Apa itu Audit Laporan Keuangan, Fungsi dan Tahapan yang Dilakukan

Audit Laporan Keuangan

Mungkin Anda pernah mendengar tentang audit dalam laporan keuangan. Umumnya, audit adalah proses memperoleh dan mengevaluasi bukti secara objektif. Laporan audit juga merupakan salah satu jenis laporan keuangan dasar yang digunakan oleh para pelaku bisnis untuk menganalisis suatu perusahaan.

Biasanya auditor akan menanyakan banyak hal, seperti kegiatan operasional, transaksi peristiwa keuangan, dan menyesuaikan laporan berdasarkan standar di tempat. Hasil review laporan keuangan cukup berguna dan oleh karena itu tersedia bagi pihak terkait (seperti penyandang dana, stakeholder, kreditor, dll).

Inilah mengapa penting untuk mereview laporan keuangan agar Anda dapat menyampaikan laporan keuangan sesuai dengan prinsip dan standar akuntansi yang berlaku di Indonesia. Untuk lebih memahami pengertian laporan audit keuangan, fungsi, tahapan yang dilakukan.

Apa itu Audit Laporan Keuangan?

Menurut William F. Meisser, Jr Dalam hal audit, ini adalah proses sistematis yang dirancang untuk mengevaluasi bukti tentang kegiatan dan peristiwa ekonomi untuk memastikan tingkat kepatuhan antara tugas dan standar yang telah ditentukan, dan untuk mengkomunikasikan hasil partisipasi kepada pengguna yang tertarik.

Secara umum,  audit laporan keuangan adalah hasil audit yang dilakukan oleh akuntan publik. Sebagai auditor dengan pengetahuan profesional, ia berhak memeriksa dan menyatakan laporan keuangan yang disampaikan sesuai ketentuan yang berlaku.

Biasanya, perusahaan memang membutuhkan personel yang mampu mengaudit. Sebelum melakukan audit, Anda juga perlu menyiapkan laporan keuangan yang bersih sesuai untuk pemeriksaan.

Dibawah ini alasan mengapa laporan keuangan perlu diaudit. Karena memiliki fungsi dan juga tahapan.

Fungsi Audit Laporan Keuangan

Tentunya fungsi audit laporan memiliki tujuan tertentu. Dikombinasikan dengan definisi audit di atas, berikut adalah beberapa fungsi audit, sebagai berikut:

Baca Juga:  5 Ide Bagaimana Kecerdasan Buatan dalam Bisnis dan Pemasaran Digital akan Menguntungkan

1. Memastikan Integritas Laporan Keuangan

Fungsi audit berguna untuk memastikan integritas laporan keuangan dari berbagai transaksi yang telah terjadi, baik yang telah dicatat maupun yang telah dimasukkan ke dalam jurnal.

2. Memastikan Keakuratan

Aktivitas audit dirancang untuk memastikan keakuratan semua transaksi dan taksiran saldo akun yang ada. Biasanya diperoleh setelah perhitungan yang benar, jumlahnya benar, terdokumentasi dengan baik, dan diklasifikasikan menurut jenis transaksinya.

3. Meyakinkan Eksistensi

Kehadiran auditor memastikan bahwa semua catatan aset dan kewajiban memiliki keberadaannya sendiri untuk semua jenis transaksi yang sesuai dengan tanggal tertentu. Oleh karena itu, semua transaksi yang tercatat harus sesuai dengan peristiwa aktual.

4. Menyajikan Penilaian

Auditor dapat menyajikan penilaian sebagai fungsi untuk memastikan bahwa semua prinsip akuntansi yang berlaku di Indonesia diterapkan dengan benar.

5. Menyajikan Klasifikasi

Berdasarkan transaksi yang diklasifikasikan menurut jenis transaksinya, aktivitas ini bertujuan untuk menampilkan semua transaksi yang tercatat di buku harian.

Tahapan Audit Laporan Keuangan

Sebagaimana disebutkan di atas, audit merupakan kegiatan sistem, sehingga untuk melakukan audit perlu dilakukan beberapa langkah. Tahapan audit laporan keuangan adalah sebagai berikut:

1. Penerimaan Kontrak Audit

Kontrak tersebut merupakan kesepakatan antara kedua pihak. Mengenai pengauditan, kedua belah pihak yaitu auditor dan juga perusahaan, terkadang ini diwakili oleh manajemen. Sebelum melakukan audit, kesepakatan harus dicapai.

Manajemen atau klien menyampaikan laporan keuangan kepada auditor untuk diaudit, dan auditor berjanji untuk mengaudit laporan keuangan tersebut sesuai dengan kemampuannya. Bentuk partisipasi ini adalah bentuk surat perikatan audit.

Langkah pertama dalam mengaudit laporan keuangan adalah memutuskan apakah akan menolak atau menerima audit. Oleh karena itu, ada banyak faktor yang harus dipertimbangkan ketika memutuskan apakah akan menerima audit, bukan hanya untuk mendapatkan pelanggan.

2. Perencanaan Proses Audit

Tahap selanjutnya adalah merencanakan proses review. Untuk menyusun rencana audit, auditor harus melakukan sejumlah aktivitas. Seperti memahami bisnis dan industri klien, melakukan prosedur analisis, menentukan kepentingan, menentukan risiko audit dan risiko internal, memahami struktur pengendalian internal dan menentukan risiko pengendalian, merumuskan rencana audit.

Baca Juga:  17 Faktor Keberhasilan Wirausaha yang Penting Diketahui

Kemudian dalam prakteknya tidak terlalu singkat. Setiap aktivitas yang dilakukan selama peninjauan rencana memiliki hal atau bagian lain yang harus dijalankan kembali. Hanya dengan cara inilah rencana audit laporan keuangan dapat dirumuskan dengan benar dan tepat.

3. Pelaksanaan Pengujian Audit

Setelah rencana audit dikembangkan, sekarang saatnya melakukan pengujian audit. Dalam tahap ini, auditor segera melakukan pengujian pengendalian, pengujian analitik, dan juga pengujian substantif.

Pengujian pengendalian adalah prosedur audit yang digunakan untuk memverifikasi efektivitas pengendalian internal pelanggan. Sementara itu, pengujian substantif merupakan prosedur audit yang digunakan untuk menemukan kesalahan yang secara langsung mempengaruhi laporan keuangan.

3. Pelaporan Audit

Tahap terakhir adalah laporan audit. Laporan audit adalah hasil dari pekerjaan audit yang telah selesai. Laporan merupakan salah satu bentuk komunikasi antara auditor dengan pihak lain. Laporan audit tidak boleh dibuat secara acak.

Laporan audit harus mencantumkan jenis atau layanan yang diberikan, objek yang diaudit, ruang lingkup audit, tujuan audit, hasil audit, dan rekomendasi yang diberikan bila terdapat cacat, dan informasi lainnya.

Laporan audit adalah tanggung jawab audit yang utama, jadi pengambilan keputusan dan pembuatan laporan ini harus dilakukan dengan hati-hati. Jika tidak demikian, biasanya akan merusak nama Kantor Akuntan Publik dan mendapat sanksi dari pihak yang berwenang.

Oleh karena itu, dimulai dari definisi, tujuan dan tahapan audit laporan keuangan, maka audit tersebut direview. Guna untuk mendapatkan evaluasi atau opini dengan baik atas laporan keuangan perusahaan, salah satu hal yang dilakukan yaitu mengelola keuangan perusahaan dengan baik.

Agar pengelolaan keuangan Anda semakin mudah, Anda dapat menggunakan software akuntansi terbaik untuk memudahkan pengelolaan keuangan, terutama dalam pembuatan laporan keuangan yang lengkap.

   

Artikel Terkait:

Apakah Perdagangan Forex Menguntungkan

Apakah perdagangan Forex menguntungkan? Masalah ini telah diperdebatkan selama beberapa waktu. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa banyak investor belum berhasil dalam perdagangan Forex yang…

Cara Belajar Strategi Marketing Online

Salah satu pertanyaan yang paling sering saya terima adalah Bagaimana cara belajar strategi marketing online? Atau lebih tepatnya, harus mulai dari mana? Pertanyaan ini biasanya…