumkan para mitra, bagaimana dan bagaimana mereka mengirimkan input yang dibutuhkan untuk menghasilkan produk dan pemasok material.

Ini juga mengidentifikasi perusahaan yang memasuki penyedia layanan, seperti lembaga keuangan, layanan outsourcing akuntansi, operator, pewaralaba energi, telepon, layanan penyimpanan cloud, dan layanan yang diperlukan sesuai dengan jenis bisnis.

8. Kegiatan utama

Berikut ini adalah daftar kegiatan dasar yang harus dilakukan perusahaan untuk mengimplementasikan Business Model Canvas.

Misalnya, perusahaan konsultan harus memiliki pengetahuan dan tahu bagaimana menerapkan metode dan proses yang diterapkan oleh klien akan membantunya menyelesaikan masalah ketenagakerjaan.

Contoh lainnya adalah perusahaan logistik, yang harus menerima bahan dalam perjalanan dan saat pengiriman selesai, mengirimkan bahan tersebut dan menginformasikan status mereka kepada konsumen dan penyedia logistik.

9. Struktur biaya

Pada bagian terakhir Business Model Canvas ini, biaya yang terlibat dalam seluruh rantai produksi ditentukan, seperti biaya personel, biaya input, dan jumlah yang dibayarkan kepada perusahaan outsourcing dan pemegang konsesi.

Saat menentukan biaya, peluang untuk mengurangi biaya dapat ditemukan, seperti skala ekonomi atau bentuk kontrak yang terbukti menguntungkan. Ini juga harus ditentukan di sini.

Saya percaya bahwa Business Model Canvas adalah alat yang berguna untuk merancang bisnis, produk, dan layanan baru.

Dengan itu, wirausahawan merasa lebih mudah untuk menguji asumsi terkait bisnis dan menemukan cara yang lebih efektif untuk menciptakan nilai bagi konsumen mereka.

Default image
Syarif