10 Hal yang Perlu Diingat Ketika Mengimplementasikan Rencana Bisnis Digital yang Strategis

rencana bisnis digital

rencana bisnis digital

Mengimplementasikan rencana bisnis digital yang strategis merupakan hal yang penting dalam pemasaran dan ini untuk menghindari kegagalan. Selain itu, memiliki rencana ini memiliki tujuan yaitu sukses, pengalaman pengguna (UX) dan masih banyak lagi.

Dunia saat ini sangat dinamis, dan sama seperti kemajuan teknologi memaksa kita untuk mempercepat hidup kita, hampir tanpa disadari, bisnis juga perlu berubah dan beradaptasi, tidak hanya dengan kemajuan teknologi, tetapi dengan kebiasaan konsumen baru.

Secara umum, strategi pemasaran sedang dibuat secara global, memfokuskan upaya periklanan terbesar pada media tradisional, meninggalkan media digital sebagai lampiran sederhana untuk rencana pemasaran, dan berkali-kali, tanpa hubungan antara strategi offline dan online.

Tindakan seperti personalisasi dalam pengiriman email massal, pengumpulan dan analisis data, pemantauan persaingan, dll. Sangat penting dalam mencapai tujuan bisnis.

Untuk alasan sederhana ini, perlu dicatat bahwa kita tidak boleh lagi berbicara tentang “Digital Marketing ” tetapi tentang rencana bisnis digital atau strategi komprehensif di mana media tradisional dan digital digabungkan, sesuai dengan target pasar dan produk yang coba, tetapi berikan kekuatan yang lebih besar pada bidang digital dan perhatikan dengan cermat poin strategis berikut ini.

Hal yang Perlu Diingat Ketika Mengimplementasikan Rencana Bisnis Digital yang Strategis

1. Tidak ada cara untuk pergi tanpa tujuan untuk dicapai

Jelas bahwa jika kita tidak tahu nasib kita, kita tidak dapat mencapainya, tetapi ketika sampai pada tujuan Pemasaran, kita harus lebih spesifik ketika mendefinisikannya. Tidaklah cukup untuk mengatakan bahwa “Kami ingin menjual lebih banyak” atau “Kami ingin memiliki lebih banyak pengikut/followers” adalah tentang mendefinisikan pengertian yang jelas dan tepat dengan tujuan singkat.

Definisi tujuan SMART adalah yang paling tepat, realistis dalam apa yang kita inginkan dan membuat referensi untuk apa arti denominasi ini: Spesifik, Terukur, Dapat dicapai, Relevan, Tepat waktu .

2. Untuk menghindari kegagalan, lebih baik rencanakan

Memiliki tujuan yang jelas tetapi tidak mengetahui apa yang harus dilakukan untuk mencapainya tidak terdengar sangat konsisten. Rencana Pemasaran Strategis adalah bagian mendasar yang akan membantu Anda menghemat waktu, uang, dan ketidaksukaan. Tindakan pemasaran berdasarkan intuisi atau “apa yang dilakukan pesaing” umumnya sia-sia.

Yang paling direkomendasikan adalah mendasarkan tindakan pada analisis kualitatif dan kuantitatif dari aspek terbaik merek Anda, refleksi sebelumnya yang mencakup mengenal klien Anda dengan baik, tujuan dan cara menjangkau mereka langkah demi langkah, tindakan untuk mencapainya dan bagaimana kita akan mengukurnya. Sebuah strategi memungkinkan kita untuk fokus dan menentukan bagaimana mencapai tujuan kita tanpa kehilangan banyak hal di sepanjang jalan.

Baca Juga:  Cara Mengetahui Bentuk Pemasaran Digital yang Terbaik untuk Bisnis

3. Dan untuk mencapai kesuksesan, lebih baik rencana lain

Ssudah memiliki strategi sekarang kita akan bertindak. Rencana Tindakan mewakili pelaksanaan strategi dalam hal berdampak pada pengguna atau konsumen potensial, untuk mencapai tujuan Pemasaran.

Dalam rencana bisnis digital strategis, kita dapat menentukan implementasi. Atau keberadaan merek di Jejaring Sosial dengan mempertimbangkan pengembalian dalam Leads. Dan penjualan sesuai dengan setiap saluran yang digunakan. Berdasarkan strategi ini, kita dapat membuat terlebih dahulu, membuat akun di jejaring sosial yang di anggap perlu dan bermanfaat bagi merek dan kemudian menerapkan kampanye iklan berbayar melalui mereka.

4. Mereka mengatakan bahwa isinya adalah raja

Banyak yang menegaskan ungkapan ini, tetapi bagi kami, pengguna adalah Raja. Pengguna membaca, Browse, adalah orang yang memutuskan untuk mengisi formulir atau membeli. Untuk ini, kita pasti harus menambahkan nilai pada konten kita tetapi semua itu tergantung pada pengguna.

Konten yang tidak relevan tidak memuaskan pengguna dan karenanya menjauhkan mereka dari tujuan konversi yang telah kami buat. Inilah caranya, sebelum memikirkan isinya, kita harus memperhitungkan nilai tambah yang bisa kita tawarkan kepada pengguna melalui mereka untuk memastikan bahwa pengalaman dengan kita benar-benar memuaskan.

5. Pengguna sangat penting

Perhatian besar dari banyak merek saat memasuki media digital adalah jumlah pengguna, di Jejaring Sosial, lalu lintas Web atau pelanggan keanggotaan atau layanan. Mari kita perjelas bahwa jumlah pengguna dapat berbanding terbalik dengan minat para pengguna terhadap merek tersebut, dan bahwa sebelum memikirkan suatu angka, kita harus mengabdikan diri untuk mengkonsolidasikan sebuah komunitas yang benar-benar potensial untuk menjadi konsumen.

Selain itu, kita harus ingat bahwa, kita berkomunikasi dengan mereka melalui perangkat lunak dan peralatan komputer, kita harus mentransmisikan kemanusiaan, dengan perasaan, suasana hati dan karakteristik sendiri. Jika kita mengetahui klien potensial kita dan kita berhasil terhubung secara alami dengan mereka, kemungkinan kesetiaan akan terbuka, tanpa melupakan, kualitas dan kepuasan yang harus kita berikan dengan produk atau layanan kita dan dengan pengalaman di media digital kita.

6. Pengalaman pengguna (UX)

Dan jika pengguna penting, maka kita harus khawatir menawarkan mereka pengalaman luar biasa di ruang digital kita. Saat ini, banyak orang berbicara tentang UX (User eXperience) tetapi sangat sedikit yang benar-benar menerapkan filosofi kepuasan pengguna.

Untuk menjamin pengalaman yang memenuhi kebutuhan atau keinginan pelanggan potensial, memungkinkan mereka untuk memutuskan untuk menggunakan atau mengontrak layanan atau membeli produk, dan ini harus mempertimbangkan tujuan mereka sebagai pengguna, variabel budaya, desain antarmuka situs web atau aplikasi mobile, di antara elemen-elemen penting lainnya untuk mencapai tujuan strategis ini. Kita harus memberikan apa yang diinginkan pengguna, pengalaman yang sederhana dan produktif.

Baca Juga:  Cara Menjadi Pebisnis Digital dan Menghasilkan Pendapatan di Internet

7. Alat pemasaran

Penggunaan alat dalam Pemasaran Digital diperlukan untuk mencapai tujuan rencana bisnis digital yang strategis dan menentukan tindakan yang kami ambil untuk mencapainya.

Dalam alat-alat ini kita harus mempertimbangkan bahwa ada berbagai pedoman untuk tindakan dan banyak opsi kerja. Agar lebih efektif dalam misi, saya sarankan mempertimbangkan alat-alat akun yang berfokus pada analisis yang memungkinkan untuk memantau konten, memperoleh data tentang konsumen, kata kunci, dll.

Ada juga alat yang memfasilitasi pekerjaan seperti yang memungkinkan untuk konten atau mengotomatiskan proses, dan tentu saja, alat yang membantu menerapkan strategi seperti sistem Pemasaran Email, manajemen Jejaring Sosial, penciptaan gambar dan infografis antara lain.

Akhirnya, namun tidak kalah pentingnya, ada alat untuk pengukuran. Data pesaing, analisis Web, reputasi sosial, lalu lintas Web, akan memberi informasi yang sangat penting untuk pengambilan keputusan dan untuk salah satu poin paling kritis dari strategi: Konversi.

8. Tanpa konversi tidak ada penjualan

Seperti yang saya sebutkan di paragraf sebelumnya, salah satu poin paling kritis dari strategi digital adalah konversi. Tidak ada gunanya memiliki lalu lintas tinggi di situs web jika tidak ada yang membeli. Atau menyewa layanan atau produk yang di tawarkan.

Kita harus memfokuskan upaya yang lebih besar untuk mengoptimalkan konversi, secara harfiah mengatakan “kita harus memudahkan pengguna” untuk menjadikannya pelanggan atau pembeli. Mengurangi langkah-langkah proses check out, membuat formulir lebih terlihat, menghindari mencoba mengumpulkan data yang tidak perlu dapat secara signifikan meningkatkan tingkat konversi dan akibatnya penjualan.

9. Pengembalian investasi (ROÍ)

Salah satu kekhawatiran paling umum dalam pemasaran, mengetahui nilai-nilai dalam jumlah. Dan tanggal untuk mengembalikan investasi strategi dan apa yang akan menjadi perkiraan bisnis untuk mencapai tujuan yang ditetapkan.

Mengetahui pola perilaku pengguna dan cara kerja saluran konversi, ini dapat memperkirakan, mengontrol, dan secara logis investasi awal dengan antisipasi untuk memperoleh pengembalian dalam waktu tertentu.

10. KPI, ukur dan analisis

Mengukur, mengukur, mengukur, … Menganalisis, menganalisis, menganalisis, … yang harus menjadi premis untuk dapat mengoptimalkan. Dan menerapkan strategi masa depan dengan presisi dan akurasi yang lebih besar. KPI (Indikator Kinerja Utama atau indikator manajemen) adalah nilai atau ukuran kinerja proses yang terkait langsung dengan tujuan yang ditetapkan.

Berdasarkan poin ini saya dapat merekomendasikan bahwa analisis data ini tidak harus tetap dalam teori. Tetapi harus diterapkan melalui analisis, pengambilan keputusan dan perubahan yang harus dilakukan untuk meningkatkan produktivitas bisnis dan ruang lingkup tujuannya.

You May Also Like