MarketerDream

Apa dan Bagaimana Cara Melakukan Analisis Kompetisi

Analisis Kompetisi

Ketahui definisi analisis kompetisi, mengapa penting untuk melakukannya terus-menerus, dan bagaimana melakukan langkah demi langkah.

alam dunia kompetitif saat ini di mana perusahaan meluncurkan produk baru ke pasar semakin sering, dan di mana semakin banyak perusahaan yang bersaing muncul. Praktis merupakan kewajiban untuk melakukan analisis persaingan.

Pada artikel ini kita akan melihat apa analisis kompetisi, mengapa penting untuk melakukannya. Dan bagaimana melakukan langkah demi langkah. Tetapi sebelum itu, jika Anda masih belum jelas, mari kita lihat dulu apa kompetisinya.

Apa kompetisinya?

Persaingan adalah perusahaan atau kelompok perusahaan yang memproduksi atau menjual produk yang serupa atau pengganti yang diproduksi atau dijual perusahaan di pasar yang sama.

Persaingan dapat langsung ketika datang ke perusahaan yang memproduksi. Atau menjual produk yang mirip dengan bisnis Anda. Atau tidak langsung ketika datang ke perusahaan yang memproduksi atau menjual produk pengganti kepada orang-orang tersebut.

Tetapi secara umum, setidaknya dalam kasus perusahaan kecil dan menengah, analisis kompetitif biasanya hanya diperhitungkan dalam persaingan langsung.

Apa itu analisis kompetisi

Analisis kompetisi adalah analisis kemampuan, sumber daya, strategi, keunggulan kompetitif, kekuatan, kelemahan dan karakteristik lain dari pesaing saat ini. Dan potensial dari suatu perusahaan, yang dilakukan untuk dapat, berdasarkan analisis tersebut, membuat keputusan. Atau merumuskan strategi yang memungkinkan mereka untuk bersaing dengan mereka dengan cara sebaik mungkin.

Melakukan analisis kompetisi tidak hanya memungkinkan kita untuk menyadari tindakan atau strategi baru dari pesaing kita. Tetapi juga untuk mengambil keuntungan dari kekurangan atau kelemahan mereka, memblokir atau menghadapi kebajikan atau kekuatan mereka, dan mengambil produk atau strategi mereka sebagai referensi hasil yang lebih baik memberi mereka.

Misalnya, ketika menganalisis persaingan kita dapat menemukan bahwa salah satu kelemahan salah satu pesaing kita adalah ketidakmampuannya mempertahankan harga rendah dan layanan pelanggan yang buruk. Dan sebagai konsekuensinya, membuat keputusan untuk mengurangi harga kami dan memberikan prioritas kepada layanan pelanggan untuk mengalahkan pasar mereka.

Cara melakukan analisis kompetisi

Seringkali dianggap bahwa analisis persaingan adalah tugas kompleks yang perlu untuk melakukan penyelidikan mendalam terhadap pesaing kita. Dan itulah sebabnya disarankan untuk menyewa layanan dari perusahaan riset pasar yang mengurusnya.

Baca Juga:   10 Strategi Meningkatkan Penjualan di Instagram Saat Ini

Tetapi hal yang pasti adalah membuat analisis kompetisi adalah sesuatu yang bisa sesederhana mengunjungi tempat pesaing kita. Selain itu, memperhatikan kinerja personelnya atau perhatian yang mereka tawarkan kepada klien mereka.

Mari kita lihat di bawah ini bagaimana melakukan analisis persaingan langkah demi langkah:

1. Tentukan kebutuhan untuk analisis

Langkah pertama adalah menentukan kebutuhan atau tujuan analisis. Itulah alasan mengapa kita akan melakukannya atau perlu untuk melakukannya.

Jika Anda akan memulai bisnis atau usaha baru ke pasar baru, kebutuhan untuk analisis persaingan bisa, misalnya:
Tahu siapa pesaing kita untuk mengetahui apakah kita mampu bersaing dengan mereka dan, oleh karena itu, untuk memasuki pasar.

Mengetahui kekuatan dan kelemahan utama dari pesaing masa depan kita untuk mengetahui bagaimana cara bersaing dengan mereka dengan cara terbaik.

Sementara dalam kasus kekhawatiran yang sedang berlangsung, kebutuhan untuk analisis kompetisi dapat, misalnya:

Mengetahui kekurangan atau kelemahan pesaing kita untuk memanfaatkan ini, dan dengan demikian dapat mengatasinya.

Temukan alasan mengapa konsumen lebih memilih mereka daripada kita untuk mengetahui aspek mana yang harus kita tingkatkan.

Ketahui produk atau strategi utama Anda untuk menjadikannya sebagai referensi atau temukan ide untuk mengembangkan atau merumuskan produk kami.

2. Tentukan informasi yang akan dikumpulkan

Setelah kita menentukan kebutuhan untuk analisis, langkah selanjutnya adalah menentukan, berdasarkan ini, informasi yang akan kita butuhkan dari pesaing kita dan, oleh karena itu, mengumpulkan.
Jika kebutuhan analisis kita hanya untuk mengetahui lebih baik pesaing masa depan kita, informasi yang dikumpulkan dapat terdiri dari:

  • Jumlah pesaing yang akan kita miliki.
  • Pasar yang memimpin.
  • Lokasinya.
  • Pasar Anda.
  • Volume penjualan Anda.
  • Partisipasi Anda di pasar.
  • Pengalaman Anda di pasar.
  • Bahan atau persediaan yang mereka gunakan.
  • Produk Anda.
  • Harga Anda.
  • Proses Anda.
  • Sumber daya Anda.
  • Kapasitas produksi atau pasokannya.
  • Media periklanan yang mereka gunakan.
  • Saluran atau tempat penjualan Anda.
  • Keunggulan kompetitifnya.
  • Strategi utamanya.
  • Kekuatan dan kelemahanmu.

Tetapi jika kita lebih spesifik dan, misalnya, kebutuhan akan analisis kita adalah untuk menemukan ide untuk strategi periklanan kita. Informasi yang dikumpulkan dari pesaing kita dapat terdiri dari:

  • Media periklanan yang mereka gunakan.
  • Karakteristik produk yang paling menonjol dalam pesan iklan mereka.
  • Pesan iklan yang memberi mereka hasil terbaik.
  • Anggaran iklan Anda.

3. Kumpulkan informasi

Setelah kita menentukan informasi yang akan kita kumpulkan, langkah selanjutnya adalah membuat pengumpulan efektif.

Baca Juga:   Cara Iklan Adwords: 10 Trik AdWords untuk Kampanye Anggaran Rendah

Untuk mengumpulkan informasi dari kompetisi, biasanya menggunakan teknik observasi dan, misalnya, tergantung pada jenis informasi yang ingin kita kumpulkan. Lebih jelas:

Kunjungi tempat mereka dan catat produk atau layanan mereka, proses mereka, dekorasi mereka, kinerja staf mereka, perhatian yang mereka berikan kepada klien mereka, dll.

mengunjungi pasar atau area komersial di mana produk atau layanan mereka dijual, dan mengamati karakteristik mereka, reaksi masyarakat terhadap ini, produk atau layanan yang paling banyak diminta, harga mereka, dll.
Dapatkan produk Anda atau uji layanan Anda untuk dapat menganalisisnya secara langsung.

Cara umum lainnya untuk mengumpulkan informasi dari pesaing adalah dengan melakukan wawancara kecil atau survei informal dengan karyawan, supplier, atau pelanggan mereka saat ini atau sebelumnya. Misalnya: wawancara atau survei tempat kita bertanya:

Apa yang Anda anggap sebagai kekuatan dan kelemahan utama Anda? (kepada mantan pekerja atau pemasok Anda).

  • Apa yang paling mereka hargai dari mereka? Mengapa mereka lebih suka mereka daripada yang lain? Atau kata-kata apa yang mereka kaitkan atau mereka pikirkan setiap kali mereka mendengar nama atau merek mereka? (untuk pelanggan Anda)
  • Dan cara lain yang efektif dan sederhana yang biasa digunakan saat ini untuk mengumpulkan informasi dari kompetisi adalah dengan mencarinya di Internet. Misalnya:
  • Meninjau informasi yang dipublikasikan di halaman webnya.
  • Meninjau partisipasi mereka di jejaring sosial, terutama di halaman Facebook mereka.
  • Membaca komentar atau ulasan yang dibuat konsumen tentang mereka atau tentang produk mereka.
  • Membaca berita atau catatan yang dibuat pihak ketiga tentang mereka atau tentang produk mereka.

4. Analisis informasi

Setelah kita mengumpulkan informasi yang kita butuhkan dari pesaing kita, langkah selanjutnya adalah menganalisisnya.

Untuk menganalisis informasi yang dikumpulkan dengan lebih baik, disarankan untuk membuat tabel dengan pesaing utama kita dan menilai faktor-faktor yang kita anggap paling penting untuk di analisis.
Mari kita lihat contoh sederhana:

Kekuatan utama

  • Kualitas produk bagus
  • Berbagai desain
  • Lokasi bagus

Kelemahan utama

  • Kurangnya kemampuan untuk mempertahankan harga rendah
  • Layanan pelanggan buruk
  • Input mereka berkualitas rendah

Strategi utama

  • partisipasi aktif dalam jejaring sosial
  • harga rendah
  • spesialisasi dalam satu jenis produk

5. Membuat keputusan atau merumuskan strategi

Akhirnya, setelah kita menganalisis informasi yang dikumpulkan dari pesaing kita, kita melanjutkan untuk membuat keputusan. Atau merumuskan strategi yang memungkinkan kita untuk mengambil keuntungan dari peluang. Atau untuk menghadapi ancaman yang ditemukan dalam analisis yang dilakukan atau dalam kesimpulan yang telah kita capai dari itu.

Baca Juga:   Auto Followers: Otomatis Penambah Followers Instagram

Mari kita lihat beberapa contoh:

Jika, ketika menganalisis informasi yang dikumpulkan dari pesaing kita, kita menemukan bahwa mereka tidak dapat menjaga harga mereka rendah karena biaya operasi yang tinggi. Atau bahwa mereka adalah produsen seperti kita, kita dapat membuat keputusan untuk mengurangi harga kita untuk memblokir mereka dan mengalahkan mereka di pasar.

Jika dalam menganalisis informasi yang dikumpulkan, kita mencapai kesimpulan bahwa salah satu kelemahannya adalah kualitas input yang buruk dan desain produk yang buruk, kita dapat membuat keputusan untuk meningkatkan kualitas input kita dan fokus pada desain produk kita. produk untuk memberi mereka nilai yang lebih tinggi daripada milik mereka.

Jika kita menemukan bahwa pasar tidak diperhitungkan oleh mereka meskipun merupakan pasar yang menarik, kita dapat membuat keputusan untuk menargetkan pasar itu; atau, dalam hal apa pun, jika kita menemukan bahwa di pasar mereka tidak melakukannya dengan baik dan kita tidak tahu persis penyebabnya, buat keputusan untuk menghindarinya.

Jika kita menemukan bahwa salah satu strategi periklanan mereka memberikan hasil yang baik, kita dapat menggunakan strategi itu sebagai referensi dan menyesuaikannya dengan bisnis kita. Atau, dalam hal apa pun, jika kita menemukan bahwa mereka menggunakan strategi periklanan yang tidak memberi mereka hasil yang baik, buat keputusan untuk menghindarinya.

Kesimpulan

Sering dianggap bahwa analisis persaingan adalah sesuatu yang hanya dilakukan pada saat memulai bisnis baru atau menjelajah ke pasar baru.

Tetapi yang pasti adalah bahwa analisis persaingan tidak boleh menjadi tugas yang kita sadari hanya sekali dan kemudian kita melupakannya, tetapi tugas yang kita sadari terus-menerus, terutama saat ini di mana perusahaan meluncurkan produk baru ke pasar setiap kali lebih sering, dan di mana semakin banyak perusahaan yang bersaing muncul.

Demikian juga, analisis kompetisi tidak hanya melibatkan pelaksanaan proses yang dijelaskan sebelumnya, tetapi juga selalu memperhatikan tindakan atau strategi yang dilakukan oleh pesaing kita (misalnya, peluncuran produk baru atau penerapan strategi periklanan baru), juga bagaimana mencoba mengantisipasi tindakan atau strategi ini, dan mengantisipasinya.

Akhirnya, analisis yang baik tentang persaingan tidak dapat dikecualikan dari analisis yang baik tentang target pasar.